Berapa tingkat metabolisme, bagaimana cara menentukannya?

Ahli Gizi Şefika Aydın Selçuk memberikan informasi tentang masalah ini.

"Ini berhasil jika saya minum air." Jika Anda berkata, periksalah metabolisme Anda sebelum memulai diet.

Anda sedang berdiet tetapi berat badan Anda tidak bisa turun… Teman Anda sangat lemah meskipun dia makan lebih banyak daripada Anda… Anda memulai diet pada saat yang sama dengan teman Anda, tetapi dia menurunkan berat badan lebih cepat dari Anda… Nah, berapa banyak kalori yang dibutuhkan yang perlu Anda konsumsi dalam sehari untuk menghindari kenaikan berat badan? Energi tubuh setiap orang menghabiskan waktu yang berbeda saat istirahat, jawaban dari pertanyaan ini terletak pada berapa tingkat metabolisme Anda.

Laju metabolisme basal (BHM) adalah jumlah energi yang dikeluarkan tubuh saat istirahat secara fisik. Dengan kata lain, energi yang dikeluarkan untuk kelangsungan fungsi vital dalam keadaan istirahat tanpa bergerak sama sekali dalam waktu 24 jam. Aktivitas vital harian (pekerjaan rumah, makan, jalan-jalan) ditambahkan ke nilai ini dan kebutuhan energi harian dihitung.

Mengetahui tingkat metabolisme basal sangat penting untuk mengetahui kebutuhan kalori dan mengontrol berat badan. Laju metabolisme bervariasi dari orang ke orang dan terbuka untuk pengaruh banyak faktor. Perlu diketahui tingkat metabolisme seumur hidup untuk pertambahan berat badan yang sehat, pertambahan berat badan dan pemeliharaan berat badan. Ungkapan "jika saya minum air bekerja, metabolisme saya lambat" sering diucapkan, tetapi pertama-tama faktor yang dapat memengaruhi metabolisme harus dievaluasi oleh orang tersebut. Ini; usia, jenis kelamin, kondisi hormonal, menopause, tingkat olahraga dan karakteristik keturunan orang tersebut.

Apa Faktor yang Mempengaruhi Tingkat Metabolik Basal?

Kondisi seperti pengaruh genetik, usia, penyakit metabolik, komposisi tubuh (kadar lemak dan otot), penyakit demam, kehamilan, diet yang lama dan sering, stres mempengaruhi laju metabolisme basal.

• Umur: BMR melambat seiring dengan bertambahnya usia, sementara itu tinggi pada orang muda, itu menurun seiring bertambahnya usia. Selain efek hormonal seperti menopause seiring bertambahnya usia; Banyak faktor seperti peningkatan persentase lemak dan penurunan pergerakan yang mempengaruhinya. Inilah sebabnya mengapa penurunan berat badan melambat seiring bertambahnya usia.

• Genetika: Terutama orang dengan berat badan berlebih dalam keluarga mereka lebih cenderung mengalami kenaikan berat badan.

• Gender: Komposisi tubuh pria dan wanita berbeda. Sedangkan persentase lemak pada pria berkisar antara 12-21%, rasio ini bervariasi antara 20% dan 33% pada wanita. Pada pria, tingkat metabolisme lebih cepat daripada wanita karena rasio lemak yang rendah dan rasio otot yang tinggi pada pria dibandingkan wanita. Alasan mengapa pria tidak makan makanan dalam jumlah besar dan menambah berat badan serta dapat menurunkan berat badan lebih baik selama diet adalah karena mereka memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi.

• Diet: Laju metabolisme melambat sebagai akibat dari faktor-faktor seperti kenaikan dan penurunan berat badan untuk waktu yang lama, sering berdiet, menambah dan menurunkan berat badan, atau menurunkan berat badan dengan cepat dengan menerapkan diet kejut dan metode pelangsingan yang tidak sehat. Secara khusus, siklus kenaikan berat badan yang kita sebut yoyo membuat penurunan berat badan semakin sulit.

• Suhu Tubuh: Meningkatkan suhu tubuh akan meningkatkan laju metabolisme.

• Masa kehamilan: Pada periode ini, peningkatan volume darah pada wanita meningkatkan laju metabolisme karena peningkatan detak jantung. Peningkatan ini telah ditunjukkan sebagai 22-33% dalam hasil.

• Stres: otot-otot seseorang menjadi tegang selama stres. Drum ini membutuhkan lebih banyak kalori untuk aktivasi otot. Oleh karena itu, pengukuran sebaiknya dilakukan pada waktu yang nyaman dan tenang.

• Komposisi makanan: Orang yang pola makan hariannya berbasis protein memiliki tingkat metabolisme yang lebih tinggi.

• Siklus menstruasi: salah satu faktor yang mempengaruhi laju metabolisme. Terutama pada level terendah 1 minggu sebelum ovulasi dan level tertinggi setelah 1 minggu.

• Penyakit Metabolik: Sementara laju metabolisme meningkat pada hipertermia (penyakit inflamasi) dan hipertiroidisme; penurunan hipotermia (paparan dingin) dan hipotiroidisme.

• Status tidur & asupan kafein: faktor lain yang memengaruhi metabolisme.

Tulisan Terbaru