Alarm stres perut Anda

Globus; perasaan ada pukulan di tenggorokan. Sebagian besar pasien memiliki riwayat trauma psikologis. Depresi dan kecemasan biasa terjadi.

Dispepsia fungsional; Ini dapat didefinisikan sebagai perasaan tidak nyaman, mual atau nyeri di daerah perut tengah atas, dengan atau tanpa makanan yang berhubungan dengan perjalanan kronis. Berbagai gejala seperti cepat kenyang, mual, muntah, sendawa, rasa terbakar, kenyang, tegang, rasa berat, kembung, dan bergemuruh di perut dapat terlihat. Disfungsi motorik gastrointestinal, defek persepsi sensorik, faktor psikologis, stres berperan dalam pembentukan penyakit.

Kecemasan (depresi batin), depresi, gangguan tidur, stres Hal tersebut dapat memicu terbentuknya dispepsia fungsional. Walaupun kebanyakan pasien melaporkan adanya hubungan antara stres dan dispepsia, nyatanya stres ini tidak berbeda dengan orang normal. Persepsi stres pada pasien ini dibesar-besarkan. Artinya, pada orang-orang ini, ketegangan dinding gastrointestinal terhadap rangsangan dianggap berlebihan dibandingkan dengan individu yang sehat.

Sindrom iritasi usus; (Sindroma usus besar) Ini adalah sakit perut dan kembung yang terjadi bersamaan dengan perubahan konsistensi atau frekuensi tinja. Ada berbagai jenis dengan sembelit atau diare dominan atau dengan serangan diare-sembelit. Itu terlihat di masyarakat pada tingkat 3-20%. Ini lebih sering terjadi pada wanita. Faktor psikososial, perubahan fungsi motorik usus, peningkatan persepsi usus halus dan faktor genetik berperan dalam perkembangan penyakit. Diketahui bahwa awal penyakit dipicu oleh infeksi saluran cerna pada beberapa pasien.

Beberapa pasien memiliki riwayat pelecehan seksual, fisik atau emosional. Kecemasan, depresi, dan penyakit somatisasi umum terjadi pada orang-orang ini. Pada separuh kasus, ditunjukkan bahwa persepsi nyeri pada organ meningkat dan ambang respons terhadap rangsangan mekanis dan kimiawi menurun. Usus pasien dengan sindrom iritasi usus besar secara abnormal sensitif terhadap rangsangan fisiologis normal yang berasal dari usus selama proses pencernaan. Sementara gas yang terbentuk di usus besar selama proses pencernaan biasanya mengalir tanpa rasa sakit, pada pasien ini; Ada peningkatan kepekaan terhadap gas, stres, lemak, dan makanan berserat tinggi.

Selalu ada potensi kelainan fungsi pada penderita Irritable Bowel Syndrome, namun munculnya gejala tersebut karena faktor pemicunya.

Pemicu; Bisa berupa nutrisi, pengobatan, infeksi, masalah psikologis, atau stres. Diantara nutrisi terutama produk susu, kacang-kacangan, coklat, kafein, alkohol yang meningkatkan pembentukan gas bisa memicu munculnya gejala.

Stres psikologis atau emosional dapat mengganggu fungsi gastrointestinal bahkan pada individu normal yang sehat dan menyebabkan gejala seperti nyeri dan diare. Stres mempengaruhi orang yang berbeda dengan cara yang berbeda. Respon terhadap stres pada individu yang sama juga dapat berbeda dari hari ke hari, tergantung pada keadaan pikirannya. Menekankan; Ini dapat memicu atau memperburuk gejala penyakit iritasi usus besar. Pasien-pasien ini lebih mungkin daripada orang normal untuk mengalami gejala yang sering dan parah selama stres. Meskipun mekanisme yang bertanggung jawab atas peningkatan kepekaan terhadap stres ini tidak sepenuhnya dipahami, hal itu dianggap terkait dengan kontrol saraf (saraf) usus. Konduksi saraf dua arah. Ada poros otak-usus, usus mempengaruhi otak dan otak mempengaruhi usus.

Pengobatan

Langkah pertama dalam pengobatan penyakit sistem pencernaan fungsional; adalah pendidikan pasien. Pasien harus diberi tahu, pasien harus memahami bahwa penyakitnya fungsional, bahwa dia tidak memiliki penyakit yang serius, dan kekhawatiran pasien harus dihilangkan. Perubahan gaya hidup dan pola makan akan mengurangi frekuensi dan beratnya keluhan pasien.

Ini adalah: Mengurangi susu dan produk susu, menghindari pemanis buatan yang mengandung kafein, alkohol dan sorbitol, asupan serat yang cukup (biji-bijian, buah-buahan dan sayuran), menghindari kacang-kacangan karbohidrat fermentasi yang tidak dapat dicerna dengan baik seperti kacang-kacangan dan lentil, sering makan dalam jumlah sedikit. Makanan Pilihan makanan rendah lemak adalah dengan meningkatkan asupan cairan. Bagian dari pengobatan penyakit adalah terapi obat sesuai dengan keluhan utama pasien, dan penggunaan antidepresan pada pasien dengan masalah psikologis.

Olah raga teratur, olah raga, terapi stres dan teknik relaksasi (yoga, meditasi, dll.) Bermanfaat dalam pengobatan pasien. Psikoterapi juga merupakan pengobatan tambahan pada sindrom iritasi usus besar. Sesi psikoterapi, terapi perilaku, dan hipnoterapi memberikan kesejahteraan pada kasus yang resisten dan meningkatkan kualitas hidup.

Tulisan Terbaru