Apa keuntungan dari operasi tertutup dalam pengobatan fibroid?

Dalam situasi apa pembedahan diperlukan?

Satu dari setiap 4 wanita dewasa memiliki massa yang disebut fibroid di lapisan otot jaringan rahim. Ini bukan struktur ganas. Kebanyakan dari mereka memiliki jalur diam dan terdeteksi secara tidak sengaja selama pemeriksaan ginekologi. Mioma yang diam dan tidak spesifik diikuti; tidak perlu dioperasi. Namun, beberapa fibroid memerlukan pembedahan. Tumbuh selama masa tindak lanjut, menetap di dekat lapisan dalam rahim, sehingga sulit untuk memiliki anak, menyebabkan menstruasi yang berlebihan atau perdarahan yang terputus-putus; Pembedahan tidak dapat dielakkan pada fibroid yang mencegah kehamilan, berukuran besar atau besar untuk menutupi sebagian besar jaringan rahim, menyebabkan rasa sakit yang parah, prolaps dari leher rahim ke dalam vagina, dan memaksa untuk diterapkan ke ruang gawat darurat karena torsi .

Apa perbedaan antara Operasi Tertutup dan Operasi Terbuka?

Saat ini, hampir setiap operasi miom dilakukan dengan laparoskopi atau histeroskopi, yaitu metode tertutup. Operasi mioma laparoskopi atau histeroskopi; Mereka adalah metode yang sangat "ramah pasien" dibandingkan dengan operasi miom terbuka. Pada metode laparoskopi, tidak ada sayatan di bagian perut yang menyerupai operasi caesar, seperti pada operasi terbuka. Sebagai gantinya, mioma diangkat melalui pembedahan melalui lubang kecil dengan membuka lubang di pusar, lubang di selangkangan dan satu atau dua lubang di sisinya. Waktu operasi hampir sama dengan operasi terbuka. Selama operasi, kehilangan darah dan rasa sakit berkurang. Dengan demikian, kebutuhan pereda nyeri berkurang. Beberapa jam setelah operasi, pasien; Ia dapat melakukan tugas sehari-hari seperti membungkuk, berdiri, makan, berjalan sendiri. Juga; Setelah operasi, pasien dapat meninggalkan rumah sakit pada hari yang sama atau keesokan harinya.

Keuntungan dari operasi miom tertutup

Kemungkinan peradangan pada lubang kecil setelah operasi jauh lebih jarang terjadi dibandingkan operasi terbuka. Demikian juga, kemungkinan mengembangkan hernia di masa depan melalui lubang kecil jauh lebih sedikit dibandingkan dengan hernia jalur operasi terbuka. Dengan semua kelebihan tersebut, seseorang yang hanya bisa berdiri dengan 4-5 obat penghilang rasa sakit sehari atau yang mengalami pendarahan berlebihan akibat nyeri akibat miom sehari sebelum operasi; Dengan operasi laparoskopi, keluhan akan berkurang dan efek yang tidak diinginkan terkait dengan operasi berkurang. Jika mioma telah tumbuh di lapisan dalam rahim, ini disebut fibroid Tipe 0 - Tipe 1. Dalam kasus seperti itu, operasi tertutup lebih disukai lagi. Namun kali ini, miom dibersihkan dengan menggunakan kamera di dalam rahim, bukan dari perut. Metode ini disebut histeroskopi. Di sini, rata-rata dalam 30 menit, miom uterus dibersihkan dengan bekerja di dalam rahim dan tidak ada sayatan di perut. Jadi, kelebihannya sama dengan laparoskopi. Anda bisa bangun dalam waktu singkat dan pulang di hari yang sama.

Pengalaman dan kompetensi merupakan faktor penting

Sementara itu, hal itu harus ditekankan. Operasi laparoskopi atau histeroskopi; Ini membutuhkan pelatihan khusus, pengalaman dan peralatan rumah sakit. Tidak semua dokter kandungan mendapatkan kesempatan untuk menerima pelatihan ini. Atau, instrumen untuk melakukan operasi laparoskopi-histeroskopi mungkin tidak cukup di rumah sakit tempatnya bekerja. Dokter Anda mungkin lebih memilih operasi terbuka untuk Anda dan keselamatan Anda sendiri. Situasi ini harus dihormati dan disesuaikan. Atau Anda bisa berkonsultasi dengan dokter lain yang berpengalaman dalam operasi tertutup.

Pilihan operasi terbuka juga tersedia

Sangat jarang, kami harus kembali ke operasi terbuka dalam operasi yang kami mulai dengan laparoskopi. Ini bukan hal negatif di pihak Anda, juga bukan alasan untuk menyalahkan dokter. Dalam kasus yang jarang terjadi seperti perdarahan berlebihan, adhesi berlebihan dengan organ sekitarnya, munculnya miom ganas yang disebut sarkoma, mungkin perlu kembali ke operasi terbuka untuk keselamatan pasien. Kemungkinan ini perlu dibagikan kepada pasien sebelum menjalani operasi laparoskopi. Karena jika komplikasi seperti perforasi uterus berkembang saat bekerja dari bawah dalam operasi mioma histeroskopi; Anda perlu kembali ke operasi terbuka. Namun, kemungkinan ini sangat jarang.

Dr. Yavuz Simsek

Tulisan Terbaru