Apa yang menyebabkan perlekatan plasenta selama kehamilan?

Apa artinya plasenta menempel di rahim saya?

Kehati-hatian dalam tindak lanjut kehamilan pada wanita hamil yang pernah menjalani operasi rahim sebelumnya harus sangat diperhatikan. Pasalnya, ada risiko plasenta pasien tersebut menempel di dinding rahim. Selama kehamilan, pasangan bayi atau istilah medis, plasenta biasanya sedikit menempel pada dinding bagian dalam rahim dan secara spontan terlepas dalam waktu 30 menit setelah persalinan pervaginam atau dapat dengan mudah dipisahkan oleh dokter selama operasi caesar.

Jika adhesi plasenta ke dinding rahim dalam dan kencang disebut plasenta akreta.

Selama kehamilan, pasangan bayi menempel pada dinding rahim dan tidak terpisah. Dalam kondisi normal, istri bayi (plasenta) terpisah secara spontan dalam waktu 30 menit setelah persalinan pervaginam, dan selama operasi caesar, plasenta dengan mudah dipisahkan dari rahim oleh dokter dengan manuver yang mudah dan rahim berkontraksi serta menghentikan pendarahan.

Jika adhesi plasenta cukup dalam untuk mencapai lapisan otot di dinding rahim maka disebut plasenta increta, keadaan adhesi yang cukup dalam untuk melewati dinding rahim bahkan mencapai organ sekitarnya seperti kandung kemih disebut dengan plasenta percreata. 75% anomali perlekatan plasenta berupa akreta, 15% peningkatan, dan 10% percreata. Kelainan perlekatan plasenta ini umumnya disebut sebagai "kelainan invasi plasenta (gangguan perlekatan plasenta atau gangguan perlekatan plasenta)".

Mengapa gangguan adhesi plasenta penting?

Jika tidak terdiagnosis, hal itu mengancam jiwa ibu dan bayinya selama persalinan pervaginam atau operasi caesar. Karena jika plasenta tidak lepas dari rahim saat melahirkan, dapat menyebabkan perdarahan serius yang membahayakan nyawa ibu, atau jika terdeteksi secara kebetulan saat melahirkan dapat menyebabkan perdarahan yang berlebihan dan menimbulkan kondisi yang mengancam jiwa. Jika persalinan tersebut dilakukan dalam tim yang tidak berpengalaman dan di rumah sakit yang tidak memiliki perlengkapan, nyawa ibu dan bayinya akan sangat terancam sebelum diagnosis ditegakkan. Oleh karena itu, sangat penting untuk mendiagnosis wanita hamil dan menginformasikan pasien secara detail.

Siapa yang berisiko selama kehamilan?

Operasi miom sebelumnya, koreksi uterus dan septum (operasi tirai intrauterin), dan yang terpenting, menjalani 2 atau lebih operasi caesar sebelumnya merupakan faktor risiko yang penting. Selain itu, risiko meningkat secara signifikan jika plasenta terletak di segmen bawah rahim (plasenta previa) bahkan setelah minggu ke-20 kehamilan. Apalagi jika persalinan sebelumnya adalah operasi caesar dan letak plasenta bayi lebih rendah, risikonya meningkat terlalu banyak.

Selain itu, risiko meningkat pada kasus usia ibu, peningkatan jumlah kehamilan, adanya fibroid di dalam rahim, dan embolisasi arteri uterina.

Pada pasien yang pernah menjalani 2 atau lebih operasi caesar sebelumnya, terutama jika plasenta bayi terletak di bagian bawah rahim, perawatan harus diberikan dalam hal anomali adhesi plasenta.

Frekuensi plasenta (istri bayi) yang menempel di rahim meningkat.

Gangguan adhesi plasenta selama kehamilan meningkat selama bertahun-tahun. Meskipun terlihat sekali dalam 4027 kelahiran pada 1970-an, itu mulai terlihat sekali dalam 2500 kelahiran pada 1980-an. Pada tahun 2000-an, frekuensi ini dilaporkan sekitar satu dari 500 kelahiran. Faktor terpenting dalam peningkatan ini adalah peningkatan angka kelahiran sesar serta peningkatan operasi rahim karena berbagai alasan.

Dalam sebuah penelitian, risiko perlekatan plasenta ditemukan 3% pada mereka yang menjalani operasi caesar sekali, 11% untuk mereka yang menjalani operasi caesar dua kali, 40% untuk mereka yang menjalani operasi caesar tiga kali, 61% untuk mereka yang menjalani operasi caesar empat kali. kali dan 67% untuk mereka dengan 5 atau lebih operasi caesar.

Bagaimana anomali perlekatan plasenta didiagnosis?

Diagnosis gangguan implantasi plasenta dengan USG yang digunakan pada tindak lanjut kehamilan bervariasi antara 77-87% pada tangan yang berpengalaman. Diagnosis dapat diklarifikasi dengan melakukan MRI selama kehamilan pada pasien yang tidak dapat sepenuhnya didiagnosis tetapi dicurigai.

Rahim dapat diangkat pada pasien dengan kelainan perlekatan plasenta

Pada pasien dengan kelainan perlekatan plasenta dan memiliki cukup anak, rahim diangkat selama operasi caesar untuk mencegah perdarahan yang berlebihan. Namun pada pasien yang ingin memiliki anak, pembedahan ini dapat dilakukan dengan cara melindungi rahim, namun sebaiknya pasien melahirkan di rumah sakit dengan tenaga dokter yang berpengalaman dan lengkap.

Pasien dengan kelainan perlekatan plasenta harus melahirkan di pusat kesehatan yang berpengalaman.

Jika seorang wanita hamil mengalami gangguan kepatuhan plasenta, wanita hamil ini harus dirujuk ke pusat kesehatan yang berpengalaman. Pasien seperti itu harus dilahirkan di pusat yang lengkap oleh tim yang berpengalaman. Keberhasilan dokter berpengalaman di bidang ini jauh lebih tinggi. Karena mungkin ada perdarahan yang berlebihan selama persalinan pasien tersebut, penting bagi pasien untuk memilih rumah sakit yang memiliki bank darah dan berpengalaman dalam bidang ini.

Tulisan Terbaru