Apa itu miokarditis, apa saja gejalanya?

Pada penyakit yang disebabkan oleh virus, masalah pada saluran pernafasan bagian atas lebih banyak ditemui, kondisi ini disebut flu. Selain itu, virus mempengaruhi banyak sistem organ, beberapa virus dapat mempengaruhi organ seperti hati, dan kondisi ini disebut hepatitis. Beberapa virus diketahui menyebabkan masalah jantung, meski tidak terlalu sering. Masalah ini sering berkembang dengan gejala yang tidak kentara dan tidak menyebabkan masalah jantung permanen. Namun, penyakit yang disebut miokarditis dapat menjadi sangat parah pada beberapa pasien dan dapat menyebabkan gagal jantung dalam jangka panjang.

Apa itu miokarditis?

Miokarditis adalah penyakit otot jantung inflamasi yang langka, yang menyebabkan sekitar 25% penyakit otot jantung. Ini ditandai dengan kerusakan sel otot jantung. Ini adalah penyakit penting karena menyebabkan masalah jangka panjang pada otot jantung. Kami tidak tahu frekuensi sebenarnya karena berkembang dengan gejala yang sangat ringan pada banyak pasien dan tingkat kesembuhan total tinggi.

Apa penyebab miokarditis?

Penyebab miokarditis yang paling umum adalah infeksi virus. Di antara infeksi virus, "cocsackie" dan adenovirus adalah faktor yang paling umum. Selain virus tersebut, diketahui bahwa semua virus yang diketahui juga dapat menyebabkan miokarditis. Dapat berkembang karena berbagai obat, zat beracun, dan penyakit sistem lainnya

Bagaimana miokarditis terjadi?

Virus masuk ke sel otot jantung dan berkembang biak di sana dan menyebabkan kerusakan sel. Dalam periode ini, jika denyut jantung yang menunjukkan disfungsi terlalu tinggi pada beberapa pasien, gambaran gagal jantung mendadak dapat muncul. Selama pembentukan ini, perikardium sering terpengaruh. Kondisi ini disebut "myopericarditis".

Pada sekelompok pasien, antibodi dibuat oleh sistem kekebalan terhadap protein dari struktur yang tidak biasa yang bocor ke dalam sirkulasi dari sel otot jantung yang terkena virus, dan antibodi ini merusak sel otot jantung. Akibatnya struktur otot jantung terganggu dan gambaran insufisiensi otot jantung berkembang, yang kita sebut kardiomiopati.

Apa saja gejala miokarditis?

Temuan klinis sangat beragam. Ini mungkin dalam spektrum dari malaise ringan hingga syok. Tanda-tanda umum kerusakan kondisi umum seperti masalah makan, pucat dan muntah diamati pada bayi kecil. Pada anak yang lebih besar, gejala yang paling umum adalah nyeri dada yang tidak berhubungan dengan usaha. Gejala ini sebagian besar berkembang karena kerusakan perikardium. Ini berlanjut selama beberapa jam, pada beberapa pasien, keluhan dapat berlanjut hingga 24 jam. Nyeri seringkali dalam bentuk tekanan. Gejala seperti menyebar ke lengan dan berkeringat seringkali tidak ada. Nyeri tidak berubah dengan bernapas.

Temuan lain termasuk masalah ritme. Aritmia ventrikel adalah masalah ritme yang paling umum. Sementara denyut prematur ventrikel sering terjadi, takikardia ventrikel jarang terjadi. Tanda-tanda gagal jantung bisa berkembang sangat cepat dalam kasus yang progresif cepat.

Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Seringkali terdapat riwayat infeksi virus dalam beberapa minggu. Beberapa pasien mungkin tidak memiliki riwayat infeksi virus yang jelas.

Temuan pemeriksaan pada banyak pasien seringkali normal. Mungkin ada peningkatan detak jantung. Temuan ini sering diamati pada kasus subklinis. Irama jantung yang tidak teratur dapat dideteksi dengan mendengarkan. Pada kasus yang parah, mungkin ada tanda-tanda gagal jantung.

Apa yang terlihat di lab?

Perubahan terkait edema pada otot jantung di EKG; gangguan konduksi dan denyut awal dapat dipantau. Pada kebanyakan pasien, tidak ada temuan signifikan yang dapat dideteksi pada pemeriksaan ekokardiografi. Gejala akibat insufisiensi katup ringan dan akumulasi cairan di perikardium dapat diamati. Dalam kasus yang parah, penurunan kontraksi ventrikel kiri dan insufisiensi katup yang parah dapat diamati. Dengan metode ekokardiografi tingkat lanjut, penurunan pergerakan dinding jantung dapat dideteksi.

Selain troponin, pita miokard kreatin kinase, yang menunjukkan kerusakan pada otot jantung, peningkatan pada tes fungsi hati dapat diamati pada pemeriksaan laboratorium. Tidak ada batasan pasti tentang hal ini. Diagnosis dapat ditegakkan dengan melakukan troponin dan tes darah lainnya pada pasien yang mengalami nyeri dada. Miokarditis harus dicurigai pada pasien yang datang dengan nyeri dada dan memiliki kadar troponin yang tinggi. Isolasi virus sangat sulit dan dapat dilakukan di beberapa pusat khusus.

Pencitraan resonansi magnetik jantung adalah metode yang sangat berguna dalam diagnosis miokarditis. Pada periode awal, edema pada otot jantung terlihat menonjol. Seringkali, tidak ada kelainan yang dapat dideteksi pada banyak pasien. Cara ini sangat berhasil menunjukkan peningkatan jaringan ikat yang berkembang di otot jantung pada akhir periode pada penderita miokarditis.

Dalam kasus yang dicurigai, biopsi otot jantung dapat dilakukan dan pemeriksaan patologis serta studi virus dapat dilakukan. Metode diagnostik ini harus digunakan jika ada keterlibatan otot jantung yang parah.

Bagaimana cara mengobati miokarditis?

Pasien dengan keterlibatan otot jantung atau akumulasi cairan di perikardium harus ditangani secara serius. Obat yang umum digunakan dalam pengobatan adalah obat antiinflamasi nonsteroid. Obat ini digunakan selama 4-6 minggu tergantung dari tingkat keparahan penyakitnya. Pada beberapa pasien, imunoglobulin intravena (IVIG) dapat diberikan, tetapi efektivitasnya masih kontroversial. Selain itu, perawatan yang lebih rumit seperti kortison, azothiopurine, cyclosporine A, interferon alpha dan OKT3 dapat digunakan jika diperlukan. Di antaranya, imunoglobulin dan kortison adalah metode pengobatan yang paling disukai.

Dianjurkan untuk beristirahat di rumah jika terjadi gagal jantung dini atau penumpukan cairan di perikardium. Pasien yang didiagnosis dengan miokarditis harus menghindari olahraga berat. Ketika pasien dengan kelainan yang terdeteksi oleh ekokardiografi atau MRI mencapai nilai normal, pembatasan olahraga dapat dicabut.

Pengobatan gagal jantung dan aritmia tetap penting pada pasien dengan miokarditis. Metode pengobatan dengan obat-obatan harus digunakan dalam pengobatan gagal jantung. Metode intervensi dapat menyelamatkan nyawa pasien yang tidak dapat mencapai efek yang memadai. Pasien yang mengalami gagal jantung parah pada periode awal dapat mengatasi situasi ini dengan pengobatan yang tepat.

Akankah ada masalah jantung jangka panjang pada pasien dengan miokarditis?

2/3 dari pasien miokarditis sembuh total. Sekitar 10% pasien mengalami masalah jantung serius yang memerlukan perawatan berkelanjutan. Pada pasien lain, masalah jantung tidak serius diamati. Miokarditis lebih parah pada bayi baru lahir dan lebih cenderung meninggalkan masalah jantung permanen.

Masalah yang berkaitan dengan ritme dapat berkembang dalam jangka panjang karena peningkatan jaringan ikat di otot jantung. Penderita kondisi ini harus diperiksa secara berkala.

Tulisan Terbaru