Apakah penyimpangan seksual itu?

Menurut panduan diagnostik terbaru (DSM-V) dari American Psychiatric Association (APA), penyimpangan seksual atau kondisi yang disebut sebagai “paraphilia” dengan sebutan utama; Gangguan pengawasan (voyeurisme) diklasifikasikan sebagai gangguan tampilan (exibitionism), gangguan gesekan (frotterisme), masokisme seksual, sadisme seksual, gangguan pedofilia, gangguan fetisisme, dan gangguan waria. Terlepas dari kasus-kasus ini, definisi baru tentang penyimpangan seksual ditambahkan ke literatur setiap hari dan ini cukup umum.

Kenikmatan seksual dari kematian (necrophilia), kenikmatan seksual terhadap hewan (zoophilia), kenikmatan seksual untuk makanan (cytophilia), kenikmatan seksual dari rasa sakit (algolagnia), kenikmatan seksual untuk darah (hematolagnia), hasrat seksual terhadap hantu (spektrofilia)), hasrat seksual terhadap sepatu (retifisme), kenikmatan seksual (pikerism) dalam bentuk merugikan tubuh orang lain.

Ini dimulai sebelum usia 18!

Dengan kata lain, kita bisa menamai paraphilias sebagai kelainan seleksi objek seksual. Kasus paraphilia dapat bervariasi menurut budaya. Beberapa perilaku seksual mungkin tidak dilihat sebagai penyimpangan di beberapa budaya. Biasanya dimulai sebelum usia 18 dan paling umum antara usia 15-25. Insidensinya lebih tinggi pada pria dibandingkan pada wanita. Penyebab gangguan paraphilic belum sepenuhnya diketahui.

Orang dengan gangguan paraphilia biasanya mengalami kesulitan dalam gairah seksual alami, kecuali dalam situasi ini. Ketika mereka merasa sulit untuk mengontrol impuls mereka, mereka mungkin menghadapi masalah moral atau hukum. Sekalipun seseorang dengan masalah seperti itu tidak mengganggu makhluk hidup lain, dia mungkin mengalami kesulitan pada titik kepuasan kesenangan di dunia batinnya. Untuk mencapai kepuasan seksual, dia dapat memberikan sebagian besar waktunya untuk pengejaran seksual tersebut. Dia mungkin menghadapi masalah komunikasi yang serius dalam hubungannya. Untuk alasan ini, paraphilias seringkali membutuhkan dukungan ahli. Perilaku paraphilic juga dapat dilihat pada beberapa kondisi kejiwaan seperti skizofrenia, gangguan bipolar, dan gangguan penggunaan zat.

Di dunia kita di mana seksualitas dianggap sebagai tabu, tidak akan mudah untuk mengungkapkan pikiran dan perilaku seksual seperti itu bahkan kepada seorang spesialis. Ketika kesenangan yang diambil dari fantasi seksual membawa serta perilaku impulsif dan sulit, itu bisa mencapai dimensi penyimpangan. Itu bisa sampai merugikan orang lain dalam dimensi yang lebih maju. Orang dengan gangguan paraphilic jarang berkonsultasi dengan psikiater. Mereka biasanya dibawa ke psikiater dalam proses hukum ketika dihadapkan pada sanksi hukum.

Ketika orang-orang ini meminta bantuan, mereka bisa dituntut oleh masyarakat. Pendekatan seperti itu akan menyebabkan orang tersebut mengakhiri permintaan bantuannya dan melanjutkan tindakannya. Bayangkan mencoba mengendalikan salah satu impuls Anda dan meminta bantuan. Ketika Anda berpikir bahwa Anda dihakimi, dikucilkan, dan tidak diperpanjang, Anda kehilangan kemampuan untuk mengendalikan impuls Anda ketika Anda tidak mendapatkan bantuan yang Anda lihat sebagai satu-satunya jalan keselamatan, dan keputusasaan ini dapat mengakibatkan tindakan impuls. Ini akan menjadi pendekatan terbaik untuk mengevaluasi orang-orang yang mengalami situasi seperti itu oleh seorang ahli terlebih dahulu.

Orang-orang ini tidak boleh berkonsultasi dengan psikiater karena takut tidak dipahami atau akan terlibat dalam proses hukum, tetapi psikiater wajib bertindak sesuai dengan aturan etika untuk melindungi pasiennya dan orang lain dalam kasus tersebut. Ini akan berusaha untuk memulai proses pengobatan dengan kewajiban ini. Pendekatan utama dalam pengobatan gangguan paraphilic adalah dengan teknik psikoterapi. Teknik yang akan diterapkan mungkin berbeda-beda tergantung pada orang dan situasinya. Perawatan obat bisa efektif, terutama bagi orang yang memiliki masalah dengan kontrol impuls.

Tulisan Terbaru