Bedah mikro dalam tabung, bukan IVF

Wanita yang ingin memiliki bayi tetapi tidak berhasil karena tuba mereka tertutup dapat hamil secara alami dengan "Teknik Bedah Mikro Ginekologi" tanpa perlu IVF.

Profesor Obstetri dan Ginekologi di Universitas Vancouver British Columbia, Kanada, salah satu praktisi teknik terkemuka di dunia. Dr. Victor Gomel melatih rekan-rekannya di Turki di Fakultas Kedokteran Universitas Ufuk.

Mahasiswa Gomel, Fakultas Kedokteran Universitas Ufuk, Departemen Obstetri dan Ginekologi, Profesor. Dr. Selain Recai Pabuçcu, para ahli dari berbagai universitas di Turki berkontribusi dalam pelatihan tersebut, dan sekitar 40 ginekolog dan dokter kandungan mempelajari teknik tersebut dengan berlatih.

Saat memberikan informasi kepada pelapor AA tentang Teknik Bedah Mikro Ginekologi, Gomel mengatakan bahwa wanita yang tuba tertutup sejak lahir dan ingin punya bayi biasanya melakukan fertilisasi in vitro, namun tidak perlu dilakukan fertilisasi in vitro dengan teknik ini.

Gomel menuturkan, cara tersebut juga bisa diterapkan pada perempuan yang tabungnya diikat tapi ingin punya bayi lagi, namun demikian Prof. Dr. “Berkat teknik tersebut, bagian yang terhambat pada tabung wanita dikeluarkan dengan metode mikroskopis dan bagian-bagian yang sehat disatukan kembali. Dengan demikian, wanita tersebut dapat memiliki bayi tanpa perlu melakukan fertilisasi in vitro,” kata Gomel.

Prof. Dr. Recai Pabuçcu juga menyatakan bahwa "Teknik Bedah Mikro Ginekologi" diterapkan pada wanita yang tuba tersumbat terlepas dari alasannya,

Ia menjelaskan, saluran tertutup dapat dibuka dengan metode mikroskopis.

Menyatakan bahwa prosedur hanya dapat dilakukan di bawah mikroskop khusus yang sangat berkembang karena tabung wanita sangat tipis, Pabuçcu mengatakan bahwa dengan menghilangkan bagian yang terhalang dan menghubungkan bagian yang sehat satu sama lain, tabung tersebut diintegrasikan kembali. Pabuçcu berkata, "Karena masalahnya sudah teratasi, wanita bisa hamil secara alami," katanya.

Pabuçcu menyatakan bahwa metode ini memberikan hasil yang lebih berhasil pada wanita di bawah usia 38, jika tidak banyak adhesi di dalam tabung dan panjang tabung yang disambungkan kembali lebih dari 4 cm setelah bagian yang tertutup dilepas, dan kemungkinan memiliki jumlah bayi bervariasi antara 60-90 persen.

Memperhatikan bahwa "Teknik Bedah Mikro Ginekologi" kurang merepotkan dan murah dibandingkan dengan IVF, Pabuçcu berkata, "Dalam perawatan IVF, ovarium terkadang dapat tumbuh terlalu cepat dan menyebabkan masalah kesehatan yang berbeda. Selain itu, biaya terpisah dibuat untuk setiap uji coba IVF. Ada tidak ada risiko seperti itu karena dimiliki, "katanya.

Menyatakan bahwa wanita yang hamil dengan cara ini mengalami kehamilan yang bebas masalah, Pabuçcu berkata, "Pasien yang menjalani operasi ini bisa pulang setelah sehari. Bisa hamil dalam 6-7 bulan."

Tulisan Terbaru