Pembatalan akta dan pendaftaran perkara karena penyalahgunaan surat kuasa

Surat kuasa harus digunakan terutama untuk kepentingan majikan. Pekerjaan harus dilakukan sesuai dengan kemauan pengacara, pengacara terikat oleh kemauan dan instruksi. Jika pengacara gagal memenuhi kewajiban ini dan menggunakan surat kuasa tersebut untuk merugikan pengacara dan untuk kepentingan dirinya sendiri atau orang lain, maka surat kuasa tersebut akan disalahgunakan.

Perjanjian kuasa hukum untuk salah satu atau sekelompok tindakan atau transaksi hukum disebut perjanjian kuasa umum. Kontrak kuasa khusus diperlukan untuk pekerjaan yang tidak dapat dilihat dengan kuasa umum. Mengajukan gugatan, menyelesaikan, membuat perjanjian arbitrase, mengesampingkan, menerima, melepaskan, menerima atau menolak sumpah yang diusulkan, mengambil apa yang diperintahkan, menghapus lampiran, membuat komitmen valuta asing, membuat sumbangan dan, khususnya, untuk menetapkan harta tak gerak atau menaruhnya di bawah kewajiban seperti hipotek Ada kuasa khusus, hanya jika ditentukan dalam surat kuasa, prosedur mengenai hal ini dapat dilakukan oleh kuasa.

Intinya, otoritas khusus yang paling penting yang merupakan subjek artikel kami adalah bahwa proxy harus memberikan properti tidak bergerak kepada pihak ketiga melalui surat kuasa dan bagaimana dia harus bertindak saat melakukan ini, pengacara tidak mematuhi kehendak. dan instruksi dari pengacara saat menggunakan kewenangan khusus ini, dan kerugian yang akan timbul jika dia tidak memperhatikan kepentingannya Ini adalah konsekuensi yang menjadi perhatian baik pengacara maupun pihak ketiga.

Pengacara wajib mematuhi instruksi dari pengacara. Instruksi adalah bahwa setelah perjanjian kuasa dibuat, kuasa hukum secara sepihak menyatakan keinginannya atas pekerjaan yang akan dilakukan. Dengan adanya instruksi tersebut maka kontrak atau batasan-batasan kontrak kuasa yang sifat dan ruang lingkup pekerjaan yang akan dilakukan oleh kuasa hukum ditentukan. Kami menyatakan bahwa pengacara wajib mematuhi instruksi tertulis dari surat kuasa. Namun, pengacara harus melindungi hak-hak pengacara dan memenuhi kewajibannya dengan loyalitas dan perhatian. Ketika pengacara diberi wewenang untuk menjual benda tak bergerak, dia tidak bisa menjual benda tak bergerak ini di bawah nilai sebenarnya. Bahkan jika surat kuasa diberikan "kuasa untuk menjual kepada orang yang dia inginkan dan untuk harga yang dia inginkan", tidak dapat dianggap bahwa dia harus bertindak untuk keuntungan kliennya karena hutang kesetiaannya dan akan menjual properti dengan mengorbankan menghancurkan kliennya.

"Memberikan surat kuasa untuk penjualan properti nyata dengan harga yang diinginkan" tidak berarti bahwa penjualan tersebut disahkan di bawah nilai versi yang sebenarnya. Jika pengacara memasuki real estat kepada orang ketiga yang jahat ini dengan membuat kontrak seperti itu dengan orang ketiga yang bekerja sama dengannya dan dengan maksud untuk merugikan agen pengacara, meskipun otorisasi tersebut telah diberikan kepadanya dalam kekuasaan. dari kuasa hukum, transaksi yang dilakukan dalam hal ini tidak akan mengikat orang yang memberikan kuasa dan kuasa.Pemberi dapat meminta pembatalan akta kepemilikan yang didaftarkan pada orang ketiga dengan tepat tanpa terkena undang-undang pembatasan atau jangka waktu pembatasan dan kasus 'Akta Pembatalan-Pendaftaran Karena Penyalahgunaan Surat Kuasa'.

Salah satu praduga yang akan mengungkap niat jahat orang ke-3 dalam kasus yang relevan adalah bahwa orang ke-3 yang telah melakukan transaksi dengan pengacara mengetahui bahwa pengacara tersebut telah menyalahgunakan kuasa pengacaranya, atau jika diketahui bahwa dia disalahgunakan. dalam posisi untuk mengetahui kapan dia menunjukkan perawatan yang diharapkan. Misalnya, orang ketiga yang membuat kontrak dengan wakil untuk pembelian real estat yang sangat berharga dengan harga jauh di bawah nilainya, meskipun dia mengetahui nilai sebenarnya dari properti yang sangat berharga, dianggap jahat.

Faktanya, salah satu resep lain yang sering ditemui dalam tuntutan hukum yang diajukan tentang subjek ini dalam praktiknya dan menunjukkan itikad buruk dari pihak ketiga adalah fakta bahwa penjualan yang dilakukan kepada orang ketiga oleh kuasa itu dilakukan 1 atau 2 hari setelah tanggal surat kuasa, dan yang lainnya adalah barang tak bergerak telah dibayar. Klaim bahwa harga jual dibayar dengan tangan dan kegagalan untuk menyerahkan tanda terima bank yang jelas yang menunjukkan bahwa harga tersebut telah dibayar, orang ketiga Menugaskan real estat dari pengacara umumnya adalah kerabat atau teman lama pengacara, dan kejadian dari mereka yang sudah saling kenal sejak lama.

Semua kasus ini menunjukkan bahwa kuasa hukum dan pihak ketiga yang menugaskan real estate bertindak bekerjasama dengan kepentingan pemegang akta dengan maksud untuk merugikan kuasa hukum, dan dalam hal ini transaksi yang dilakukan tidak mengikat agen kuasa. Untuk alasan ini, pengacara dapat mengajukan gugatan terhadap pengacara dan orang ketiga yang jahat atas pemutusan kontrak dan pembatalan akta kepemilikan, serta gugatan hanya untuk kompensasi atas kerusakan. Permintaan bertahap dapat diajukan dalam gugatan yang diajukan. Jika akta kepemilikan tidak terdaftar dengan pembatalan, kompensasi nilai nyata dari benda tak bergerak dapat diminta.

Karena adanya penyalahgunaan surat kuasa, surat kuasa dapat dibuka sewaktu-waktu karena tidak ada undang-undang pembatasan atau jangka waktu pembatasan dalam perkara pendaftaran pembatalan akta. Namun, hal terpenting yang harus dipertimbangkan di sini adalah bahwa harta tak gerak berubah lebih dari satu kali dalam akta sebelum gugatan diajukan dan pembelaan pihak ketiga yang bermaksud baik bahwa mereka telah memperoleh properti dengan mengandalkan itikad baik pada judulnya. catatan akta dan membayar harga jual nyata. Dalam hal ini, kebaikan orang ketiga dilindungi oleh pengadilan, dan permintaan pembatalan akta kepemilikan dan pendaftaran atas nama kuasa hukum ditolak, dan jika mantan pemilik mantan pemilik telah meminta ganti rugi atas kerusakan pengacara dan orang ketiga yang telah merusaknya dengan bekerja sama dengannya, diputuskan untuk mengganti nilai benda tak tergoyahkan oleh pengacara.

Dari hasil persidangan perkara pencatatan pembatalan akta yang timbul dari penyalahgunaan surat kuasa, terungkap bahwa surat kuasa telah disalahgunakan oleh kuasa hukum dan diketahui orang ketiga dalam keadaan tersebut, maka pengadilan akan memutusnya. membatalkan pendaftaran akta hak atas nama orang ketiga yang bermaksud jahat dan pendaftaran atas nama bekas kuasa hukum makik.

Pengacara Ebru Şahin

Tulisan Terbaru