Apa yang harus dilakukan jika ada ketidakcocokan darah?

Tes yang harus dilakukan sebelum kehamilan sangat penting untuk menghilangkan kemungkinan efek negatif pada kesehatan ibu dan bayi dan untuk mendapatkan kehamilan yang sehat. Salah satu tes vital tersebut adalah tes golongan darah.

Menggarisbawahi bahwa tes, yang penting dalam deteksi dini dan pengobatan ketidakcocokan darah antara bayi dan ibu, dapat dilakukan dengan sangat mudah, Op. Spesialis Kebidanan dan Kandungan. Dr. Cüneyt Genç berkata, “Dalam kasus ketidakcocokan darah, intervensi dini menyelamatkan nyawa. Mengetahui golongan darah pasangan sebelum hamil memudahkan intervensi dini, ”ujarnya.

Dimungkinkan untuk menemukan tes pra-kehamilan dan solusi jarum sederhana untuk masalah ketidakcocokan darah, yaitu situasi di mana golongan darah ibu dan bayinya berbeda dalam hal negatif (-) dan positif (+) nilai-nilai. Masalah yang menyebabkan kematian bayi dalam kandungan atau saat lahir ini dapat dengan mudah diintervensi saat ini, karena dulu pelayanan kesehatan belum mencukupi.

Menyatakan bahwa melakukan tes yang diperlukan sebelum kehamilan dan menginformasikan pasangan menghilangkan efek destruktif dari ketidakcocokan darah, Spesialis Ginekologi dan Kebidanan Op. Dr. Cüneyt Genç berkata, “Ini adalah tindakan pencegahan pertama bagi pasangan yang memutuskan untuk menikah untuk menjalani tes golongan darah. Dengan demikian, kemungkinan menghadapi ketidakcocokan darah ditentukan. Bila perlu, kesehatan ibu hamil dan bayinya dapat dilindungi dengan jarum pelindung. Kalau tidak, bisa terjadi berbagai penyakit atau kematian bayi, ”ujarnya.

PERUSAKAN SEL DARAH PADA BAYI

Menyatakan bahwa golongan darah ibu dan bayi tidak selalu memiliki nilai yang sama dan darah dapat bercampur dalam situasi tertentu, Dr. Cuneyt Genç menjelaskan ketidakcocokan darahnya sebagai berikut:

“Jika bayi dan ibu memiliki golongan darah yang berbeda, jika darah bercampur (amniosentesis, kecelakaan, pukulan perut, air awal, kelahiran, dll.), Antibodi mulai berkembang pada ibu melawan darah yang berbeda yang ia bawa ke dalam tubuhnya. Antibodi ini, yang terbentuk dengan padat, melewati plasenta, mencapai bayi dan mengikat sel darah dalam tipe IgG.

Karena antibodi yang terikat sel darah tidak dapat melewati organ bayi seperti hati dan limpa, kerusakan sel darah terus menerus dimulai. Bayi menjadi tidak berdarah dari hari ke hari, dan akibatnya, gagal jantung, edema dan penumpukan air di rongga tubuh berkembang. Pada tahap terakhir, penyebab gagal jantung bisa hilang di rahim ibu. "

KELOMPOK DARAH DENGAN RISIKO SENGKETA

Menunjukkan bahwa masalah ketidakcocokan tidak dialami di setiap golongan darah, Dr. Remaja itu berkata:

“Tidak masalah jika golongan darah ibu dan bayi berbeda seperti A, B dan 0. Hanya antibodi terhadap faktor Rh yang menyebabkan ketidakcocokan. Dengan kata lain, situasi di mana ibu memiliki darah Rh (-) dan bayi memiliki darah Rh (+) berisiko. Dalam hal ini, tubuh ibu akan memproduksi antibodi IgG untuk melindungi dirinya dari darah positif bayi. Pada kasus dimana ibu memiliki golongan darah negatif, jika golongan darah ayah negatif, maka bayi pasti golongan darah negatif, sehingga tidak terjadi konflik. Namun, jika ayah berada pada golongan darah positif, perbedaan golongan darah bayi dan ibu menimbulkan masalah ketidakcocokan darah.

TANGGAPAN TERHADAP RISIKO KESALAHAN DARAH MUNGKIN

Jika tes golongan darah yang dilakukan sebelum kehamilan menunjukkan bahwa ibu dan ayah memiliki ketidakcocokan darah, tindak lanjut kehamilan yang sensitif sangat penting. Dalam kasus di mana ada ketidakcocokan darah antara pasangan, mungkin tidak ada masalah pada kehamilan pertama. Ketidakcocokan darah menjadi masalah jika darah ibu dan bayi tercampur karena alasan apa pun, jika darah yang terlibat terlalu banyak untuk memperingatkan ibu, atau jika suntikan pelindung tidak dibuat. Segera setelah darah terlihat, suntikan pelindung harus dilakukan. Jika terjadi keterlambatan, bayi diusahakan untuk tetap hidup atau dibuat cukup besar untuk hidup di luar rahim dengan transfusi darah intrauterin yang akan dilakukan oleh tangan yang berpengalaman.

Ada dua sekolah medis intervensi yang berbeda dalam ketidakcocokan darah. Jika tidak ada masalah yang akan menimbulkan gangguan hingga minggu ke-28, penyuntikan akan dilakukan minggu ini. Pendekatan lain adalah memberikan suntikan kepada ibu setelah melahirkan, jika bayi lahir dengan golongan darah positif. Kedua metode tersebut, yang membutuhkan jarum pelindung bagi ibu, meskipun pada waktu yang berbeda, berhasil 99,5 persen. Suntikan pelindung akan melindungi ibu di kehamilan berikutnya. "

Tulisan Terbaru