Penyakit hati selama kehamilan

Apakah penyakit hati terlihat selama kehamilan mengancam kehidupan?

Meski sangat jarang, penyakit hati yang terjadi selama kehamilan dapat menjadi ancaman nyata bagi kesehatan bayi dan ibu. Oleh karena itu, diagnosis harus dibuat untuk membedakan penyakit "terkait kehamilan" dan "tidak terkait kehamilan" untuk wanita hamil yang memiliki gejala yang ditemukan tidak normal dalam tes mereka atau memiliki gejala yang menunjukkan penyakit hati.

Perubahan fisiologis dan hormonal yang diamati selama kehamilan, tentu saja, juga memengaruhi hati. Perbedaan berkembang dalam sifat biokimia organ. Prevalensi penyakit hati selama kehamilan sekitar 3 persen.

Jenis perubahan fisiologis dan biokimia apa yang dialami?

Pada tahap awal kehamilan, kadar albumin menurun dan penurunan tersebut menjadi nyata seiring berjalannya waktu. Kadar kolesterol total dan trigliserida sedikit meningkat. Oleh karena itu, mengevaluasi profil lipid dengan hanya melihat tes biokimia seringkali menyesatkan.

Bagaimana seorang wanita hamil tahu bahwa ada masalah di livernya?

Di antara gejala umum dan utama penyakit hati selama kehamilan; penyakit kuning, gatal, sakit perut, mual, dan muntah. Banyak dari gejala ini tidak berhubungan dengan kehamilan. Namun, berbagai diagnosis dapat dicapai dengan melihat perubahan spesifik pada periode dan pemeriksaan. Selain itu, beberapa penyakit hati seperti hepatitis virus atau ikterus obstruktif dapat menghasilkan gejala dan kelainan laboratorium yang serupa.

Ibu hamil sebaiknya tidak panik saat terjadi masalah pada lever. Setelah pemeriksaan dilakukan oleh dokter, dibuat road map.

Tidak ada informasi pasti apakah penyakit hati akan kambuh setelah kehamilan atau pada kehamilan berikutnya. Paling umum, gambaran yang disebut 'kolestasis intrahepatik' dengan rasa gatal yang parah, penyakit kuning dan peningkatan enzim hati dapat dilihat.

Tulisan Terbaru