Hernia leher dan terapi fisik

Di area mana sakit leher bisa dirasakan?

Pada patologi tulang belakang leher, nyeri bisa menyebar dari leher ke kepala, punggung, dada dan lengan. Terkadang mungkin ada rasa sakit di jantung atau di punggung yang dapat menyebabkan serangan jantung yang dicurigai.

Penyebab sakit leher

Banyak faktor yang menyebabkan sakit leher. Penyebab utamanya adalah: anomali kongenital, tumor, trauma, osteoporosis (resorpsi tulang), gangguan degeneratif (keausan) (seperti kalsifikasi, hernia leher), lesi infeksi (seperti tuberkulosis, brucellosis), rematik jaringan lunak, sindrom outlet toraks, radang rematik (seperti rheumatoid arthritis, ankylosing spondylitis), gangguan psikologis, nyeri yang tercermin dari organ dalam (akibat penyakit jantung, paru-paru, kandung empedu).

Apa gejala lain selain nyeri?

Selain nyeri leher, sering juga terdapat gejala seperti kaku, mati rasa, kesemutan, penglihatan kabur, tinitus, gangguan keseimbangan, pusing, jantung berdebar. Jika kekakuannya berkepanjangan, penyebabnya adalah radang rematik. Gejala mati rasa dan kesemutan merupakan tanda kompresi akar saraf. Penglihatan kabur, tinitus, pusing, ketidakseimbangan, palpitasi, mual yang terjadi dengan gerakan leher adalah gejala yang sangat jarang diamati pada patologi leher.

Berapa frekuensi nyeri leher?

Sekitar 10% orang mengalami sakit leher pada periode tertentu dalam hidup mereka. Nyeri leher bisa terlokalisasi hanya di leher atau disertai dengan nyeri lengan. Kira-kira sepertiga dari nyeri leher dan lengan kambuh. Dibandingkan dengan nyeri punggung bawah, nyeri leher lebih jarang dan kurang melumpuhkan.

Kalsifikasi leher (Spondylosis Serviks)

Ini adalah gambaran klinis yang terjadi sebagai akibat dari kerusakan struktur yang membentuk tulang belakang leher dan termasuk kelainan saraf dan pembuluh darah. Spondylosis serviks dalam pengobatan disebut arthrosis serviks.

Apa penyebab radang sendi leher?

Penuaan, stres harian, gerakan dan posisi leher, trauma makro dan mikro adalah faktor-faktor yang mengganggu struktur dan nutrisi disk dan akhirnya merosot ke tingkat yang berbeda-beda. Diwariskan, infeksi pada masa kanak-kanak dan gangguan sistem kekebalan juga dapat menjadi faktor penyebab degenerasi diskus.

Apa saja gejala kalsifikasi leher?

Gejala dapat dilihat pada usia 18 tahun dan frekuensinya meningkat seiring bertambahnya usia. Itu menjadi lebih jelas setelah usia 50 tahun. Tanda dan gejala utama adalah nyeri leher, kaku, kejang otot, nyeri tekan, dan keterbatasan gerak. Nyeri juga bisa menyebar dari leher ke kepala. Kekakuan pagi hari karena spondilosis berlangsung singkat. Biasanya lewat dalam waktu singkat. Ketika terjadi kompresi akar saraf, nyeri menjalar ke lengan, mati rasa, kesemutan, rasa dingin atau panas, terjadi penusukan.

Jika terjadi kompresi sumsum tulang belakang, mungkin ada kesulitan dalam berjalan. Pusing, tinitus, penglihatan kabur, dan sakit kepala dapat terjadi dengan kompresi vena dari leher ke otak.

Perawatan kalsifikasi leher

Kebanyakan pasien dengan spondylosis serviks sembuh dengan perawatan non-bedah. Dalam waktu yang lebih singkat dan hasil yang lebih sukses diperoleh di bagian leher dibandingkan dengan pinggang. Perawatan untuk periode nyeri akut termasuk istirahat, penyangga, panas dangkal dan obat-obatan. Korset serviks dapat digunakan untuk mengistirahatkan tulang belakang leher, membatasi gerakannya, dan mengurangi beban kepala di leher. Latihan harus dimulai tanpa membuang waktu untuk mencegah atrofi saat mengenakan korset.

Suntikan lokal ke area yang nyeri dapat membantu meredakan nyeri dan kejang. Pada periode subakut dan kronis, pemanas dalam juga diterapkan bersama dengan pemanas superfisial. Panas memfasilitasi nutrisi jaringan dan pembuangan sisa metabolisme dengan vasodilatasi dan meningkatkan aliran darah. Jadi, di satu sisi, ini mengurangi kejang otot dan nyeri, di sisi lain, menunda kekambuhan dengan memulai proses perbaikan jaringan. Panas meningkatkan kelenturan jaringan fibrosa, bila diterapkan bersama-sama akan meningkatkan efek traksi dan ketahanan pasien terhadap traksi. Efek analgesik dan trofik dari arus frekuensi rendah seperti TENS digunakan pada pasien dengan nyeri akut dan kronis.

Meskipun ini bukan pengobatan yang sering diberikan pada pasien dengan nyeri leher, pijat mengurangi kejang otot yang menyakitkan, meningkatkan sirkulasi, menggerakkan kontraktur dan adhesi, dan memberikan pasien kenyamanan psikologis. Perbaikan dramatis dapat dicapai dengan manipulasi. Latihan harus dilakukan saat pasien merasa paling baik. Aplikasi hangat, pelemas otot dan obat analgesik sebelum berolahraga membantu melatih toleransi yang lebih baik. Untuk mencegah kekambuhan, pasien harus dilatih selain terapi fisik. Pendidikan pasien meliputi postur tubuh dan aktivitas kehidupan sehari-hari.

Apa itu ketegangan leher dan bagaimana cara mengobatinya?

Ini adalah gambaran klinis yang ditandai dengan nyeri lokal dan kekakuan di leher akibat trauma dan postur tubuh yang buruk. Alasan seperti melakukan gerakan berlawanan di depan umum, aktivitas olahraga, mengetik, menjaga leher dalam posisi tetap dalam waktu lama seperti saat membaca buku, menonton televisi sambil berbaring, bantal yang tidak sesuai dan berbaring di tempat tidur dapat menyebabkan ketegangan ( ketegangan serviks).

Lengkungan punggung normal pada leher mendatar karena kejang otot. Pergerakan itu menyakitkan dan terbatas. Pemeriksaan radiologi biasanya normal. Diperkirakan patologi ada di jaringan lunak dan perubahan permanen pada periode awal. Meskipun ketegangan serviks dapat membaik dengan istirahat jangka pendek, ini mungkin memerlukan pereda nyeri, obat anti-inflamasi dan pelemas otot. Alat terapi fisik sangat berguna dalam mengurangi nyeri dan kejang otot. Postur tubuh yang buruk harus diperbaiki dan latihan untuk meningkatkan kekuatan otot harus diberikan untuk mencegah pengulangan.

Pengobatan hernia leher

95% dari hernia yang terjadi di tulang belakang diamati di pinggang dan 3-4% di leher. Nyeri leher dan lengan yang tiba-tiba mengeluh. Mungkin ada mati rasa dan kesemutan bersamaan dengan rasa sakit. Nyeri diperparah dengan gerakan leher, batuk, dan bersin. Pengobatan hernia leher dimulai dengan korset, suntikan lokal, pengobatan dan olah raga. Terapi fisik diterapkan pada pasien yang gejalanya tidak hilang. Ozon bisa efektif untuk hernia serviks.

Metode Terapi Fisik

Ada berbagai metode terapi fisik, rehabilitasi dan latihan yang digunakan untuk meredakan kejang otot di leher, mengurangi rasa sakit, dan meningkatkan rentang gerak area leher pada kasus-kasus seperti kalsifikasi, hernia leher, penyakit rematik, ketegangan otot.

Pasien yang didiagnosis dengan penyakit setelah kontrol dan memutuskan untuk mengambil sesi terapi fisik dibawa ke sesi rata-rata 2 atau 3 minggu. Arus listrik pereda nyeri, perawatan vakum, perawatan seperti ultrasound yang mempengaruhi jaringan dalam, aplikasi panas, traksi, latihan diterapkan ke area yang menyakitkan dari pasien yang memulai sesi ini. Aplikasi ini membutuhkan waktu hingga 1 jam, dan latihan yang kami anggap sesuai untuk dilakukan pasien di rumah juga dijelaskan kepada pasien. Selama sesi dan di akhir sesi, pasien dievaluasi kembali oleh dokter.

Untuk menghilangkan sakit leher dan menghindari ketahuan, rekomendasi berikut harus diikuti:

• Duduklah dengan tegak dan berjalanlah.

• Sangga pinggang dan leher Anda saat duduk. Saat bekerja, duduklah di dekat meja dan meja, jaga kepala Anda dalam posisi netral tanpa memiringkan atau mengangkat kepala secara berlebihan.

• Jangan berbaring di sofa atau tempat tidur sofa dan menonton TV.

• Sesuaikan monitor komputer dengan ketinggian mata. Jangan berada di depan komputer untuk waktu yang lama.

• Bantal tidak boleh terlalu tinggi atau terlalu rendah. Isi ruang di belakang leher dengan bantal sambil berbaring telentang. Sambil berbaring miring, tarik bantal ke akar leher.

• Jangan berbaring telungkup.

• Jangan menjaga leher Anda dalam posisi yang sama untuk waktu yang lama. Lakukan gerakan leher ringan setiap 20-25 menit.

• Usahakan agar otot leher dan punggung tetap rileks.

• Olah raga secara teratur.

Latihan apa dan seberapa sering harus dilakukan untuk sakit leher?

Latihan yang harus dilakukan untuk nyeri leher bervariasi menurut orangnya. Sesuai petunjuk dokter, latihan diulang 10 kali pada pagi dan sore hari. Setiap gerakan dilanjutkan hingga hitungan ke 10, dan setelah gerakan diistirahatkan hingga hitungan kira-kira 20. Jika nyeri terjadi selama atau setelah berolahraga, berkonsultasi dengan dokter.

Pemeriksaan apa yang digunakan untuk mendiagnosis nyeri leher?

Metode pencitraan (radiografi polos, computed tomography, MR, ultrasonografi), skintigrafi, metode elektrofisiologi (EMG) dan tes laboratorium digunakan.

Tulisan Terbaru