Bagaimana cara menyimpan ASI?

Spesialis Kesehatan dan Penyakit Anak RS Sema Dr. Arzu Gebeşçe mengatakan bahwa ASI tahan terhadap pertumbuhan bakteri dan dapat disimpan pada suhu kamar hingga 10 jam tanpa menghilangkan khasiatnya. Poin penting di sini adalah bahwa wadah penyimpanan ASI sesuai dengan aturan higienis.

Para ibu bisa memeras susunya secara manual atau bisa juga memerasnya dengan mesin pemerahan. Mengatakan bahwa bagaimanapun caranya, tangan harus dicuci bersih sebelum diperah, Dr. Arzu Gebeşçe; "Susu bisa disimpan di wadah plastik atau kaca yang bersih," ujarnya.

Selain itu, susu dapat disimpan di dalam kantong penyimpanan susu untuk disimpan di dalam deep freezer.

Waktu penyimpanan ASI

- ASI dapat disimpan di lemari es (antara + 1 dan +4 ° C) selama 72 jam tanpa pembekuan dan 24 jam setelah susu beku dicairkan.

- Susu dapat disimpan hingga 3 minggu di dalam freezer lemari es satu pintu (antara -7 dan -2 ° C), dan selama 3 bulan di dalam freezer lemari es dua pintu.

- Susu Anda dapat disimpan di dalam freezer (di bawah -18 ° C) hingga 6 bulan.

- Berkat antibodi yang dikandungnya, ASI yang diproduksi dalam 7 hari pertama setelah lahir, disebut kolostrum, dapat disimpan pada suhu kamar selama 12 jam, kemudian ASI selama 6 jam tanpa kehilangan nilai gizinya.

ASI sebaiknya tidak dihangatkan sebelum diberikan kepada bayi. Panas menyebabkan ASI kehilangan sifat anti-mikroba. Sebaliknya, ASI bisa dipanaskan dengan menahannya di bawah air hangat yang mengalir. Sebaliknya, ASI beku dapat dilelehkan secara perlahan di lemari es. Atau susu beku dapat disiapkan dengan cepat di dalam panci ganda, yaitu dalam mangkuk yang ditempatkan di air panas.

Rekomendasi lain untuk ASI

- Jangan biarkan susu leleh pada suhu ruangan lebih dari satu jam.

Buang susu yang tersisa setelah penggunaan kedua.

- Jangan membekukan kembali susu cair.

- Jangan taruh susu di pintu lemari es.

Tulisan Terbaru