Kapan nyeri kehamilan dimulai?

Spesialis Ginekologi dan Kebidanan Asst. Assoc. Dr. Gökçenur Gönenç berkata, "Perlindungan naluriah ibu dan perawatan untuk anaknya dimulai pada saat pembuahan dan berlanjut sepanjang hidupnya. Sejak pembuahan, bayi memenuhi semua kebutuhannya dari ibunya melalui plasenta dan tali pusat. Sementara plasenta mengirimkan nutrisi yang diperlukan kepada bayi melalui darah, plasenta juga memastikan bahwa nutrisi yang berasal dari bayi masuk ke dalam sirkulasi ibu. Oleh karena itu, diasumsikan bahwa segala sesuatu yang terpapar pada tubuh ibu dapat memengaruhi bayinya. "Kami pantang penggunaan obat-obatan selama kehamilan karena kemungkinan berdampak pada bayi," katanya.

Nyeri adalah salah satu gejala alarm tubuh. Dalam kasus penyakit di mana saja, mungkin ada nyeri dengan intensitas yang berbeda-beda. Proses kehamilan juga merupakan proses di mana banyak perubahan fisiologis dan anatomis dialami dan nyeri dapat terjadi di berbagai bagian tubuh dari waktu ke waktu. Asst. Assoc. Dr. Gökçenur Gönenç berkata, "Jika penyebab rasa sakit dapat diidentifikasi, pengobatan harus direncanakan untuk penyebabnya, dan cara non-obat harus dipilih terlebih dahulu untuk mengatasi rasa sakit. Satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah bahwa rasa sakit yang parah merupakan stres bagi tubuh, dan pada kasus stres, banyak zat yang dilepaskan ke dalam darah di dalam tubuh. "Saat mencoba membatasi penggunaan obat-obatan, membiarkan tubuh sendirian dengan stres ini dapat menimbulkan masalah," katanya.

Sakit kepala

Sakit kepala adalah masalah umum selama kehamilan. Untuk sakit kepala tanpa penyakit yang mendasari seperti tekanan darah tinggi, migren, sinusitis, gangguan mata, pertama-tama harus dipastikan bahwa kebutuhan tubuh terpenuhi. Rasa lapar, susah tidur, udara yang terlalu panas atau terlalu dingin, dehidrasi tubuh, dan lingkungan yang bising bisa memicu sakit kepala. Beberapa rasa sakit berkurang dengan beristirahat di ruangan yang redup dan tenang setelah makan ringan. Jika ada rasa sakit yang tidak hilang meskipun tindakan pencegahan ini, obat penghilang rasa sakit mungkin diperlukan. Kontrol dokter pasti direkomendasikan untuk rasa sakit yang terus-menerus meskipun ada obat penghilang rasa sakit.

Sakit gigi

Untuk mengurangi kemungkinan timbulnya masalah gigi selama kehamilan, dianjurkan bahwa perawatan gigi yang diperlukan harus diselesaikan sebelum kehamilan, tetapi hal ini tidak selalu memungkinkan. Perawatan gigi yang mendesak yang tidak dapat ditunda setelah kehamilan dapat diterapkan, sebaiknya setelah 3 bulan pertama, setelah area tersebut dibius. Namun, dari waktu ke waktu, sakit gigi dapat terjadi dan obat penghilang rasa sakit mungkin diperlukan untuk mengatasi rasa sakit ini.

Nyeri perut-selangkangan

Saat kehamilan berlanjut, nyeri di area perut dan selangkangan akibat tekanan sangat umum terjadi. Untuk mengatasi rasa sakit tersebut, perlu istirahat, minum banyak air, mandi air hangat atau mengoleskannya ke selangkangan dengan memasukkan air hangat ke dalam botol, dan hindari hubungan seksual selama periode yang menyakitkan. Obat penghilang rasa sakit dapat digunakan untuk rasa sakit yang tidak dapat dihilangkan meskipun telah dilakukan tindakan ini. Dalam kasus di mana tidak ada respons terhadap obat penghilang rasa sakit, kendali dokter sangat penting untuk menentukan apakah ada masalah yang mendasarinya.

Sakit punggung

Saat minggu kehamilan berlangsung, bayi menjadi lebih berat dan pusat gravitasi tubuh bergeser. Karena perubahan postur ini, nyeri pinggang dan punggung bisa terlihat. Hal pertama yang harus dilakukan dalam rasa sakit yang meningkat saat berdiri adalah berbaring. Menggosok area yang nyeri dengan gerakan lembut akan membantu mengurangi rasa sakit, dan obat pereda nyeri mungkin diperlukan jika nyeri tidak kunjung reda.

Obat-obatan dikategorikan menurut penggunaannya selama kehamilan. Oleh karena itu, jika obat harus digunakan, obat yang paling tepat untuk kategori kehamilan harus dipilih. Asst. Assoc. Dr. Gökçenur Gönenç, "Karena melakukan studi ilmiah tentang kehamilan dan penggunaan narkoba akan memberlakukan aturan etika, pengetahuan kami tentang subjek ini didasarkan pada pengamatan orang yang menggunakannya. Obat golongan parasetamol merupakan kelompok obat pereda nyeri yang pertama kali digunakan selama kehamilan. Sangat cocok untuk semua jenis nyeri selama kehamilan. Walaupun merupakan kelompok obat yang paling aman, bayi laki-laki dari ibu hamil yang terpapar dosis tinggi dalam waktu lama memiliki produksi testoteron yang tidak mencukupi dan ada kemungkinan timbul masalah terkait sistem reproduksinya. Selain itu, terdapat sejumlah penelitian yang meneliti hubungan antara penggunaan parasetamol selama kehamilan dengan attention deficit dan hyperactivity pada anak. Oleh karena itu, dianjurkan untuk menggunakan obat-obatan bila tidak ditemukan larutan dengan metode nonfarmasi, ā€¯ujarnya.

Dalam kasus di mana parasetamol tidak dapat digunakan atau tidak efektif, mungkin perlu menggunakan obat kelompok antiinflamasi non steroid. Obat ini dapat masuk ke sirkulasi bayi melalui plasenta, dan dapat merusak organ bayi dalam dosis tinggi. Selain itu, penggunaan obat golongan ini dalam 3 bulan terakhir kehamilan dapat mengurangi jumlah urine pada bayi dan mempersempit pembuluh darah yang seharusnya tetap terbuka di jantung, sehingga sebaiknya tidak digunakan. Tidak dianjurkan untuk menggunakan obat-obatan ini, yang digunakan dalam perawatan dengan pengawasan dokter dalam kasus-kasus seperti memiliki lebih banyak air dari biasanya dan persalinan prematur, tanpa pengawasan dokter.

Tulisan Terbaru