Penyebab Sindrom Super Feminin

Kebanyakan orang memiliki 46 kromosom, 22 pasang dan 2 kromosom seks. Salah satu kromosom seks berasal dari ibu dan satu lagi dari ayah. 46 kromosom ini mengandung gen, dan gen tersebut membawa informasi yang menentukan segala sesuatu mulai dari tinggi badan hingga warna mata Anda. Dari hormon seks, mungkin hanya ada kromosom X dari ibu. Kromosom X atau Y bisa diambil dari ayah. Dengan demikian, jenis kelamin ditentukan secara genetik. Jika X diambil dari ayah, maka pasangan XX menyebabkan genetik perempuan, dan jika Y diambil, pasangan XY menyebabkan genetik laki-laki.

Orang dengan sindrom wanita super (sindrom XXX) memiliki kromosom X ekstra. Meski kondisi ini bersifat genetik, namun tidak turun-temurun. Karena sel telur ibu atau sel sperma ayah tidak terbentuk dengan benar, bayi memiliki kromosom X ekstra. Kesalahan acak dalam pembelahan sel telur atau sperma ini disebut nondisjunction.

Kadang-kadang, kelebihan kromosom X tidak muncul dengan sendirinya sampai tahap awal perkembangan embrio. Ini disebut tipe mosaik dari sindrom prima. Pada tipe mosaik, beberapa sel tubuh memiliki kromosom X ekstra, sementara yang lain tidak. Karena alasan ini, gejalanya mungkin kurang kuat.

Gejala sindrom superfemale termasuk tinggi, lipatan vertikal kulit yang dapat menutupi sudut dalam mata, perkembangan kemampuan bicara dan bahasa yang terlambat, kelemahan otot, jari kelingking yang miring, gangguan perilaku dan kesehatan mental, sembelit atau sakit perut, ovarium. kelainan.

Pembersihan Area Genital

Tulisan Terbaru