Apa yang harus dilakukan setelah prosedur IVF

Dalam menghadapi pertanyaan ini yang sering kita temui, apa yang kita ucapkan terkadang dilupakan dan waktu hingga analisis kehamilan dihabiskan dengan langkah-langkah desas-desus seolah-olah dikatakan oleh tetangga sebelah, ibu mertua atau teman kita. Sayangnya, pasien yang memperhitungkan kami dalam setiap masalah, pada tahap ini, pergi ke cara percaya dan menerapkan informasi desas-desus.

Mungkin pasien yang kehilangan kontak dengan dokter dan pusatnya dan sedang dalam masa tunggu di rumah mendengarkan desas-desus untuk memberikan kontribusi dengan hak mereka sendiri, dan dokter mulai berpikir bahwa dokter langsung mengatakan ini. Kami, sebagai dokter yang mempraktikkan fertilisasi in vitro, harus bertindak berdasarkan fakta ilmiah, kami harus merekomendasikan hal-hal yang mungkin bermanfaat.

Ingatlah bahwa informasi yang tidak terbukti dapat merugikan Anda daripada menguntungkan. Banyak masalah diterapkan pada sensasi bahkan tanpa diberitahukan kepada dokter, dan pada kenyataannya, pasien menghabiskan waktu ini dengan cara stres dan cemas, yang seharusnya nyaman dan damai. Pada artikel ini, saya ingin memberi tahu Anda tentang aplikasi yang sering kita temui.

Haruskah saya berbaring sepanjang waktu setelah transfer? Jawabannya tidak

Setelah proses pemindahan, setiap pasien diistirahatkan di pusat di mana prosedur dilakukan setidaknya selama 45-60 menit, kemudian dipulangkan dan dianjurkan istirahat di rumah 2-3 hari. Istirahat yang disarankan ini dianggap sebagai tidur terus menerus. Berbaring terus menerus akan memperlambat sirkulasi darah dan komplikasi terkait dapat terjadi.

Sirkulasi darah yang melambat akan menurunkan aliran darah ke rahim dan menyebabkan embrio kurang makan dan kekurangan oksigen, serta meningkatkan kecenderungan untuk menggumpal, dan mungkin berdampak negatif pada ibu. Usai pemindahan, saran kami adalah melanjutkan aktivitas sehari-hari seperti sebelum pemindahan, bahkan karyawan tetap melanjutkan pekerjaannya.

Seringkali selama masa stres, pasien dapat memperoleh dukungan sosial yang signifikan dari kolega mereka di tempat kerja, dan mereka dapat menghilangkan fokus kehamilan dengan menangani masalah lain. Menjauh dari dukungan ini dan alih-alih duduk di rumah mengkhawatirkan hasil pengobatan bisa lebih berbahaya daripada baik.

Mungkin tepat menggunakan cuti pasca pemindahan jika Anda terpapar racun (seperti bahan kimia, radiasi) yang sangat membuat stres, membutuhkan kerja berat atau yang mungkin berbahaya bagi kesehatan reproduksi pasien.

2. Apakah yang saya makan penting untuk adhesi embrio yang lebih baik? Jawabannya tidak

Tentu saja, kehamilan yang sehat bisa dalam tubuh yang sehat dan perlu makan dengan baik agar sehat. Menerapkan diet terpisah setelah prosedur IVF tidak meningkatkan peluang Anda untuk hamil. Penting untuk melanjutkan kebiasaan makan Anda dengan cara yang sama dan mengonsumsi makanan sehat sebanyak mungkin.

Secara khusus, nutrisi berbasis protein (seperti daging, produk susu, ikan) menyebabkan penurunan masalah Anda seperti edema, perut kembung, dan penambahan berat badan yang disebabkan oleh hormon yang terpapar saat menjalani IVF. Masalah sembelit dan gas dapat berkembang karena pergerakan usus Anda akan berkurang tergantung pada hormon yang diberikan, dan juga disarankan untuk mengonsumsi sayuran dan makanan berserat untuk menguranginya.

Ada kepercayaan yang salah apalagi di provinsi timur kita seperti sayuran berwarna hijau tidak boleh dimakan setelah di transfer (peterseli, mint dll). Tidak ada penjelasan ilmiah untuk ini dan ini hanyalah rumor yang lengkap. Alhasil, banyak mengonsumsi makanan berprotein, kacang-kacangan, sayuran, buah-buahan dan banyak minum air putih adalah pola makan paling tepat yang bisa Anda buat untuk diri sendiri dan bayi Anda.

3. Apakah olahraga menyebabkan embrio turun? Jawaban: TIDAK TERTENTU,

Meskipun tidak ada informasi yang jelas tentang melakukan olahraga setelah transfer, namun olahraga ringan boleh dilakukan setelah 2-3 hari istirahat, seperti berjalan 20-30 menit sehari. Olahraga ekstrim, latihan kardiovaskular seperti jalan cepat atau jogging yang berlangsung lebih dari 4 jam seminggu dapat menurunkan angka kehamilan Anda. Selama olahraga berlebihan, suhu tubuh meningkat dan ini bisa berbahaya bagi embrio yang ditempatkan di rahim Anda. Berenang tidak disarankan, apalagi jika Anda menggunakan gel vagina.

4.Apakah hubungan seksual dapat dilakukan setelah pemindahan embrio? Jawaban: YA

Meskipun kami merekomendasikan untuk tidak melakukan hubungan seksual setelah transfer, telah ditemukan dalam penelitian bahwa angka kehamilan tidak menurun pada pasangan yang berhubungan seks. Seksualitas dapat dialami setelah 2-3 hari istirahat, tetapi obat-obatan dan terutama gel vagina dapat mencegah keadaan ini dan seksualitas umumnya tidak dianjurkan setelah pemindahan karena dapat menyebabkan kepekaan dan rasa sakit yang berlebihan pada wanita.

Hubungan seksual juga tidak dianjurkan karena nyeri inguinalis setelah pengambilan sel telur dan risiko torsi, yang kita sebut ovarium berputar dengan sendirinya.

5. Apakah stres berdampak negatif pada kehamilan? Jawabannya tidak

Jawaban kami atas pertanyaan tentang hubungan antara stres dan kehamilan, yang merupakan salah satu pertanyaan yang paling sering ditemui, adalah menghindari stres. Meskipun masalah ini cukup kontroversial, telah ditemukan dalam penelitian bahwa stres emosional (karena prosedur fertilisasi in vitro atau alasan lain) tidak mempengaruhi hasil kehamilan secara negatif.

Karena definisi stres juga sangat bervariasi, bekerja merupakan stres bagi beberapa pasien, sementara tinggal di rumah dapat menjadi stres bagi yang lain. Jika stres menghalangi pasien untuk datang ke pengobatan atau mengganggu pengobatan, ada gunanya mencari bantuan profesional.

doktorsitesi.com

Tulisan Terbaru

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found