Apakah orgasme berbahaya selama kehamilan?

Apakah hubungan seksual dan kesenangan itu baik untuk kesehatan bayi adalah pertanyaan yang sering diajukan. Namun, kecuali dalam kasus khusus, seksualitas tidak membahayakan sebagian besar proses kehamilan.

Demikian pula, orgasme tidak mengancam kehamilan yang sehat; stimulasi ibu hamil oleh pasangannya sendiri tidak mengubah hal ini. Mereka yang harus menghindari orgasme selama kehamilan adalah satu-satunya yang berisiko mengalami kelahiran eprematur (prematur) atau plasenta berdarah.

Saat hamil, orgasme bisa terasa lebih baik dari biasanya. Peningkatan aliran darah ke rahim dan alat kelamin lainnya bisa membuat orgasme lebih parah. Hormon, terutama oksitosin, diproduksi pada tahap akhir kehamilan dan setelahnya juga berperan. Banyak wanita melaporkan bahwa mereka mengalami orgasme yang lebih parah selama menyusui.

Saat orgasme, perut berubah bentuk. Saat rahim dan perut berkontraksi, perut menjadi lebih runcing atau berbentuk segitiga. Poin saya mungkin ada di tengah atau ke pinggir. Ini normal dan tidak berbahaya.

Mungkin ada kram di rahim setelah orgasme. Meskipun ini terjadi setelah setiap orgasme, tidak dirasakan saat tidak hamil. Selama kehamilan, mereka mungkin merasa seperti kram menstruasi ringan. Kekerasannya dapat bervariasi dari wanita ke wanita dan pada waktu yang berbeda.

Kehamilan sering kali meningkatkan kemampuan Anda untuk mencapai orgasme. Memiliki aliran darah ke area genital adalah tahap pertama dari gairah, jadi wanita hamil memulai prosesnya selangkah lebih maju. Saat hamil, wanita biasanya lebih mudah mengalami orgasme. Terkadang ini bahkan tidak memerlukan kontak fisik. Namun, karena hubungan seksual tidak memungkinkan di beberapa posisi atau di tahap akhir kehamilan, orgasme mungkin sulit dilakukan. Atau, orgasme mungkin tidak memberikan perasaan lega total, karena rahim tidak terasa seperti biasanya.

Sumber: Habertürk

Tulisan Terbaru