Tidur yang nyaman penting selama kehamilan

Pikiran dan kegembiraan menjadi seorang ibu selama minggu-minggu pertama kehamilan menyebabkan insomnia pada kebanyakan wanita. Setelah beberapa saat, tidur berubah menjadi keinginan yang sangat diperlukan bagi ibu hamil. Ada keinginan konstan untuk tidur di pagi dan sore hari. Apalagi jika terjadi mual dan muntah selama kehamilan, karena keluhan ini tidak terlalu terasa saat tidur, orang tersebut ingin terus tidur. Banyak pasangan dan keluarga wanita tidak dapat memahami bagaimana dia bisa tidur sebanyak itu. 6 bulan pertama datang dan pergi seperti ini.

Mengapa sulit tidur saat hamil?

Ada banyak alasan untuk ini. Tetapi alasan pertama dan terpenting adalah pertumbuhan bayi Anda. Saat bayi dan rahim Anda tumbuh, Anda mungkin kesulitan menemukan posisi tidur yang nyaman. Jika Anda terbiasa berbaring telentang atau tengkurap sebelum hamil, akan sulit bagi Anda untuk menyamping dan tidur. Di sisi lain, seiring dengan bertambahnya massa tubuh, Anda akan kesulitan untuk mengubah posisi saat tidur. Dalam hal ini, secara alami mencegah Anda tidur dengan efisien. Selain itu, beberapa perubahan yang biasanya terjadi selama kehamilan dapat menyebabkan gangguan tidur dengan cara mengganggu tidur Anda atau mengubah pola Anda.

Sesak napas: Ketika kehamilan Anda berkembang dan rahim Anda tumbuh dengan baik, ia mulai menempati banyak ruang di rongga perut Anda. Dalam kasus ini, tekanan intra-abdominal meningkat dan memberi tekanan pada otot diafragma yang memisahkan rongga perut dari dada. Karena kebutuhan oksigen Anda meningkat, Anda mulai bernapas lebih sering dan lebih dalam. Anda mungkin merasa sesak napas dari waktu ke waktu, dan Anda mungkin menyadari bahwa Anda kehabisan napas. Sesak napas menjadi lebih terasa saat berbaring dan bisa membuat Anda sulit tidur.

Maag: Hormon yang dikeluarkan selama kehamilan dapat menyebabkan relaksasi dan perlambatan pada semua otot polos yang bekerja tanpa disengaja di tubuh Anda. Perlambatan ini juga terjadi pada sistem pencernaan Anda. Akibatnya, pengosongan perut Anda tertunda. Isi perut dapat kembali naik ke kerongkongan dan menyebabkan rasa terbakar, terutama saat Anda berbaring. Alasan utama untuk ini adalah relaksasi pintu yang disebut Sfingter antara esofagus dan perut. Situasi yang tidak nyaman ini dapat membangunkan Anda dan membuat Anda sulit untuk tertidur. Sangat membantu untuk tidak makan terlalu banyak di malam hari dan tidur di atas bantal yang tinggi. Jika perlu, antasida dapat digunakan.

Sering ingin buang air kecil: Pada tahap awal kehamilan Anda, rahim Anda yang sedang tumbuh memberi tekanan pada kandung kemih Anda. Dalam kasus ini, kapasitas kandung kemih Anda akan berkurang secara alami. Konsekuensi alami dari penurunan ini adalah keinginan untuk sering buang air kecil. Di sisi lain, seiring dengan perkembangan kehamilan, volume darah yang beredar di pembuluh darah Anda akan meningkat 30-50%. Bergantung pada peningkatan ini, jumlah darah yang melewati ginjal Anda juga meningkat. Akibatnya, ginjal Anda akan menyaring lebih banyak darah dan menghasilkan lebih banyak urine. Baik tekanan pada kandung kemih maupun peningkatan produksi urin menyebabkan Anda lebih sering ke toilet siang atau malam. Pada siang hari, hal ini mungkin tidak terlalu mengganggu Anda, namun saat Anda harus bangun di malam hari, mungkin akan sulit untuk tertidur kembali. Ini berarti lebih banyak mengunjungi toilet, terutama jika bayi Anda lebih aktif di malam hari.

Kram: Sepanjang hari, kaki Anda harus membawa beban lebih dari biasanya. Selain itu, jika terjadi kekurangan kalsium, kram kaki dapat terlihat. Kram juga dapat menyebabkan kesulitan tidur selama kehamilan.

Selain itu, beberapa ketakutan, stres, dan masalah yang dialami di alam bawah sadar juga dapat menyebabkan kesulitan tidur dan mimpi buruk. Ketakutan Anda tentang kesehatan bayi Anda, perubahan hidup dengan anak-anak akan membawa Anda ke dalam hidup Anda, dan kekhawatiran Anda tentang kelahiran juga dapat menyebabkan Anda tidur di malam hari.

Untuk menemukan posisi tidur yang nyaman;

Pada tahap awal kehamilan, mengubah kebiasaan tidur menyamping dapat membantu Anda di masa depan. Terutama belakangan ini, adalah posisi yang sangat nyaman untuk berbaring miring dengan menarik lutut ke arah diri sendiri. Posisi ini juga mengurangi tekanan pada vena besar yang disebut vena cava inferior, yang membawa darah yang terkontaminasi dari bagian bawah tubuh Anda ke jantung, memfasilitasi sirkulasi.

Efek ini menjadi lebih terasa, terutama saat Anda berbaring ke kiri. Di sisi lain, saat Anda berbelok ke kiri, rahim juga akan bergeser ke kiri, sehingga tekanan pada liver Anda berkurang dan Anda merasa lebih nyaman.

Namun, jika Anda terbaring telentang saat bangun di malam hari, Anda tidak perlu terlalu khawatir. Mengubah posisi merupakan komponen alami dari tidur normal dan tidak dapat dikontrol dengan mudah. Karena posisi terlentang sangat tidak nyaman, terutama pada trimester terakhir, Anda tidak akan mudah beralih ke posisi ini. Jika tanpa disadari Anda berbaring telentang, ketidaknyamanan yang akan Anda alami akan membangunkan Anda.

Anda dapat menggunakan bantal maternitas yang didesain khusus untuk tidur yang nyaman dan berkualitas selama kehamilan. (Misal Shuma Maternity Pillow) Bantal maternity memungkinkan calon ibu tidur lebih nyenyak dan nyaman selama kehamilan. Bantal seperti itu; Ini membantu Anda untuk memiliki tidur yang berkualitas tanpa terganggu dengan posisi berbaring miring yang direkomendasikan oleh dokter. Beberapa wanita melaporkan bahwa mereka tidur dengan sangat nyaman ketika mereka meletakkan bantal di bawah perut atau di antara kaki mereka.

Rekomendasi untuk tidur yang efisien selama kehamilan;

* Cobalah untuk menghindari minuman berkafein seperti cola, kopi dan teh dari makanan Anda. Usahakan untuk tidak mengonsumsi minuman semacam itu, terutama pada sore dan malam hari.

* Kurangi asupan cairan Anda 2-3 jam sebelum tidur. Namun, berhati-hatilah untuk minum cukup cairan di siang hari. Demikian pula, jangan makan makanan berat sebelum tidur. Jika Anda merasa mual dan rasa mual tersebut membangunkan Anda dari tidur, Anda bisa makan biskuit sebelum tidur.

* Tentukan jam tidur Anda. Jangan tidur lebih lambat dari waktu yang biasa Anda lakukan.

* Olah raga secara teratur, tetapi tidak mendekati waktu tidur.

* Sebelum tidur, lakukan sesuatu untuk menenangkan diri. Seperti mandi air hangat atau segelas susu.

* Jika Anda terbangun dengan kram kaki di malam hari, lakukan peregangan sebelum tidur. Pastikan Anda mendapatkan cukup kalsium. Diskusikan dengan dokter Anda apakah Anda dapat minum obat kalsium.

Jika Anda terbangun di malam hari atau tidak bisa tidur, jangan memaksakan diri. Bangun dan berjalan-jalan di sekitar rumah atau lakukan sesuatu yang tidak akan mengganggu Anda seperti membaca buku, mendengarkan musik, menonton televisi, menjelajahi internet. Lakukan sesuatu yang Anda sukai dan membuat Anda rileks. Jika memungkinkan, ambillah 30-60 menit tidur siang di siang hari untuk menutupi celah tidur Anda.

Spesialis Ginekologi-Kebidanan dan IVF

Op.Dr.Numan Bayaz─▒t

Bagaimana seharusnya nutrisi selama kehamilan? Klik untuk lebih banyak!

Tulisan Terbaru