Ketidakmampuan hamil karena stres

“Meski tidak ada masalah kesehatan, 20 dari 100 pasangan tidak bisa hamil. Wanita yang mengharapkan perhitungan menstruasi, waktu hubungan seksual, pelacakan ovulasi dan penundaan menstruasi menghadapi lebih banyak stres. Ketika peluang kehamilan menurun bagi wanita yang tidak mendapat cukup dukungan dari pasangannya, stres meningkat secara eksponensial. Namun, jika pasangan menjauh dari stres dan saling mendukung, kemungkinan memiliki bayi meningkat. "

“Lebih dari separuh pasangan yang melamar ke dokter dengan keinginan untuk memiliki anak mengalami infertilitas yang tidak dapat dijelaskan. Dalam kasus di mana ovarium calon ibu bekerja secara teratur, tabung terbuka, rahim sehat dan nilai sperma calon ayah normal, kehamilan tidak dapat dicapai di akhir kehamilan. tahun tidak terlindungi; Ini dianggap sebagai infertilitas yang tidak dapat dijelaskan.

Sebagian besar pasangan yang mengalami infertilitas yang tidak dapat dijelaskan, yang tidak dapat kami diagnosis dengan teknologi saat ini, dapat hamil secara spontan tanpa bantuan apa pun. Untuk pasangan ini, tidak mungkin menjelaskan kegagalan sebelumnya dan kehamilan dari waktu ke waktu. "

KESEMPATAN KEHAMILAN JATUH HINGGA 5 PERSEN

Direktur Klinik Pusat Kesehatan dan IVF Wanita Ferti-Jin, Spesialis Ginekologi, Kebidanan dan IVF Op. Dr. Seval Tasdemir; “20 dari 100 pasangan tanpa masalah kesehatan tidak dapat hamil karena alasan yang tidak diketahui. Jika ada masalah pada sistem reproduksinya, kehamilan bisa dicegah.

Peluang kehamilan, yaitu sekitar 15-20 persen pasangan bebas masalah setiap bulan, menurun hingga 3-5 persen pada kelompok infertilitas yang tidak dapat dijelaskan. Dengan kata lain, kemungkinan kehamilan spontan masih berlanjut pada pasangan tersebut. Dalam infertilitas yang tidak dapat dijelaskan; Diakui bahwa ada masalah sementara atau permanen, sederhana atau kompleks dalam sistem reproduksi. Terkadang mungkin ada banyak masalah dalam langkah dan mekanisme yang berbeda. "

PASANGAN JANGAN PANIK

Pembuahan yang berkepanjangan bisa menjadi sumber stres bagi pasangan. Pria sering menghadapi stres dengan menyangkal masalah atau memproyeksikannya ke pasangannya. Mereka juga percaya bahwa masalahnya tidak signifikan. Adapun wanita; Mereka mengatasi lebih banyak stres karena mereka mengharapkan perhitungan menstruasi, waktu hubungan seksual, pelacakan ovulasi dan penundaan menstruasi. Sulit untuk mengharapkan perdarahan menstruasi setiap bulan. Jika peluang kehamilan bagi wanita yang tidak mendapat cukup dukungan dari pasangannya rendah, stres meningkat secara eksponensial.

Di beberapa masyarakat, ketidakmampuan untuk memiliki anak dipandang sebagai masalah wanita yang mutlak. Faktor-faktor ini semakin mengurangi kemungkinan hamil. Pasangan yang tidak dapat memiliki anak karena kemandulan yang tidak dapat dijelaskan dalam waktu lama secara umum; Kehamilan spontan bisa dimulai setelah kehamilan dan persalinan setelah perawatan. Situasi ini mengungkapkan pengaruh stres.

Mengatakan "Pasangan tidak boleh panik dalam ketidaksuburan yang tidak dapat dijelaskan", Direktur Klinik Pusat Kesehatan dan IVF Wanita Ferti-Jin, Ginekologi, Kebidanan dan Spesialis IVF Op. Dr. Seval Taşdemir melanjutkan kata-katanya sebagai berikut: “Meskipun peluang kehamilan pasangan dalam situasi ini menurun, tidak pernah nol. Selama proses pengobatan, beberapa pasangan bisa hamil secara spontan. Untuk pasangan ini; Untuk kehamilan spontan, hari-hari menstruasi dan periode-periode dengan kemungkinan besar harus dijelaskan, atau hubungan yang tepat waktu harus ditunjukkan dengan perkembangan sel telur yang sederhana dan tindak lanjutnya.

Pernikahan bisa sangat terpengaruh

“Padahal, fakta bahwa hubungan itu tepat waktu dan menimbulkan rasa tanggung jawab bisa mengubahnya menjadi kewajiban. Hal ini dapat berdampak buruk pada hubungan dan menyebabkan masalah perkawinan. Pasangan yang tidak bisa hamil selama setahun harus diarahkan ke kemungkinan pengobatan setelah tes yang diperlukan dilakukan dan diagnosis infertilitas yang tidak dapat dijelaskan dibuat. "

BAHAN DURASI DAN UMUR PENTING DALAM PENGOBATAN

“Jika masa infertilitas kurang dari empat tahun dan usia calon ibu di bawah 35 tahun, pilihan pengobatan vaksinasi. Jika usia ibu sudah di atas 35 tahun, vaksinasi tetap dapat dilakukan, namun pengobatan IVF sebaiknya dimulai tanpa menambah jumlah vaksinasi. IVF adalah metode perawatan yang selalu tersedia untuk pasangan. Namun, perawatan yang mudah harus dicoba terlebih dahulu.

Perawatan bayi tabung harus diterapkan pada pasangan yang tidak berhasil dengan metode ini. " Direktur Klinik Pusat Kesehatan dan IVF Wanita Ferti-Jin, Spesialis Ginekologi, Kebidanan dan IVF Op. Dr. Seval Tasdemir; Dia memperingatkan keluarga untuk tidak membuang waktu, dengan mengatakan, "Masa infertilitas lebih dari empat tahun dan jika calon ibu berusia 40 tahun ke atas, metode perawatan IVF langsung harus dicoba." Dokter harus mendiskusikan alternatif dengan pasangan dan membuat program pengobatan, dan jika terjadi kegagalan, evaluasi ulang harus dilakukan dengan pertemuan.

PENGOBATAN VAKSINASI

“Dalam pengobatan vaksinasi, dipastikan sperma bertemu dengan sel telur pada saat yang tepat. Obat pertumbuhan telur, pil atau jarum memberikan perkembangan satu atau dua telur. Ketika telur mencapai diameter tertentu, pemijahan dilakukan dengan bantuan jarum pemecah. Periode ini adalah periode ketika peluang kehamilan paling tinggi.

Pemijahan berlangsung kira-kira 36 jam setelah pin retak. Dalam waktu satu jam mendekati waktu tersebut, sperma diambil dan proses persiapan serta pencucian dilakukan di laboratorium. Kemudian, yang tercepat dan tersehat dikumpulkan dan disuntikkan ke dalam rahim dengan bantuan kateter lunak. Pada kelompok infertilitas yang tidak dapat dijelaskan, kemungkinan hamil dengan vaksinasi sekitar 15 persen. Hingga 35-40 persen pasangan dapat memiliki bayi setelah tiga aplikasi vaksinasi. "

PERAWATAN BAYI TABUNG

“Dalam perawatan IVF; Lebih banyak obat digunakan daripada vaksinasi dan tindak lanjut lebih sering. Ketika diameter folikel mencapai ukuran tertentu, sel telur diambil menggunakan ultrasonografi vagina dengan jarum halus 36 setelah jarum fraktur seperti pada perawatan vaksinasi.

Di lingkungan laboratorium, setiap telur dibersihkan dan dievaluasi dari sel-sel sekitarnya di bawah mikroskop dan sperma disuntikkan ke dalam setiap telur matang dengan metode injeksi mikro. Embrio yang berkembang setelah pembuahan diikuti dalam inkubator dan embrio yang dipilih dipindahkan ke rahim ibu. Pada kelompok infertilitas yang tidak bisa dijelaskan dengan IVF, 55-60 persen kehamilan bisa tercapai. Jika usia calon ibu masih muda, kemungkinan hamil meningkat. "

Tulisan Terbaru