Cinta harus disembuhkan!

Orientasi emosional terjadi dalam hidup kita dengan cara yang berbeda, dari yang ringan hingga yang parah, seperti rasa suka, cinta, kasih sayang, dan kegilaan. Cinta hitam, yang bisa disalahartikan sebagai cinta dan disertai dengan suasana hati yang depresi, dibentuk oleh ciri-ciri kepribadian. Mampu membuat perubahan signifikan dalam fungsi otak, tergila-gila mempengaruhi kehidupan manusia, terutama secara psikologis. Spesialis Neurologi dari REEM Neuropsychiatry Center. Mehmet Yavuz berbagi pandangannya tentang masalah ini.

Perbedaan antara cinta dan kegilaan

Cinta bisa melawan orang, atau bisa berkembang melawan alam atau objek lain. Dalam cinta, hubungan orang tersebut dengan lingkungannya tidak memburuk dan kehidupan sosialnya terus berlanjut. Situasi ini umumnya tidak berdampak negatif pada kehidupan bisnis, dan kontrol serta evaluasi terhadap orang dan lingkungannya tidak memburuk. Dalam keadaan tergila-gila, orang tersebut kehilangan kendali. Dia mengabstraksi dirinya dari kehidupan sosial dan berfokus sepenuhnya pada cintanya. Dalam cinta hitam, orang tersebut pada saat dia ditemukan, dia mungkin masuk ke dalam kebuntuan emosional.

Perasaan biasanya saling mencintai. Di sisi lain, kegilaan biasanya hanya sepihak. Kadang-kadang orang tersebut bahkan tidak tahu bahwa dia sedang dicintai. Cinta juga menunjukkan gejala psikologis. Intensitas emosional dan kasih sayang obsesif tidak melampaui norma sosial. Namun, ada juga faktor fisiologis yang menyebabkan kegilaan. Orang tersebut dipotong tanpa makan dan minum, menjadi lemah dan pertahanan tubuh menurun akibat efek hormon stres. Berbagai penyakit mungkin timbul, dan rambut orang tersebut bisa menjadi abu-abu.

Dalam keadaan tergila-gila, korteks prefrontal dan amigdala terganggu

Dalam keadaan tergila-gila, fungsi korteks prafrontal kiri, yang memandu kehidupan psikologis kita, terganggu di otak kita. Selain itu, karakter kerja amigdala yang mengontrol rasa takut juga terganggu. Dengan demikian, orang tersebut dapat bertindak tanpa rasa takut. Dengan memburuknya korteks prefrontal, orang tersebut mungkin berperilaku di luar norma sosial. Orang tersebut juga dapat menunjukkan perilaku meninggalkan kekayaan dan kariernya untuk tujuan ini.

Aktivitas hormonal dalam keadaan tergila-gila

Banyak aktivitas saraf dan mekanisme hormonal yang terlibat selama tergila-gila. Aktivitas hormonal seperti dopamin, serotonin, oksitosin, noradrenalin, phenylethylamine dan vasopressin selama cinta dan kasih sayang menyebabkan berbagai perubahan emosional dan fisik. Dopamin bertanggung jawab atas hasrat dan obsesi, dan dapat memberikan antusiasme. Kehadiran dopamin yang berlebihan dalam kegilaan dapat membawa orang tersebut melampaui batas pikiran dan menuju kegilaan. Ada juga kegilaan dalam cinta. Serotonin bertanggung jawab atas kebahagiaan, tetapi setidaknya ada 40% kekurangan serotonin dibandingkan cinta normal. Dalam hal ini, orang tersebut menjadi rentan terhadap depresi. Oksitosin bertanggung jawab atas kasih sayang dan toleransi. Ini memberi orang itu suasana hati empati yang dengan cepat percaya dan mempercayai orang lain. Noradrenalin; Ini memberi gejala seperti kegembiraan, percepatan jantung, berkeringat, kemerahan, memotong nafsu makan dan menyebabkan melemah. Phenylethylamine adalah turunan dopamin dan bertanggung jawab atas energi dan kesenangan. Vasopresin juga merupakan hormon pengasih, tetapi tugas utamanya adalah mengeluarkan air dari tubuh.

Temuan MRI tergila-gila

Studi yang menggunakan MRI fungsional pada wanita dan pria menemukan aktivitas intens di satu wilayah otak pada pria yang menderita kegilaan, dan tiga wilayah pada wanita. Temuan ini menunjukkan bahwa keseimbangan psikologis dan emosional lebih kuat pada wanita. Studi ilmiah yang menggunakan pemindaian MRI dan PET fungsional menyimpulkan bahwa temuan pada orang tergila-gila sangat mirip dengan pasien OCD yang menunjukkan perilaku obsesif, seperti mencuci tangan 100 kali. Oleh karena itu, kita dapat mengatakan bahwa cinta dan kegilaan adalah penyakit obsesi psikologis.

Perubahan kadar hormon memengaruhi kerentanan terhadap cinta dan kegilaan

Lebih mudah bagi seseorang untuk jatuh cinta atau jatuh cinta dalam situasi yang mengagumkan dan mengagumkan, seperti pemandangan alam yang luar biasa, atau dalam masa-masa traumatis seperti bencana alam, karena ada peningkatan abnormal dopamin, noradrenalin, oksitosin dan tingkat noradrenalin. Karenanya, hari-hari pertama seseorang yang terpisah dari pasangan atau kekasihnya dan mengalami trauma merupakan saat-saat paling kritis dalam hal jatuh cinta. Studi ilmiah menunjukkan bahwa kita jatuh cinta karena jantung kita berdebar kencang. Di sini, fungsi noradrenalin sangat bagus.

Terapi cinta

Perawatan cinta hitam membutuhkan pendekatan profesional. Terapi kognitif perilaku dapat bekerja dalam pengobatan kegilaan. Obat antidepresan dapat memberikan hasil melawan defisiensi serotonin saat ini dan kemungkinan. Obat yang mengurangi aktivitas noradrenalin juga bisa dicoba. Metode lain adalah pengobatan TMS, yang mengatur ulang korteks prefrontal otak dan memori sosial. Perawatan TMS bisa diterapkan sendiri, begitu pula dengan pengobatan atau terapi. Karena aktivitas olahraga meningkatkan tingkat serotonin, orang tersebut diarahkan ke aktivitas olahraga. Mencoba mendapatkan berbagai hobi juga dapat mengurangi trauma cinta.

Tulisan Terbaru