Hati-hati dengan darah yang keluar dari mulut Anda!

Perdarahan mulut sering berasal dari perut, kerongkongan dan duodenum. Bisul, gastritis parah, infeksi dan tumor sistem pencernaan juga bisa menjadi penyebab perdarahan.Op.Dr.Mehmet Öztürk Spesialis Bedah Umum Rumah Sakit Swasta Sen Jorj Austria menggarisbawahi.

Pendarahan Saluran Mulut?

Mulut merupakan salah satu struktur dimana tubuh terhubung dengan lingkungan internal dan eksternal. Melalui mulut, paru-paru, saluran pernafasan, kerongkongan dan lambung berinteraksi dengan lingkungan luar. Sebaliknya, ini memungkinkan kita untuk segera menyadari masalah apa pun yang terkait dengannya.

Pendarahan dari mulut

Penting untuk menentukan sumber darah sebelum meributkan darah yang keluar dari mulut. Mulut yang merupakan sambungan luar dari banyak bagian tubuh akan langsung terpengaruh oleh perdarahan yang terjadi di sana. Misalnya, darah yang keluar dari mimisan masuk ke dalam mulut dan bisa keluar dari sini berkat hubungan antara hidung dan mulut. Setelah muntah akibat tersedak berlebihan, perdarahan mulut bisa terlihat akibat erosi di kerongkongan. Semua ini hanya mungkin dibedakan setelah pemeriksaan yang baik. Sementara darah yang keluar dari mulut setelah batuk membuat kita berpikir tentang paru-paru dan saluran pernapasan, pendarahan di balik mual dan muntah serta sisa makanan yang menyertainya mengingatkan perut dan kerongkongan terlebih dahulu. Pendarahan yang berasal dari paru-paru berbusa karena lebih sering bersentuhan dengan udara. Perdarahan lambung atau perdarahan varises di kerongkongan adalah salah satu situasi pertama yang harus dipikirkan pada orang dengan penyakit hati seperti hepatitis dan sirosis. Warna dan jumlah darah juga memberikan informasi penting tentang penyebabnya. Sedangkan warna merah cerah, sedikit darah meningkatkan kemungkinan perdarahan dari bagian atas (hidung, daerah tenggorokan), darah berwarna kopi bubuk menandakan menunggu di perut. Jumlah darah segar yang berlebihan juga diamati pada pendarahan serius yang berhubungan dengan perut. Perdarahan sistem pencernaan bagian atas adalah penyebab utama perdarahan mulut yang dapat mengancam jiwa dalam kehidupan sehari-hari.

Pendarahan sistem pencernaan bagian atas

Sistem pencernaan bagian atas terdiri dari kerongkongan, lambung, dan duodenum. Kami mengacu pada pendarahan dan pendarahan sistem pencernaan bagian atas yang terjadi pada organ-organ ini. Perdarahan sistem pencernaan bagian atas merupakan sekitar 10% penyebab rawat inap yang mendesak. Sebagian besar kematian akibat perdarahan terjadi pada pasien usia lanjut dengan penyakit non-perdarahan berat dengan perdarahan. Endoskopi (Gastroskopi) yang dilakukan dalam 24-48 jam pertama sangat penting dalam menentukan risiko pasien. Pasien yang mengalami perdarahan sistem pencernaan bagian atas biasanya berkonsultasi dengan dokter dengan muntah berwarna coklat dan / atau feses berwarna hitam.

Penyebab perdarahan sistem pencernaan bagian atas

? Penyakit tukak lambung (tukak lambung dan duodenum)

? Varises di kerongkongan dan perut

? Radang perut

? Sobekan di bagian perut karena tersedak berlebihan (robekan Mallory Weis), yang sebagian besar terlihat pada pengguna alkohol

? Tumor

? Perdarahan akibat perubahan mukosa lambung terlihat pada penderita sirosis

? Perdarahan pembuluh darah superfisial di perut pada beberapa orang

? Mencoba bunuh diri - seperti minum pemutih

? Sebagai komplikasi intervensi medis (sebagai komplikasi ERCP)

Penyakit tukak lambung adalah penyebab paling umum dari perdarahan sistem pencernaan bagian atas di dunia (bertanggung jawab untuk lebih dari 60%). Kebanyakan tukak lambung disebabkan oleh mikroba Helicobacter pylori dan penggunaan obat anti rematik. Sekitar 80% perdarahan cenderung berhenti secara spontan, dengan perawatan medis, berusaha menghentikan pendarahan dan mengganti kehilangan darah. Pada 20% sisanya, intervensi endoskopi mungkin diperlukan untuk menghentikan perdarahan dan mencegah perdarahan ulang. Endoskopi pada sistem pencernaan bagian atas penting untuk menentukan penyebab perdarahan (varises, perdarahan tukak lambung, perdarahan vaskuler, kanker, dll), mengevaluasi risiko perdarahan (risiko, perlu dirawat di rumah sakit dalam perawatan intensif dan dipulangkan sesuai dengan temuan endoskopi), dan menghentikan perdarahan dengan intervensi endoskopi.

Ada dua hal penting yang saya ingin pasien waspadai. Pertama, sebagian besar pendarahan sistem pencernaan bagian atas tidak memiliki darah merah dari mulut. Darah yang bertemu dengan asam lambung langsung berubah menjadi coklat. Dengan kata lain, penderita muntahan perut berdarah berwarna coklat. Orang kami menggambarkannya sebagai muntah seperti bubuk kopi atau serbat cranberry Kedua, pendarahan merah dari anus biasanya tidak terjadi pada pendarahan sistem pencernaan bagian atas.

Diagnosis Perdarahan Sistem Pencernaan Atas

? Pertama-tama, riwayat pasien didengarkan. Keluhan pasien sangat penting dalam diagnosis.

? Suara usus yang meningkat dan sentuhan rektal penting dalam pemeriksaan fisik.

? Jika ada, muntah dan / atau kotoran harus diperiksa.

? Diagnosis banding harus dibuat bahwa perdarahan berasal dari sistem pencernaan bagian atas / bawah.

? Kateter nasogastrik dipasang di perut untuk melihat apakah darah keluar.

? Tes seperti endoskopi sistem pencernaan Atas / Bawah, Angiografi, Skintigrafi digunakan.

Prinsip Pengobatan dalam Perdarahan Sistem Pencernaan Bagian Atas

Setelah lesi perdarahan diidentifikasi secara definitif, perawatan khusus diterapkan padanya, yang umumnya diklasifikasikan sebagai berikut:

1. Terapi obat

2. Perawatan dilakukan dengan metode endoskopi

? Injeksi

? Metode termal

? Metode termal + injeksi obat

? Ligasi

? Perawatan angiografi

Perawatan bedah

Tulisan Terbaru