Apa penyakit Graves? Graves gejala dan pengobatan

Penyakit Graves adalah kondisi hipertiroid dan terjadi karena kelenjar tiroid bekerja terlalu keras. Salah satu penyebab hipertiroidisme yang paling umum di negara kita adalah Graves. Meskipun sering didefinisikan sebagai "gondok toksik" di antara orang-orang, yang sebenarnya dimaksud di sini adalah gambaran klinis yang terjadi akibat kerja kelenjar tiroid yang berlebihan.

APA PENYEBAB KUBUR?

Ini adalah penyakit autoimun. Penyakit ini biasanya disebabkan oleh antibodi yang berkembang di dalam tubuh melawan TSH, salah satu hormon yang disekresikan oleh kelenjar tiroid. Mereka meningkatkan produksi hormon tiroid. Penyakit autoimun pada kelenjar tiroid yang berkembang melalui antibodi terkadang dapat dilihat pada lebih dari satu orang dalam keluarga yang sama. Stres yang parah, kecelakaan, penyakit, dan beberapa obat disalahkan atas perkembangan penyakit Graves.

Penyakit autoimun dapat hidup berdampingan pada pasien yang sama. Misalnya, penyakit autoimun dari berbagai jaringan dalam tubuh seperti vitiligo, rheumatoid arthritis, lupus eritematosus sistemik, miastenia gravis dapat hidup berdampingan.

APAKAH KELUHAN PENYAKIT GRAVES?

Penyakit Graves terkadang muncul dengan gejala gondok, mata dan kulit. Keluhan seperti jantung berdebar, berkeringat, penurunan berat badan, pandangan tajam, mata membesar. Saat penurunan berat badan terjadi, nafsu makan pasien jelas, dia kehilangan berat badan meski makan. Keluhan seperti intoleransi terhadap panas, berjabat tangan, rambut rontok, kulit berkeringat dan lembab, diare, menstruasi yang tidak teratur pada pasien wanita, penurunan gairah seksual dapat terlihat.

GEJALA PENYAKIT GRAVIT

Jika gondok pasien besar, bisa dilihat secara visual. Selain itu, tatapan mata yang tajam dan pembesaran mata ke luar, jika ada, dapat dilihat sebagai "exophthalmos". Kulit berkeringat dan lembab. Tremor bisa dilihat di tangan. Pemisahan kuku-daging mungkin terlihat jelas pada kuku.

BAGAIMANA PENYAKIT GRAVIT DIAGNOSA?

Pada penyakit Graves, tes darah, USG dan skintigrafi tiroid dan tes serapan yodium dapat dilakukan sebagai tambahan dari pemeriksaan. Umumnya, nilai T3 dan T4 ditemukan tinggi, dan kadar hormon TSH ditemukan rendah. Selain itu, antibodi tiroid (anti-TPO, anti-Tg, antibodi reseptor TSH) dapat dideteksi tinggi.

Pada penyakit Graves, tes darah (SGOT-SGPT) yang menunjukkan fungsi hati dan kadang enzim alkali fosfatase ditemukan tinggi. Jarang, peningkatan kalsium terlihat, dan kadar kolesterol mungkin rendah.

Setelah tiroid terbukti bekerja sangat baik dengan tes darah, skintigrafi tiroid dan / atau tes serapan I-131 radioaktif dilakukan untuk mendeteksi penyerapan yodium, yang merupakan bahan mentah yang digunakan saat ultrasound tiroid dan tiroid bekerja. Tujuan dari pemeriksaan ini adalah untuk membuat diagnosis banding Graves dari penyakit yang disebut "tiroiditis" yang dapat menyebabkan tiroid bekerja berlebihan untuk sementara waktu. Perawatan untuk kedua penyakit tersebut sangat berbeda satu sama lain.

USG tiroid dilakukan kepada pasien karena memberi kita informasi dengan menunjukkan ukuran tiroid, keberadaan nodul dan status suplai darah.

PENGOBATAN KUBUR

Ada tiga metode perawatan yang berbeda.

Terapi obat (antitiroid)

Perawatan bedah (tiroidektomi)

Terapi radioiodine (terapi atom)

Umumnya, terapi obat dimulai dan efek serta efek samping ditindaklanjuti dengan tes darah rutin pasien setiap 6-8 minggu. Obat yang diberikan dimaksudkan untuk mengurangi produksi hormon di kelenjar tiroid. Efek samping terapi obat termasuk ruam kulit pada 6-7% kasus, enzim hati yang jarang meningkat, dan “agranulositosis”, yang dapat didefinisikan sebagai penurunan leukosit pada kurang dari 1% pasien. Untuk itu, perlu berkonsultasi dengan dokter lebih awal jika terjadi sakit tenggorokan, demam dan ruam yang berkembang pada pasien yang sudah mulai pengobatan.

Setelah satu atau dua tahun pengobatan, "remisi" dapat dilihat saat penyakit sembuh sementara. Menjaga tes tiroid normal selama setahun tanpa pengobatan didefinisikan sebagai "remisi". Meski sudah dalam masa remisi, penyakitnya selalu bisa kambuh. Jika kambuh, perawatan bedah atau pilihan perawatan yodium radioaktif harus dipertimbangkan.

Perawatan bedah diterapkan pada pasien Graves dengan nodul tiroid dan dugaan kanker, pasien dengan efek samping obat, gondok yang sangat besar, dan beberapa pasien pada periode ketiga kehamilan yang dianggap perlu oleh ahli endokrinologi. Karena fungsi tiroid yang lambat (hipotiroidisme) akan berkembang pada pasien yang menjalani operasi tiroid, maka perlu menggunakan obat tiroid yang dikelompokkan sebagai "levothyroxine" seumur hidup. Komplikasi pasca operasi yang berhubungan dengan pita suara, masalah kalsium sementara atau permanen dapat terjadi.

Pilihan pengobatan lain adalah terapi yodium radioaktif dan dikenal sebagai terapi atom. Dosis yodium radioaktif yang digunakan pada pasien dengan Graves jauh lebih rendah daripada yang digunakan pada pasien kanker, dan umumnya tidak perlu diisolasi dalam ruangan. Efeknya berkembang perlahan setelah perawatan.

Risiko keguguran lebih tinggi pada mereka yang menderita penyakit tiroid selama kehamilan. Ini adalah terapi obat pilihan pertama untuk wanita hamil dan pasien dengan penyakit Graves. Pasien-pasien ini harus diikuti dengan cermat. Dosis obat harus digunakan serendah mungkin agar tidak ada masalah pada anak. Perawatan yodium radioaktif selama kehamilan tidak diterapkan karena bahaya yang ditimbulkannya pada bayi.

Tulisan Terbaru