Apakah kortison berbahaya?

Apa itu kortison

Kortison adalah bentuk sintetis dari hormon kortisol yang ditemukan dalam tubuh manusia. Hormon kortisol adalah hormon alami yang disekresikan di cangkang kelenjar adrenal.

Kapan obat kortison digunakan?

Kortison digunakan sebagai obat dalam pengobatan berbagai penyakit mulai dari penyakit rematik hingga penyakit darah, penyakit kulit hingga penyakit hati, dari penyakit sistem saraf hingga penyakit hormonal. Tujuan utamanya adalah untuk mencegah peradangan yang mungkin terjadi sebelumnya atau untuk mencoba menghilangkan peradangan yang terjadi.

Apa bahaya kortison?

Seperti halnya obat apa pun, penggunaan kortison memiliki manfaat dan bahaya. Ini:

Gangguan perkembangan dapat terjadi selama dan setelah pengobatan kortison diterapkan di masa kanak-kanak atau remaja. Ini dapat memiliki banyak konsekuensi negatif, mulai dari kelemahan otot, peningkatan tekanan darah, resorpsi tulang, dan gangguan hormon.

Akibat penerapan pengobatan kortison yang tidak terkontrol, penyakit yang disebut "cushing" dapat terjadi. Pada penyakit Cushing, sistem kekebalan tubuh mengalami kemunduran dan laju retensi garam tubuh meningkat, dan dalam hal ini menyebabkan hipertensi. Sintesis lemak dapat meningkat, menyebabkan penambahan berat badan dan ketegangan otot.

Perawatan kortison jangka panjang dapat menyebabkan pengecilan otot. Keadaan ini lebih sering terjadi pada lengan, tungkai dan bagian tubuh.

Pengobatan kortison dapat menyebabkan kuman tuberkulosis diaktifkan kembali. Apalagi dalam pengobatan kortison jangka panjang, tubuh bisa jadi mudah terserang infeksi yang disebabkan virus dan jamur.

Perawatan kortison jangka panjang dapat menyebabkan katarak berkembang.

Kortison menahan air dan garam di dalam tubuh sehingga dapat menimbulkan masalah yang serius terutama pada penderita penyakit seperti ginjal, gagal jantung dan hipertensi.

Kortison juga memiliki kemampuan untuk menghilangkan kalium dari ginjal. Ekskresi kalium dari tubuh dapat menyebabkan kelemahan otot dan menimbulkan banyak masalah, mulai dari kontraksi jantung hingga ketidakmampuan beberapa hormon untuk disekresikan secara teratur.

Semprotan hidung kortison dapat menyebabkan hidung kering, mengeras, dan berdarah.

Perawatan kortison tidak boleh dihentikan secara tiba-tiba. Pasalnya, penghentian pengobatan secara tiba-tiba dapat membawa reaksi mendadak pada tubuh. Karena ketergantungan kortison terjadi di kelenjar adrenal, pasien mungkin mengalami syok akibat penghentian mendadak.

Sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menggunakan kortison dalam proses pengobatan apa pun.

Tulisan Terbaru

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found