Perhatikan radang gusi selama kehamilan

Tingkat hormon seperti estrogen dan progesteron, yang sangat penting untuk kelangsungan kehamilan, meningkat secara signifikan dalam tubuh selama kehamilan. Karenanya, pembentukan plak pada jaringan gusi, terutama antara bulan kedua dan kedelapan, menyebabkan gusi bengkak yang mudah berdarah. Kondisi ini juga dikenal sebagai gingivitis kehamilan.

Gingivitis kehamilan meningkatkan peradangan gingiva dan pembentukan prostaglandin. Peningkatan kadar prostaglandin E2 (PGE2) akibat gingivitis gestasional dapat memicu kelahiran prematur dan menyebabkan keguguran. Selain itu, bakteremia gusi yang terlihat pada bulan ketiga kehamilan dapat mempengaruhi perkembangan organ bayi secara negatif.

Dental Friendly Association, organisasi lokal Toothfriendly International Association di Turki, yang berkantor pusat di Swiss, merekomendasikan ibu hamil untuk mengunjungi dokter gigi selama kehamilan dan menambahkan hal berikut mengenai perlindungan kesehatan gigi dan mulut selama kehamilan:

• Pertama-tama, buatlah janji dengan dokter Anda untuk menentukan kesehatan mulut Anda.

• Sikat gigi Anda dengan pasta yang mengandung fluoride setidaknya dua kali sehari untuk waktu yang cukup.

• Bersihkan sela-sela gigi dengan benang gigi minimal sekali sehari dan dukung pembersihan ini dengan obat kumur yang mengandung fluor.

• Atur jumlah karbohidrat dan minuman bersoda dalam diet Anda.

• Setelah serangan muntah, bilas mulut Anda dengan banyak air atau obat kumur yang dibuat dengan melarutkan satu sendok teh soda kue ke dalam segelas air hangat.

• Periksakan gusi Anda dan dibersihkan secara profesional setidaknya sekali setahun.

Penyebab umum penyakit gusi lainnya pada wanita hamil adalah bakteri yang dapat ditularkan dari orang ke orang.

Memiliki visi untuk meningkatkan jumlah individu yang sadar yang memahami pentingnya kedokteran gigi pencegahan, kebiasaan nutrisi dan perawatan gigi dalam kesehatan mulut dan fisik, Asosiasi Ramah Gigi meluncurkan Proyek "Klinik Ramah Gigi" untuk mendokumentasikan bahwa sterilisasi yang diperlukan adalah disediakan di klinik gigi dan bahwa praktik "kedokteran gigi pencegahan" dilakukan. Klinik yang terlibat dalam proyek, yang dimulai pada November 2011, melewati berbagai tahapan pemeriksaan dan menyatakan kepada pasien bahwa mereka telah mencapai kondisi higienis yang diperlukan.

Seputar pemahaman bahwa perawatan gigi tidak dapat dilakukan selama kehamilan berlangsung di masyarakat Ketua Dewan Persatuan Ramah Gigi Dr. Mıgır Gülezian Dia berkata: “Masa kehamilan tidak menghalangi perawatan gigi Anda. Sebaliknya, pengendalian dan pengobatan infeksi mulut selama periode ini mengurangi risiko penularan bakteri ke bayi. Banyak penelitian yang menekankan bahwa individu dengan radang gusi parah lebih cenderung memiliki berat badan rendah atau kelahiran prematur. Dengan pemeriksaan dan perawatan rutin, kualitas hidup Anda meningkat dan peluang Anda untuk hamil bebas masalah meningkat. "

Tulisan Terbaru