Rasa gatal dan perih adalah tanda-tanda infeksi

Banyak orang yang ingin mendinginkan diri di hari-hari musim panas lebih menyukai kolam renang. Akan tetapi, air yang kotor atau terlalu banyak mengandung klor dapat menyebabkan masalah yang cukup serius, terutama bagi wanita setelah menikmati kolam renang. Wanita harus mengambil beberapa tindakan pencegahan untuk menghindari infeksi vagina yang disebabkan oleh air kolam. Assoc. Dr. Önder Koç memberikan informasi tentang infeksi kolam yang terlihat pada wanita dan metode pencegahannya.

Infeksi saluran kemih dan jamur sering terjadi pada wanita di musim panas

Untuk menjaga kebersihan kolam, biasanya kolam dibersihkan dengan disinfektan berbahan dasar klorin. Salah satu alasan terpenting terjadinya infeksi kolam adalah klorin dalam air kolam. Klorin adalah disinfektan yang mengganggu flora vagina. Ini menyebabkan bakteri menguntungkan yang mengelilingi struktur alami vagina mati, menyebabkan organisme lain seperti jamur berkembang biak di lingkungan. Akibatnya bisa memicu terjadinya infeksi.

Dengan kata lain, kolam yang menjadi area umum banyak orang ternyata kotor serta klorin yang berlebihan, yang menyebabkan infeksi vagina pada wanita. Kolam tidak hanya memicu infeksi vagina tetapi juga infeksi saluran kemih. Karena saluran kemih pendek pada wanita dan infeksi mencapai kandung kemih dengan cepat melalui jalur pendek ini, infeksi saluran kemih bagian bawah, juga disebut sistitis, terlihat.

Gatal dan sensasi menyengat bisa terjadi

Organisme bakteri alami yang ditemukan di flora vagina merupakan mekanisme pertahanan terpenting wanita terhadap infeksi. Kontak organisme ini dengan air kotor, klorin atau bahkan sabun dapat menyebabkan infeksi. Infeksi vagina dapat dilihat dengan berbagai cara.

Gejala terpenting dari infeksi kolam adalah keputihan. Diagnosis dibuat dengan melihat sifat pelepasan dan hasil kultur. Arus ini; Mereka bisa tebal, berwarna-warni dan harum. Rasa gatal, perih dan perih juga bisa dilihat di area ini.

Infeksi bisa menyebar jika pengobatan ditunda

Dalam pengobatan infeksi kolam pada wanita, pertama-tama, agen penyebab infeksi harus ditentukan. Jika ini jamur penyebab, perawatan harus dimulai untuk jamur, dan jika itu bakteri, terkait dengan bakteri. Perawatan harus bersifat kuratif dan protektif untuk mencegah terulangnya masalah.

Setelah masa pengobatan singkat, keluhan pasien seperti keputihan dan gatal-gatal akan berlalu. Poin terpenting di sini adalah memulai pengobatan sejak dini. Jika terlambat dalam pengobatan jenis infeksi; Keputihan dapat menyebar ke rongga selangkangan dan menyebabkan infeksi yang lebih serius. Karena sistem genital wanita dibuka ke selangkangan melalui rahim dan tuba. Jika tidak diobati, infeksi dapat menyebar ke rongga selangkangan.

Yang harus diperhatikan wanita untuk menghindari infeksi kolam

• Kolam dengan tingkat klorin yang sesuai harus lebih disukai.

• Seseorang harus mandi sebelum memasuki kolam.

• Jangan tinggal di kolam lebih dari 30-40 menit.

• Setelah keluar dari kolam, tubuh harus dibersihkan dari air berklorin dengan segera mandi.

• Baju renang atau bikini cadangan harus tersedia, pakaian renang basah harus segera diganti.

• Sebelum memasuki kolam, aplikasi tampon vagina mungkin lebih disukai. Namun, tampon harus segera dilepas setelah keluar dari kolam.

• Area vagina tidak boleh dibiarkan lembap.

• Jika memungkinkan, laut harus lebih disukai daripada kolam.

• Ketika infeksi mulai, dokter harus segera dikonsultasikan.

Tulisan Terbaru