Apakah berbahaya memakai korset?

Baru-baru ini, kami menemukan slogan untuk melihat bugar dan menurunkan berat badan dengan korset, yang diberikan kepada orang-orang kami sebagai pesan palsu di organ media. Slogan semacam itu bisa menarik bagi mereka yang memiliki sedikit berat badan dan tidak mengetahui fungsi otot pinggang dan punggung, terutama otot perut. Pertama, acara CORSE sangat menarik karena penurunan berat badan orang-orang terjadi di area sekitar dan area perut yang enak dipandang.

Struktur otot pinggang dan daerah perut mengandung struktur yang sangat kompleks. Secara khusus, area di mana sekelompok otot longitudinal melintasi memasuki kelompok otot yang dapat kita sebut diagonal dan sejajar dengan tanah. Otot longitudinal, di sisi lain, memiliki divisi sendiri dan memiliki fungsi terpisah. Meskipun mereka bekerja secara terpisah, ini adalah jaringan pendukung SPINE yang paling penting secara keseluruhan.

OTOT KITA adalah salah satu dari 3 jaringan pendukung penting tulang belakang fleksibel yang telah menopang kita dan memungkinkan kita berjalan dengan nyaman. Lainnya adalah struktur tulang dan persendian yang kokoh. Otot KOR merupakan tugas yang paling berat bahkan bagi seorang pemain sepak bola, mulai dari kemampuan memukul bola dan kepala, hingga pemain bola basket untuk bisa mengemudikan bola dan menembak. Bisa dikatakan otot KOR adalah gabungan dari otot perut di depan dan otot longitudinal di belakang serta otot silang.

Perlu diketahui bahwa event yang kami sebut CORSET adalah untuk By-Pass area ini dari luar dengan struktur spiral yang lengkap. Dengan kata lain, jelas bahwa perasaan bugar dan lemah oleh kelompok otot yang cacat ini adalah kesalahpahaman yang lengkap. Perlu diketahui bahwa otot-otot meleleh SANGAT CEPAT bila tidak bergerak. Namun, MUNGKIN TERLAMBAT untuk memahami bahwa penurunan berat badan yang diinginkan bukanlah JARINGAN LEMAK, melainkan kelompok otot yang diperoleh dengan susah payah, yang merupakan jaringan pendukung di seluruh tulang belakang.

Sebagai Ahli Bedah Tulang Belakang dan Saraf, kami menganggap pantas memakai korset maksimal 45 hari bahkan untuk intervensi pada tulang belakang pasien. Karena ini pun bisa merepotkan, kami memiliki latihan dan perawatan aktif untuk melanjutkan dukungan. Bayangkan jika seseorang dipasangi gips karena patah tulang di ekstremitasnya dan diangkat setelah 1,5 bulan. Pemandangan yang muncul mengandung horor yang lengkap. Plester diencerkan dan dikeringkan, sementara ada ekstremitas normal di satu sisi. Ini melakukan efek yang sama di CORSET dengan menonaktifkan jaringan otot pendukung tulang belakang.

Ciuman. Dr. E. Onur KULAKSIZOĞLU

doktorsitesi.com

Tulisan Terbaru