Bagaimana cara menghentikan mimisan?

Mimisan, yang dapat dilihat pada individu dari segala usia, sering terjadi, terutama dalam cuaca panas. Namun, keluhan mimisan di hari-hari musim dingin tidak sedikit. Spesialis THT Ac─▒badem University Atakent Hospital, yang mengatakan bahwa mimisan, yang dapat berkembang dari perdarahan sederhana menjadi situasi yang mengancam jiwa, harus ditanggapi dengan serius. Köksal Yuca memberikan informasi penting tentang subjek tersebut.

Perhatikan perdarahan arteri!

Kekayaan jaringan vaskular di area pintu masuk struktur hidung adalah penyebab paling umum mimisan. Karena pukulan yang datang ke daerah ini, hembusan, bersin, hidung tercampur, pembuluh darah bisa rusak dan pendarahan bisa terjadi.

Terlepas dari perdarahan sederhana pada bagian anterior hidung ini, perdarahan yang harus diperhatikan; pendarahan dari belakang hidung. Meskipun perdarahan ini lebih jarang terjadi, namun dapat menyebabkan masalah yang lebih serius karena biasanya disebabkan oleh tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular.

Pasien sinusitis dan hipertensi berisiko lebih tinggi

Pendarahan hidung biasanya terjadi karena alasan lokal, sistemik dan lingkungan. Udara panas, dingin dan kering bisa menjadi penyebab paling umum dari pendarahan spontan. Seringkali, trauma orang dewasa menyebabkan mimisan, sedangkan pada anak-anak, infeksi saluran pernapasan atas dan benda asing di hidung menyebabkan pendarahan. Selain alasan ini; Penderita rinitis alergi, sinusitis kronis, hipertensi, dan gangguan perdarahan memiliki risiko mimisan yang sedikit lebih tinggi.

Mimisan sepihak harus ditanggapi dengan serius

Mimisan berulang dapat terjadi terutama pada anak laki-laki di masa remaja awal karena tumor vaskular di saluran hidung. Sekali lagi, mimisan berulang unilateral pada pasien dewasa bisa menjadi pertanda tumor yang berasal dari hidung atau sinus.

Usia paling umum untuk mimisan

Mimisan paling sering terjadi pada masa kanak-kanak antara usia 2-10 dan dewasa antara usia 50-80.

Hal-hal yang harus dilakukan selama pendarahan

Prof. Dr. Köksal Yuca memberikan informasi berikut tentang intervensi pertama yang harus dilakukan ketika mimisan ditemui: Setelah memiringkan kepala pasien ke depan, menekan bagian depan hidung dengan ibu jari dan jari telunjuk selama kurang lebih 5-10 menit membantu menghentikan pendarahan . Setelah itu, es bisa dioleskan untuk mengontraksikan pembuluh darah yang membawa darah ke hidung.

Es sebaiknya tidak dioleskan secara langsung, tetapi dibungkus dengan kain. Penting juga untuk menarik napas dalam-dalam dan perlahan sampai pendarahan berhenti. Bersamaan dengan aplikasi ini, semprotan yang mencegah pendarahan dengan menyebabkan kontraksi pembuluh hidung juga bisa digunakan. Namun, karena perdarahan sederhana terkadang bisa menjadi pertanda penyakit yang sangat berbahaya, sangat sulit untuk mengontrol perdarahan dan intervensi segera mungkin diperlukan.

Tulisan Terbaru