Jangan takut dengan operasi tiroid

“Risiko umum yang dapat dilihat dalam operasi apa pun juga berlaku dalam operasi tiroid. Risiko umum yang mungkin timbul adalah yang berkaitan dengan penyakit jantung dan paru-paru atau gangguan sistemik pada pasien. Risiko ini diinvestigasi secara detail dengan konsultasi anestesi sebelum operasi. Pada beberapa pasien, operasi disetujui, asalkan mereka tetap dalam perawatan intensif selama 24 jam setelah operasi. Dengan demikian, dipastikan bahwa pasien diawasi secara ketat dalam hal komplikasi yang mungkin timbul setelah operasi. Risiko komplikasi dapat diminimalkan, terutama karena parameter jantung dan pernapasan pasien yang termasuk dalam kelompok risiko akibat penyakit paru-paru dan jantung akan dipantau secara ketat setelah operasi. Dengan cara ini, tindakan pencegahan yang diperlukan dapat dilakukan dan segera diintervensi.

Kapan pembedahan diperlukan untuk nodul tiroid?

“Gondok yang besar bisa menyebabkan cacat estetika di daerah leher serta kesulitan bernapas atau menelan. Jika gondok, yang terdiri dari banyak nodul tiroid, tidak besar dan tidak ada kecurigaan kanker akibat pemeriksaan, maka tidak dioperasi. Gondok internal, di sisi lain, adalah gondok yang turun ke rongga dada, dan pembesarannya dari waktu ke waktu dapat menyebabkan gangguan pernapasan. Dalam kasus ini, pada 1% pasien, pembedahan mungkin diperlukan dengan membuka rongga dada. Pada penyakit gondok toksik, nodul tiroid dapat mengeluarkan hormon tiroid yang berlebihan dan menyebabkan hipertiroidisme. Perawatan bedah dianjurkan setelah hormon diturunkan ke tingkat normal pada kondisi ini. Adapun kelainan kelenjar tiroid lain yang kita sebut penyakit Basedow, yaitu keadaan sekresi hormon kelenjar tiroid yang berlebihan melalui mekanisme yang berkaitan dengan sistem kekebalan tubuh. Pada 10% dari pasien ini, eye popping dapat dilihat dan hanya sebagian dari mereka yang menjalani perawatan pembedahan. Akhirnya, jika kanker terdeteksi di nodul tiroid sebagai hasil ultrasonografi dan tes biopsi jarum, maka tidak diragukan lagi diperlukan untuk pembedahan. "

Risiko suara serak rendah pada operasi tiroid.

Tingkat suara serak setelah operasi tiroid kurang dari 1% pada ahli bedah berpengalaman. Saraf yang menggerakkan pita suara melewati sangat dekat dengan kelenjar tiroid. Selama operasi tiroid, saraf ini dicari dengan alat khusus dan setelah ditemukan, kelenjar tiroid diangkat dengan melindunginya. Suara serak, di sisi lain, terjadi karena pembengkakan di jaringan selama operasi dan membaik saat edema berkurang pada 95% pasien. Suara serak permanen sangat, sangat jarang. "

Prof. Dr. Yeşim Erbil “Selain itu, perhatian harus diberikan pada risiko kadar kalsium yang rendah pada pasien kami setelah operasi. Kelenjar paratiroid yang mengatur keseimbangan kalsium tubuh menempel pada kelenjar tiroid. Pasokan darah dari kelenjar paratiroid dapat menurun sementara pada beberapa pasien dengan pengikatan pembuluh selama operasi. Hal ini menyebabkan penurunan kadar kalsium dalam darah. Penurunan jumlah kalsium dalam darah, mati rasa, kesemutan dan terkadang kejang bisa terlihat di ujung jari, sekitar bibir. Dalam kasus ini, pasien dirawat dengan tablet kalsium dan pemulihan dicapai dalam 1-2 minggu. Ketika sampai pada jaringan parut, risiko jaringan parut sangat rendah karena suplai darah ke area leher sangat tinggi. "

Prof. Dr. Yesim Erbil

Tulisan Terbaru