Dia telah menerima perawatan dialisis selama 35 tahun

Nurettin Kandemir, yang didiagnosis gagal ginjal pada periode ketika pengobatan dialisis tidak umum di negara kita, menjelaskan proses terkait penyakitnya, kesulitan yang dialaminya selama proses tersebut dan petualangan dialisisnya selama 35 tahun. Kandemir berkata, “Ketika saya didiagnosis dengan gagal ginjal, tidak ada pusat dialisis di Istanbul. Kemudian, dengan bimbingan dokter saya, saya menjadi salah satu pasien pertama di pusat yang baru dibuka di Ankara pada tahun 1982. Saya mulai dengan dialisis peritoneal tetapi kemudian beralih ke dialisis klinis. Pada tahun 1985, dokter saya di Ankara mengatakan bahwa ginjal yang cocok ditemukan, dan kemudian transplantasi ginjal dilakukan dari mayat. Tetapi setelah 3 bulan, tubuh tidak menerima ginjal dan saya kembali ke cuci darah lagi. “Saya telah menerima perawatan dialisis selama 35 tahun”.

Dialisis tidak lagi sama!

Menyatakan bahwa harapan hidup rata-rata pasien dialisis adalah sekitar 6 tahun, Kandemir berkata, “Selama 35 tahun saya menjalani perawatan dialisis, saya secara pribadi menyaksikan perkembangan dalam dialisis. Alat dialisis yang digunakan di klinik sangat penting. Selain itu, kita hendaknya tidak hanya mengasosiasikan perangkat dialisis dengan dokter atau perawat. Terlepas dari kesulitan finansial dan moral yang saya alami, saya menaruh perhatian besar pada semua yang saya makan, minum, dan lakukan. Efek mendisiplinkan hidup saya pada kedatangan saya hari ini sangat besar, ”katanya.

"Peluang dialisis di Turki lebih dari di Jerman!"

Mengevaluasi peluang dialisis di Turki dengan mata seorang pasien, Kandemir berkata, “Sejauh ini, kemajuan besar telah dibuat dalam hal ini di negara kami. Pada tahun 1982, ketika saya memulai dialisis, peluangnya terbatas, tetapi ada perubahan dan perkembangan yang serius dari hari ke hari. Sebenarnya, saya bertanya kepada dokter saya tentang hal ini pada tahun 1992; 'Bagaimana pengobatan dialisis di Turki dibandingkan dengan negara lain? Tidak bisakah itu dikembangkan lebih lanjut? ... Pada saat itu, dia memberi tahu saya; Dia mengatakan bahwa Turki lebih maju daripada Jerman dalam dialisis ”.

Memperhatikan bahwa dia tinggal di Fethiye, Kandemir menambahkan bahwa kesehatannya sangat baik.

Nurettin Kandemir

Tulisan Terbaru