Apa itu anestesi spinal? - Bagaimana persalinan dengan anestesi spinal?

Anestesi spinal adalah jenis anestesi yang memungkinkan ibu hamil untuk melihat bayinya segera setelah dia lahir. Banyak ibu hamil yang meminta prosedur ini dari dokter bedah sesar sebelum melahirkan. Selama persalinan, ibu hamil dapat melakukan persalinan dengan anestesi spinal sebagai pengganti anestesi umum. Anestesi spinal, yang sering disalahartikan sebagai anestesi epidural, tidak diterapkan selama persalinan normal. Hanya mereka yang akan melahirkan dengan operasi caesar yang dapat melahirkan dengan anestesi spinal. Jika Anda berada dalam posisi untuk melahirkan dengan anestesi spinal dan Anda memiliki pertanyaan tentang subjek tersebut, kami telah membagikan semua informasi tentang anestesi spinal untuk Anda.

Apa itu anestesi spinal?

Anestesi spinal adalah salah satu metode anestesi yang memungkinkan Anda untuk terjaga selama persalinan caesar dan melihat bayi segera setelah lahir. Merupakan jenis pembiusan yang diaplikasikan hanya pada operasi caesar, dimana hanya bagian pinggang yang lebih rendah yang dibius dengan obat yang diberikan dari pinggang agar persalinan tidak menimbulkan rasa sakit. Operasi caesar dilakukan dengan bius total dengan menidurkan pasien. Mereka yang tidak menginginkan metode ini menerapkan teknik anestesi yang disebut mati rasa di bawah pinggang. Selain anestesi spinal, anestesi epidural, yang menawarkan metode yang sama, adalah salah satu jenis anestesi yang paling membingungkan.

Bagaimana anestesi spinal diterapkan?

Sebelum memulai aplikasi anestesi spinal, ahli anestesi membuat semua kontrol terakhir dan menanyakan berbagai pertanyaan kepada ibu hamil. Kemudian di ruangan tempat akan dilakukan pembiusan, calon ibu diminta dalam posisi duduk. Ibu hamil diminta menarik dagu ke arah dada dan bahunya sejauh mungkin ke depan. Dengan kata lain, calon ibu dipastikan mengambil posisi agak bungkuk. Ahli anestesi pertama-tama membersihkan area di mana jarum akan masuk untuk mensterilkannya, dan kemudian dengan bantuan jarum yang sangat halus, memberikan obat yang diperlukan di antara dua tulang belakang yang dianggapnya tepat. Pada tahap ini, sangat penting bagi calon ibu untuk tetap diam. Ahli anestesi sudah memberi tahu Anda tentang hal ini. Dalam waktu yang sangat singkat setelah anestesi diberikan, rasa mati rasa di kaki dan bokong Anda akan dimulai. Kemudian, jarum ditarik keluar dan tempat masuknya jarum ditutup dengan selotip. Akhirnya, ahli anestesi mengakhiri prosedur dengan memeriksa tingkat mati rasa. Rasa mati rasa Anda bisa bertahan hingga 2 jam setelah melahirkan. Selama ini, dengan persetujuan dokter Anda, Anda bisa mulai menyusui bayi Anda.

Apa perbedaan antara anestesi spinal dan anestesi epidural?

Metode penerapan kedua metode anestesi ini sama. Keduanya terbuat dari daerah sumsum tulang belakang hingga membuat mati rasa di pinggang bawah.

- Namun pada anestesi epidural, obat disuntikkan di luar selaput di sekitar sumsum tulang belakang, sedangkan pada anestesi spinal, selaput ini dilewatkan dan diberikan ke cairan di dalamnya.

Sedangkan rasa mati rasa berlangsung selama 10-15 menit setelah anestesi epidural, rasa mati rasa dimulai segera atau 1-2 menit setelah anestesi spinal.

Durasi anestesi epidural dapat diperpanjang dengan menyuntikkan kembali obat, tetapi anestesi spinal diterapkan hanya sekali, durasinya tidak diperpanjang.

Pada anestesi epidural, kateter tipis dipasang di pinggang ibu hamil selama operasi, dan bila perlu diberikan dosis tambahan. Pada anestesi spinal, obat diberikan melalui suntikan dan dikeluarkan, tidak ada kateter.

Anestesi epidural mungkin lebih disukai dengan operasi caesar atau persalinan normal.

Tetapi anestesi spinal tidak dapat dilakukan oleh mereka yang akan melahirkan secara normal.

Siapa yang dapat menerapkan anestesi spinal?

- Ini diterapkan pada orang yang tidak cocok untuk anestesi umum.

Jika Anda memiliki masalah seperti gagal jantung, masalah paru-paru, dan gagal napas, tidak mungkin mendapatkan anestesi umum. Sebaliknya, Anda mungkin menerima anestesi spinal.

Anestesi spinal tidak diterapkan pada siapa?

-Infeksi di daerah pinggang

- Operasi hernia lumbal

Penyakit kulit

Anestesi spinal tidak diterapkan pada mereka yang memiliki masalah pembekuan darah.

Apa yang harus dilakukan setelah anestesi spinal?

- Seperti setiap operasi caesar, setidaknya 1-2 hari istirahat di tempat tidur harus dilakukan setelah operasi caesar tulang belakang.

- Dengan izin dokter, banyak cairan harus diminum.

-Harus menghindari gerakan yang akan memaksa pinggang.

Apa efek samping dari anestesi spinal?

Seperti halnya anestesi lainnya, efek samping akan terlihat setelah anestesi spinal. Ini adalah sebagai berikut:

-Sakit kepala

Sakit pinggang dan punggung

Setelah semua informasi ini, keputusan tentang anestesi spinal harus dibuat dengan berkonsultasi dengan spesialis.

Tulisan Terbaru