Dapat berubah menjadi kanker jika tidak ditangani

Pasien yang keluhannya terus berulang dan tidak ingin menggunakan obat dalam waktu lama dapat menghilangkan keluhan refluks dengan metode pembedahan. Departemen Bedah Umum Rumah Sakit Layanan Memorial, Op. Dr. Kemal Hünerli memberikan informasi tentang refluks dan metode pengobatannya.

Dapat berubah menjadi kanker jika tidak ditangani

Untuk mencerna makanan, asam yang disekresikan oleh lambung tidak boleh keluar ke kerongkongan. Dalam kasus di mana katup alami yang terletak di area persimpangan esofagus dan lambung rusak, asam yang keluar ke kerongkongan menyebabkan refluks. Penyakit refluks adalah penyakit yang umum.

Pada 10% pasien refluks jangka panjang dan tidak diobati, perubahan struktur esofagus yang disebut esofagus Barrett terjadi karena kerusakan terus menerus. Perkembangan kanker esofagus diamati pada pasien dengan perubahan esofagus Barrett. Tidak boleh dilupakan bahwa agar kanker berkembang, pasti ada refluks yang tidak diobati selama bertahun-tahun.

Bisa dibingungkan dengan penyakit yang berbeda

Penyakit refluks memanifestasikan dirinya dengan gejala yang berbeda seperti bersendawa berlebihan, sakit punggung, gangguan pencernaan, air pahit dan asam dan bau di mulut, sensasi terbakar di tenggorokan, nyeri dada, jantung berdebar, suara serak, dan kembung. Refluks dapat disalahartikan sebagai "faringitis kronis" karena sakit tenggorokan yang disebabkan oleh melambungnya asam lambung ke kerongkongan.

Selain itu, pasien dengan keluhan seperti nyeri dada dan jantung berdebar dapat melamar ke spesialis kardiologi, penyakit dalam atau penyakit dada. Anda dapat membuat diagnosis pasti refluks dengan endoskopi, pengukuran kebocoran asam 24 jam yang disebut "pH merter", manometri, dan skintigrafi Isotop.

Dimungkinkan untuk menghilangkan refluks dengan operasi laparoskopi

Ada dua pilihan dalam pengobatan penyakit refluks. Pilihan non-bedah seperti pengobatan, diet dan penyesuaian waktu makan dapat diterapkan. Metode pembedahan dikedepankan pada pasien yang tidak ingin menggunakan obat dalam waktu lama dan yang mengalami perubahan struktur kerongkongan. Keputusan dan pilihan pengobatan harus didiskusikan oleh pasien dan dokter.

Dalam metode pembedahan yang diterapkan, penutup antara lambung dan kerongkongan dikoreksi dengan pembedahan laparoskopi untuk mencegah kebocoran asam lambung dan isinya ke kerongkongan. Setelah operasi laparoskopi, yang memakan waktu sekitar 35-40 menit, pasien diberi makan secara oral keesokan harinya dan dipulangkan, dan dapat kembali bekerja dan kehidupan sosial dalam waktu singkat.

Tulisan Terbaru