Makanan bayi tidak selugu yang Anda pikirkan

Prof. Dr. Piring Semanggi; Menyatakan bahwa protein susu sapi sering menimbulkan alergi pada anak-anak, ia menunjukkan bahwa sebagian besar makanan bayi yang disukai pada kasus di mana ASI tidak cukup adalah susu sapi.

Menurut rata-rata umum, masa menyusui bayi berlangsung selama 4 bulan sejak lahir. Selama periode ini, kekhawatiran bahwa terkadang ASI tidak cukup dan terkadang bayi tidak kenyang mengarahkan ibu ke susu formula bayi. Sebagian besar susu formula yang disesuaikan dengan ASI ini sebenarnya terbuat dari susu sapi, di mana anak-anak sangat alergi. dengan mudah.

Protein Susu Sapi Menyebabkan Alergi

Prof. Dr. Piring Yonca; Ia mengatakan susu sapi merupakan makanan yang paling sering menyebabkan alergi pada anak-anak karena jenis protein yang dikandungnya. Tabak menyatakan bahwa cerminan keadaan ini pada anak-anak adalah eksim alergi dan masalah sistem pencernaan.

Menurut Yonca Tabak, eksim alergi dapat menyebabkan kulit kering, pipi kasar dan terkadang jaringan parut pada bayi. Menyatakan eksim alergi dapat menyebabkan gatal-gatal yang serius pada bayi, Tabak melanjutkan dengan menekankan bahwa stres akibat gatal pada bayi dapat menyebabkan kegelisahan dan masalah dengan tidur malam: “Alergi susu sapi ini mempengaruhi sistem pencernaan pada beberapa anak; Ini dapat menyebabkan muntah, diare, atau bahkan refluks tersembunyi. Pada anak-anak dengan refluks tersembunyi, bronkitis berulang dapat bermanifestasi dengan keluhan seperti suara serak. Ada risiko situasi ini akan berubah menjadi asma di kemudian hari. "kata.

Tidak Ada Pengganti untuk ASI

Yonca Tabak mengatakan bahwa makanan yang ideal untuk bayi adalah ASI dan menggarisbawahi bahwa bayi tidak boleh diberikan susu formula yang terbuat dari susu sapi sebanyak mungkin selama disusui.

Tabak menyatakan bahwa jika ibu atau ayah memiliki riwayat penyakit alergi, anaknya berpotensi alergi, yang menyatakan bahwa ada penelitian yang menyarankan bahwa susu sapi harus dikeluarkan dari makanan ibu saat menyusui.

Susu Kambing dan Susu Kedelai Bukan Alternatif

Prof. Dr. Yonca Tabak juga mengacu pada susu alternatif yang direkomendasikan, “Susu kambing atau susu kedelai adalah susu yang mirip dengan susu sapi. Ini tidak dapat digunakan sebagai alternatif dalam alergi susu sapi. " kata. Piring; pada anak alergi, keluarga dimana ASI tidak mencukupi dan suplementasi makanan bayi adalah wajib; Ia menganjurkan agar mereka lebih memilih makanan khusus yang tidak mengandung protein susu.

Tulisan Terbaru