Apa itu granuloma?

Glanuloma adalah kondisi medis yang ditandai dengan peradangan jaringan non-kanker. Umumnya, hanya menutupi sebagian kecil jaringan, dan pengidapnya biasanya tidak memiliki gejala sama sekali. Faktanya, sebagian besar granuloma ditemukan melalui rontgen yang dibuat untuk alasan yang tidak terkait. Granuloma sering disalahartikan sebagai kanker jika ditemukan selama pemeriksaan sinar-X.

Sebagian besar granuloma disebabkan oleh kerusakan jaringan, terutama infeksi. Ini dapat terjadi di paru-paru dan penyebab paling umum adalah infeksi jamur yang disebut histoplasmosis. Kondisi lain yang terkait dengan pembentukan granuloma termasuk beryliosis, sifilis (sifilis), sarkoidosis, penyakit Crohn, tuberkulosis (tuberkulosis), sindrom Churg-Strauss, dan granulomatosis Wegener.

Granuloma yang terbentuk sebagai akibat dari situasi ini biasanya merupakan granuloma terkalsifikasi. Ini mengandung simpanan kalsium seperti itu dan seringkali membutuhkan waktu untuk berkembang, begitu banyak yang hadir di dalam tubuh jauh sebelum terdeteksi. Jenis lain dari granuloma selangkangan, yaitu infeksi bakteri pada daerah genital. Ini disebabkan oleh bakteri yang disebut Calummatobacterium granulomatis dan kebanyakan menyerang individu yang tinggal di daerah tropis dan subtropis seperti Guayana, India Tenggara, dan New Guinea. Selain itu, bakteri yang ditularkan secara seksual ini lebih banyak menyerang pria daripada wanita, terutama pria gay. Pada pengidap penyakit ini, timbul lecet atau benjolan di area genital, yang akhirnya berubah menjadi luka terbuka.

Granuloma selangkangan perlu segera ditangani karena dapat menyebabkan kerusakan besar pada area genital dan dapat menyebar ke bagian tubuh yang lain. Untuk mengobati kondisi ini, biasanya perlu minum antibiotik dan biarkan area tersebut sembuh dalam tiga sampai lima minggu. Selain itu, orang yang terinfeksi dapat tertular kembali di lain waktu.

Takikardia Supraventrikular

Tulisan Terbaru