Apakah perdarahan setelah hubungan seksual normal?

Sekitar 6 hingga 9% wanita di seluruh dunia mengalami pendarahan setelah berhubungan seks, menurut ulasan tahun 2014. Beberapa ginekolog percaya bahwa angka ini jauh lebih tinggi.

Seringkali, bintik-bintik perdarahan setelah hubungan seksual adalah gejala hormon yang berfluktuasi atau beberapa jenis masalah peradangan. Pendarahan pasca-seksual adalah yang paling umum; Ini terjadi antara usia 20 dan 24, ketika wanita sering memulai kontrasepsi dan memiliki masalah seperti ektropion serviks dan polip serviks.

Namun, pendarahan pasca-seksual mungkin merupakan tanda dari sesuatu yang lebih serius, kanker serviks. Untuk alasan ini, jika Anda mengalami masalah pendarahan setelah setiap hubungan seksual, Anda harus menemui dokter sesegera mungkin.

Ada banyak faktor yang mempengaruhi masa haid. Faktor lingkungan dan hormonal ini mungkin memengaruhi Anda secara berkala dan menyebabkan Anda mengalami menstruasi lebih awal. Namun, jika Anda mengalami ketidakteraturan terus-menerus, Anda harus berkonsultasi dengan dokter tentang hal ini.

Jika Anda memiliki kadar estrogen yang rendah, sedang dalam masa menopause, perimenopause atau menyusui; Vagina Anda mendapat lebih sedikit aliran darah. Hal ini menyebabkan jaringan vagina menjadi kurang elastis. Ini menciptakan lebih banyak gesekan saat berhubungan seks dan berpotensi menyebabkan Anda berdarah. Tetapi bahkan di kalangan wanita muda, kekeringan dan gesekan ini dapat menyebabkan masalah pendarahan jika Anda tidak begitu terangsang sebelum melakukan hubungan seksual.

Jika masalah Anda adalah hormonal, Anda bisa menggunakan pelembab dua hingga tiga kali seminggu untuk menjaga kelembapan jaringan. Jika Anda tidak cukup terangsang sebelum berhubungan seks, beri tahu pasangan Anda untuk meluangkan lebih banyak waktu untuk pemanasan untuk meningkatkan kemungkinan Anda basah secara alami.

Penyebab perdarahan lain yang mungkin adalah ectropion serviks. Ini biasanya terjadi ketika sel-sel lunak yang melapisi saluran serviks Anda menyebar ke permukaan luar leher rahim Anda dan sel-selnya lebih keras dari biasanya. Beberapa wanita terlahir dengan kondisi yang cukup umum ini, tetapi bisa juga disebabkan oleh hormon yang berfluktuasi atau mengonsumsi pil KB.

Solusi termudah mungkin dengan mengubah kontrasepsi Anda. Tetapi jika ini bukan pilihan atau tidak menyelesaikan perdarahan dengan sendirinya, ada sejumlah perawatan yang dapat dilakukan dokter Anda untuk mengobati ectropion serviks.

Kehamilan juga bisa menyebabkan pendarahan. Saat Anda hamil, leher rahim Anda akan sangat lunak. Bahkan kontak lembut dengan serviks sudah cukup untuk menyebabkan perdarahan. Ini adalah perkembangan alami di mana tubuh Anda mempersiapkan diri untuk kelahiran, jadi tidak ada solusi.

Tulisan Terbaru