Kelahiran di air

Water birth adalah cara melahirkan di dalam mangkuk berisi air panas. Water birth dilakukan di tempat yang sudah disiapkan dengan mengisi bak mandi atau kolam dengan air 37 derajat. Air panas membuat orang relaks dan memungkinkan otot-otot untuk rileks. Komplikasi akibat persalinan normal selama water birth dapat dicegah.

Apa manfaat water birth?

Saat ini, manfaat water birth yang disukai banyak ibu, baik bagi ibu maupun bayinya tidak hanya sekedar menghitung. Efek relaksasi air memungkinkan kedua individu untuk mengatasi pengalaman unik ini dengan trauma yang lebih sedikit.

- Air memberi bayi rasa aman karena mengurangi stres lahir bagi bayi.

-Karena air mirip dengan lingkungan di dalam rahim ibu, ini memberikan transisi yang lebih nyaman bagi bayi.

- Ini membantu rasa sakit lahir lewat dengan lebih nyaman.

- Ini menenangkan ibu dan bayi dan memfasilitasi proses kelahiran.

-Itu mempercepat proses kelahiran.

-Karena air mengurangi berat badan ibu, air memfasilitasi pergerakan selama persalinan.

-Mengurangi kenaikan tekanan darah akibat stres akibat persalinan.

-Air memungkinkan ibu mengeluarkan hormon endorphin, dan berkat hormon endorphin, rasa sakit bisa berkurang.

- Air meningkatkan elastisitas area dengan merelaksasikan area keluarnya bayi. Eplsiotomy diterapkan pada kebanyakan kelahiran (memfasilitasi persalinan dengan membuat sayatan di dinding vagina selama persalinan) dan jahitan tidak diperlukan.

-Air mencegah kemungkinan pecahnya kelahiran tanpa eplsiotomy.

- Ibu menyaksikan proses persalinan dengan damai, karena air tidak hanya membantu ibu untuk rileks secara fisik, tetapi juga spiritual.

-Air memberikan privasi yang dibutuhkan ibu.

- Pada tahap akhir kelahiran, tingkat energi ibu tinggi berkat air.

Bagaimana kondisi water birth?

- Penting bagi keluarga untuk memiliki pelatihan persiapan profesional sebelum persalinan. Kelahiran di air adalah kelahiran alami. Keluarga hendaknya tidak panik, dan lingkungan yang damai harus disediakan.

- Komunikasi dan kepercayaan penuh harus dibangun antara ibu dan petugas kesehatan di dalam air.

Sang ibu harus menjadi calon yang cocok untuk melahirkan di air. Kehamilan berisiko tidak cocok untuk water birth.

Orang-orang profesional yang akan menghidupi keluarga harus berpendidikan dan mau tentang kelahiran alami.

Rumah sakit harus memiliki personel dan pelatihan yang memadai untuk keadaan darurat.

Bagaimana cara melahirkan di air?

Periode pembukaan kelahiran dihabiskan di luar sebanyak mungkin. Jika memungkinkan, air dimasukkan pada tahap mendekati kelahiran. Suhu air harus diawasi dengan baik. Kelahiran terjadi di bawah bimbingan bidan atau dokter spesialis. Itu bisa ditempatkan di pelukan ibu segera setelah bayi lahir.

Dalam situasi apa water birth berisiko?

Ketika lingkungan yang diperlukan tersedia, risiko kelahiran di air tidak lebih dari risiko yang terkait dengan setiap kelahiran. Selain itu, karena air menenangkan kedua individu, proses persalinan lebih mudah dari biasanya. Dengan berkembangnya rumah sakit dengan peluang melahirkan di negara kita, kelahiran air tampaknya meningkat dari hari ke hari.

- Jika bayinya salah, water birth mungkin berisiko.

- Jika bayinya terlalu besar, water birth mungkin berisiko.

- Jika ibu menderita diabetes, water birth tidak dianjurkan.

- Jika ibu akan melahirkan bayi kembar atau lebih, water birth mungkin berisiko.

- Jika suhu dan desinfeksi bak atau kolam yang akan dikirim tidak dapat disesuaikan dengan baik, water birth mungkin berisiko.

- Jika air tercemar tinja ibu, maka kuman pada tinja tersebut dapat menular ke bayi.

- Water birth membawa risiko infeksi, karena jalan lahir terbuka selama persalinan.

Kelahiran di air tidak menjanjikan kelahiran tanpa rasa sakit sejauh yang disediakan epidural.

- Jika ibu kelebihan berat badan, water birth mungkin berisiko.

- Kelahiran dini di air tidak dianjurkan.

Ayge Buse GÜNDO─×AN

Tulisan Terbaru