Gejala dan tahapan kanker perut

Memperhatikan bahwa kanker perut dapat berkembang tanpa gejala apa pun, Üsküdar Anadolu Hospital General Surgeon Op. Dr. Muharrem Kuzkaya menegaskan, dalam beberapa kasus, kanker perut bisa berkembang secara diam-diam tanpa gejala apa pun.

Ketika gejalanya terlihat di masa depan, pasien mungkin telah kehilangan kesempatan untuk melakukan intervensi bedah. Di sisi lain, kembung di bagian atas perut, nyeri, cepat kenyang, kehilangan nafsu makan, mual, muntah, penurunan berat badan yang cepat, anemia, dan tes darah okultisme tinja positif adalah beberapa gejala utama penyakit ini.

Namun, fakta bahwa semua temuan ini biasa terjadi dan keluhan biasa dalam kehidupan sehari-hari dapat menyebabkan keterlambatan konsultasi ke dokter. Diagnosis dini penyakit memberikan keuntungan dalam hal intervensi bedah.

Salah satu masalah kesehatan serius yang sangat menantang ahli bedah adalah kanker perut. Penyebab pasti dari kanker perut tidak diketahui. Insiden penyakit bervariasi secara geografis. Ini bisa setinggi 150 dari 100.000 di Kolombia dan 70 dari 100.000 di Jepang. Sayangnya, angka ini terlihat pada tingkat yang tinggi yaitu 45 dari 100.000 di 7 negara dari 100.000 di AS.

Ciuman. Dr. Muharrem Kuzkaya melanjutkan perkataannya dengan mengatakan bahwa 95 persen kanker perut adalah adenokarsinoma.

Tipe usus memiliki prognosis yang lebih baik, timbul dari area mukosa lambung yang diubah oleh gastritis kronis dan metaplasia usus. Hubungan yang signifikan ditemukan antara infeksi H. pylori dan kanker di daerah perut selain kardia.

Transisi dari gastritis atrofi kronis dan metaplasia usus ke displasia dengan adanya H. pylori merupakan rantai mutasi yang mendahului perkembangan kanker. Kanker lambung dini (EMC) adalah kanker yang secara histologis terbatas pada mukosa dan submukosa lambung.

EMC menyumbang 40 persen kanker lambung yang didiagnosis di Jepang. Di Barat, angka ini jauh di bawah 10 persen. Tingkat kesembuhan di EMK lebih dari 90 persen dalam 5 tahun.

Kanker lambung

1) langsung

2) peritoneal

3) limfatik

4) menyebar melalui darah. Di Barat, prognosis kanker perut masih dianggap sangat buruk, kelangsungan hidup 5 tahun di bawah 30 persen.

Tarifnya jauh lebih memuaskan, mungkin karena deteksi EMC dan / atau variasi perilaku biologis geografis di Jepang.

Kanker perut dalam hal lokasi tumor

1) proksimal

2) korpus

3) dibagi menjadi tipe distal atau antral.

Klasifikasi makroskopis kanker lambung terutama didasarkan pada klasifikasi Borrmann klasik

1) karsinoma nonulserepolipoid terbatas

2) karsinoma ulseratif tajam

3) karsinoma ulserasi dengan penyebaran parsial

4) adalah karsinoma difus yang menyerang struktur sekitarnya.

Menurut klasifikasi Asosiasi Riset Kanker Perut Jepang, dibuat sesuai dengan lokasi kelenjar getah bening. Pementasan NT diterima secara luas oleh negara-negara barat. Penetrasi dinding lambung adalah pemendekan T (tumor), N ( keterlibatan getah bening), M (metastasis jauh).

Penentuan stadium pra operasi paling baik dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan endoskopi, CT, MRI, dan ultrasonografi endoskopi.

Kanker perut dibagi menjadi empat tahap:

Tahap 1:TisNoMo Tahap 1A: T1NoMo Tahap1B: T1N1Mo

Tahap 2:T1N2Mo, T2N1Mo, T3NoMo

Stage3A:T2N2Mo, T3N1Mo, T4NoMo

Tahap 3B:T3N2Mo, T4N1Mo

Tahap 4:T4N2M1, T apapun N M1

Perawatan bedah adalah perawatan yang ideal dan pasti untuk kanker perut. Kemoterapi dan radioterapi adalah perawatan tambahan.

Perawatan bedah kanker lambung adalah gastrektomi subtotal, mendekati total atau total di lokasi tumor.

Gastrektomi total radikal dan pembedahan getah bening D2 diseksiusplereroux-y esophagojejunostomy adalah operasi ideal dan prognosis yang paling umum pada kanker lambung stadium awal.

Tulisan Terbaru

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found