Gejala tumbuh gigi pada bayi

Gigi yang mulai terbentuk di dalam rahim ibu antara bulan ke-3 dan ke-6 kehamilan, biasanya mulai mengambil tempatnya di dalam mulut dengan munculnya gigi seri anterior bawah sejak bulan ke-7 setelah lahir. Menyatakan bahwa tumbuh gigi tergantung pada faktor keturunan, Spesialis Kesehatan dan Penyakit Anak Rumah Sakit Liv Dr. Elif Erkul mengatakan, “Proses tumbuh gigi pertama ibu dan ayah juga harus diperhatikan dalam masa tumbuh gigi bayi. "Penyelesaian semua gigi diselesaikan dengan tumbuh gigi secara berkala antara 6 dan 30 bulan bayi."

Apa saja gejala tumbuh gigi pada bayi?

Timbulnya masa tumbuh gigi pada bayi dimulai 3 bulan sebelum gingiva terbuka. Dalam proses ini, gejala seperti ngiler meningkat, demam ringan, menangis-gelisah, ruam ringan di sekitar mulut, menggigit tangan, gangguan tidur, dan kehilangan nafsu makan dapat dilihat pada bayi. Saat gejala ini mulai muncul, orang tua harus sangat berhati-hati dengan beberapa gejala. Gejala pertama biasanya bertambah banyak air liur. Masa tumbuh gigi dapat menyebabkan kemerahan dan ruam di sekitar rahang dan mulut pada bayi. Selama periode ini, wajah bayi dapat dilap dengan kain bersih dan lembut serta didukung dengan krim pelembab yang sesuai.

Hati-hati dengan apinya!

Demam ringan sekitar 37 derajat selama masa tumbuh gigi dianggap normal. Tidak boleh dilupakan bahwa mungkin ada infeksi virus akibat penurunan imunitas bayi selama proses tumbuh gigi pada demam yang terlihat lebih tinggi. Dalam kasus ini, dokter anak harus didiskusikan dan pengobatan yang tepat harus dimulai.

Bagaimana sebaiknya bayi diberi makan selama periode ini?

Selama masa tumbuh gigi, gusi bayi Anda menjadi sangat sensitif, mereka mungkin menolak makan atau bahkan makan sesuatu, dan bahkan kenaikan berat badan bisa melambat. Hanya ASI dan suplemen formula yang cukup untuk bayi Anda yang menolak nutrisi. Dalam hal ini, Anda tidak perlu khawatir dan bayi tidak boleh dipaksa makan. Dengan memberikan bubur buah dingin dan air untuk bayi Anda yang menderita anoreksia, Anda dapat meredakan rasa sakit sekaligus mencegah hilangnya nutrisi dan air. Fakta bahwa sebagian ditelan oleh bayi dengan adanya air liur yang intens dapat membuat tinja berbentuk encer.

Apa yang harus dilakukan saat gusi bengkak?

Mungkin ada pembengkakan dan kemerahan pada gusi di area tempat gigi akan keluar. Ini diikuti dengan pemutihan pada gusi dan kemudian munculnya gigi di dalam mulut. Dengan munculnya gigi di mulut, mungkin terjadi perdarahan di area ini. Umumnya sembuh dengan sendirinya, tetapi pada titik di mana tidak bisa sembuh, mutlak perlu diterapkan ke dokter gigi.

• - Anda dapat membuat bayi Anda rileks dengan bermain game, mempersiapkan aktivitas yang akan mengalihkan perhatian bayi Anda, atau dengan meletakkannya di pangkuan Anda dan membuatnya merasa aman.

• - Bisa menggunakan sirup pereda nyeri, asalkan benar-benar di bawah pengawasan dokter. Perlu sangat berhati-hati saat memberikan obat selama proses tumbuh gigi. Karena obat yang Anda berikan dapat mengurangi demam yang disebabkan oleh penyakit lain yang mendasari, hal itu mungkin membuat Anda dan dokter Anda tidak menyadari penyakit itu.

• - Jika bayi anda tidak mengalami kesulitan apapun yang anda lakukan, anda dapat berkonsultasi dengan dokter gigi anak dan menggunakan gel gigi yang mengandung zat anestesi. Namun, harus diingat bahwa penggunaan yang tidak teratur dan sering dapat berdampak negatif pada berbagai organ bayi Anda, terutama hati.

Apa yang bisa dilakukan ibu?

Dengan memberikan tekanan ringan pada gusi, gusi dapat dipijat dengan waslap bersih dan dingin. Anda juga bisa mendapatkan bantuan dari teether. Plastik dan teether bebas pewarna (BPA free), setelah disimpan di lemari es beberapa saat, berikan kepada bayi Anda untuk menggaruk gusinya. Anda bisa menyediakan. Scratchers tidak boleh disimpan di freezer. Jika tidak, itu mungkin menempel di lidah, pipi dan bibir bayi Anda.

Tulisan Terbaru