Perlindungan dari Kehamilan Pascapersalinan

Kehamilan baru umumnya tidak dianjurkan minimal satu tahun untuk kesehatan mental dan fisik ibu serta pemulihan tubuh untuk beberapa saat setelah melahirkan, oleh karena itu sangat penting untuk menghindari kehamilan untuk jangka waktu tertentu. Namun, dalam setahun ini, tubuh bisa pulih sepenuhnya.

Ciri pencegahan menyusui: Diketahui bahwa menyusui mencegah ovulasi dengan meningkatkan sekresi prolaktin (Hormon Susu) dan dengan demikian mencegah kehamilan. Meskipun menyusui memiliki ciri protektif sejak kehamilan sampai kira-kira 3 bulan setelah lahir, perlindungannya terus menurun pada akhir periode ini. Karena ovulasi, yaitu ovulasi, biasanya dimulai lagi setelah bulan ke-3 dan 5-6 setelah melahirkan. Ia kembali ke periode normalnya setelah berbulan-bulan. Dengan kata lain, ada kemungkinan hamil setelah 3 minggu pada mereka yang tidak menyusui, dan setelah 3 bulan pada mereka yang sedang menyusui.

Metode perlindungan pasca persalinan: Metode perlindungan pasca persalinan yang paling sesuai adalah spiral, kondom dan suntikan progesteron depot tiga bulan. Idealnya spiral bisa dipakai 40-45 hari setelah lahir. Saat akan dipakai tidak perlu haid. Namun, pertama-tama perlu dilakukan pemeriksaan ginekologi secara detail dan tidak mengalami luka pada leher rahim, infeksi vagina, tanda-tanda infeksi (radang) pada rahim atau ovarium, dan ketidakteraturan menstruasi. Sekali lagi, orang tidak boleh alergi terhadap tembaga. Penggunaan kondom (selubung) untuk pria juga memberikan perlindungan yang setara dengan spiral jika digunakan dengan benar. Namun, tidak semua pria suka menggunakan kondom. "Progestin penyimpanan tiga bulan" dapat diberikan kepada orang yang tidak dapat menggunakan metode mana pun. Tidak ada salahnya susu. Ini memberikan perlindungan tepat selama 90 hari, di akhir periode ini harus dilakukan lagi. Suntikan depot juga dapat memiliki beberapa efek samping yang tidak diinginkan. Efek samping yang tidak diinginkan tersebut adalah ketidakmampuan menstruasi seperti kehamilan, terkadang timbul jerawat (berjerawat), payudara tegang, berat badan bertambah karena nafsu makan, dan terkadang perdarahan intermiten berupa ketidakteraturan menstruasi. Mungkin tidak kembali. Periode ini terkadang membutuhkan waktu hingga 6 bulan. "Pil KB yang mengandung progestin murni", seperti suntikan progestin depot tiga bulan, jarang menjadi metode kontrasepsi yang disukai. Efek samping yang dihasilkannya mirip dengan depoprovera. Kehamilan juga bisa terjadi bila tidak digunakan secara teratur dan tepat waktu. Penggunaan implan subkutan jangka panjang (mengandung progesteron) setelah bulan ketiga juga harus ditawarkan kepada pasien sebagai metode kontrasepsi alternatif.

Penggunaan pil KB pada wanita menyusui: Pil KB konvensional mengandung estrogen dan progestin. Sementara progestin tidak membahayakan ASI, estrogen mengurangi ASI, oleh karena itu pil KB tidak dianjurkan selama menyusui. Pembuluh - saluran bisa disambung (ligasi) untuk orang di atas usia 30 yang tentunya tidak menginginkan anak baru setelah lahir. Pengikatan tabung dapat dilakukan dalam 5 hari pertama setelah kelahiran normal atau dari 40 hari setelah lahir dengan bantuan sayatan kecil yang disebut laparoskopi atau laparotomi mini. Pengikatan tabung dapat dilakukan selama operasi pada wanita hamil yang menjalani operasi caesar, jika keluarga memberikan persetujuan untuk prosedur dan memberi tanda tangan terlebih dahulu. Pasangan harus dengan tegas bertekad untuk tidak menginginkan anak, karena hanya ada sedikit atau tidak ada pengembalian dalam kasus mengikat tabung. Namun, jika pembalikan diinginkan, harus diingat bahwa ini juga dapat dilakukan dengan metode fertilisasi in vitro. Mengikat tabung tentunya tidak menimbulkan keluhan seperti ketidakteraturan haid, penurunan fungsi seksual dan nyeri pangkal paha. Mengikat tabung pada pria dikenal sebagai vasektomi. Ini adalah prosedur rawat jalan yang sangat sederhana dengan anestesi lokal. Itu tidak menyebabkan penurunan hasrat atau fungsi seksual setelah prosedur dan tidak ada perubahan jumlah air mani. Lagi-lagi ini merupakan metode yang harus dilakukan mengingat tidak dapat didaur ulang, tetapi ini adalah teknik yang dapat membuat kehamilan ulang dengan metode fertilisasi in vitro, seperti menyambungkan tuba. Metode kontrasepsi lainnya adalah tutup serviks (tutup), supositoria dan krim intravaginal, dan metode penarikan (coitus interruptus) adalah metode dengan perlindungan yang kurang. Terlepas dari metode perlindungan yang digunakan, kehamilan harus dipertimbangkan terlebih dahulu jika terjadi penundaan menstruasi. Jika kehamilan tidak terdeteksi dalam tes kehamilan dan hasil pemeriksaan, pengobatan harus diterapkan untuk penyebab keterlambatan menstruasi.

Gangguan Orgasme pada Wanita


Tulisan Terbaru