Penggunaan AC yang tidak disadari membuat Anda sakit

Saat ini, AC telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan kita agar terlindungi dari panas dan kelembapan di bulan-bulan musim panas. Penggunaan AC juga semakin meningkat seiring dengan peningkatan suhu setiap tahun akibat pemanasan global. Namun, kerusakan yang ditimbulkan dari penyalahgunaan AC yang digunakan di ruang dan kendaraan juga cukup tinggi. Penggunaan AC yang tidak disadari dapat menyebabkan rasa kaku, terutama nyeri otot, penyakit infeksi, dan reaksi alergi. Uzm Spesialis Penyakit Dada dari Rumah Sakit Pusat. Dr. Mübeccel Akman berkata, “Anak-anak, orang tua, penderita diabetes dan orang dengan gagal ginjal lebih berisiko jika menggunakan AC yang tidak disadari. Karena daya tahan tubuh orang-orang dalam kelompok ini mungkin semakin dilemahkan oleh bakteri yang menyebar AC ke udara. " kata.

Masalah kesehatan terkait AC sering kali disebabkan oleh ketidaksadaran atau penggunaan berlebihan. Pada hari-hari musim panas, perbedaan suhu di dalam dan di luar ruang dan perubahan udara yang tiba-tiba mengurangi daya tahan tubuh. Keadaan ini menyebabkan infeksi virus menjadi umum. Apalagi saat AC pertama kali dihidupkan, kuman yang menumpuk di filter bisa menyebabkan infeksi jika bercampur dengan udara. Bergantung pada infeksinya, berbagai penyakit, terutama pneumonia, dapat berkembang. Anak-anak, orang tua, penderita diabetes, dan orang dengan gagal ginjal lebih berisiko jika menggunakan AC yang tidak disadari. Pasalnya, daya tahan tubuh orang-orang yang tergabung dalam kelompok ini bisa semakin dilemahkan oleh bakteri yang menyebar AC ke udara.

Waspadai penyakit "Legiuner"

Penyakit Legionnaires adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri yang disebut "Legionella pneumophila". Bakteri ini bisa mengendap di paru-paru dan menyebabkan pneumonia. Lingkungan lembab yang tercipta di dalam AC cocok untuk bakteri ini hidup dan berkembang biak. Oleh karena itu, sangat penting untuk membersihkan dan mengganti filter AC pada interval tertentu sesuai dengan karakteristiknya. Selain itu, perhatian harus diberikan pada filter asli. Tidak boleh dilupakan bahwa filter berkualitas buruk kebanyakan mengandung jamur, jamur, virus dan bakteri.

Perhatikan nyeri otot dan kekakuan

Otot orang yang berkeringat karena panas yang berlebihan menjadi rileks, dan ketika dihadapkan pada efek AC, nyeri otot yang parah dan kekakuan otot mungkin akan dialami. Bersin, ingus, mata berair, dan batuk kering juga ditambahkan ke kondisi ini. Untuk itu, udara yang dikeluarkan oleh AC tidak boleh langsung mengenai wajah dan bagian tubuh lainnya. Jika terdapat rasa tertahan dan nyeri pada area leher dan bahu meskipun arah AC diputar, kontak langsung udara dingin dapat dicegah dengan membungkus area tersebut dengan selendang.

Jangan memasuki lingkungan ber-AC saat Anda berkeringat!

Hal yang sama berlaku untuk ruang dalam ruangan seperti restoran dan pusat perbelanjaan. Jika perlu tinggal di lingkungan seperti itu untuk waktu yang lama, perlu untuk melindungi sebanyak mungkin dari udara dingin yang disediakan oleh AC. Apalagi saat Anda keluar dari tempat yang sangat sejuk, tubuh yang bersentuhan langsung dengan udara panas lebih rentan tersangkut dan nyeri pada otot. Demikian pula, memasuki lingkungan ber-AC saat berkeringat dapat menyebabkan kontraksi otot, leher atau pinggang kaku karena perubahan suhu yang tiba-tiba. Oleh karena itu, orang dengan masalah hernia dan masalah radang sendi harus sangat berhati-hati.

Pendingin udara di dalam kendaraan bisa menyebabkan kelumpuhan wajah

AC yang digunakan di dalam mobil juga dapat memicu penyakit bronkitis, sinusitis, dan pneumonia, yaitu penyakit saluran pernapasan. Selain itu, juga dapat menyebabkan radang mata dan otak, tonsilitis, dan beberapa penyakit otot. Terlalu banyak AC tatap muka jarang dapat menyebabkan kelumpuhan wajah. Oleh karena itu, saat menggunakan AC di dalam kendaraan, aliran langsung udara dingin ke area wajah dan dada harus dicegah, dan AC harus diarahkan ke kaca depan.

Perawatan AC tidak boleh terganggu

AC yang digunakan dengan benar dan dirawat secara teratur dapat digunakan dengan mudah. Dengan beberapa kehati-hatian, Anda bisa terhindar dari penyakit yang mungkin saja terjadi. Pertama-tama, filter di dalam AC harus dipilih dari yang melindungi dari bakteri. Suhu pendinginan AC yang optimal adalah 18 derajat. Saat mengatur AC, tidak boleh dibawa ke posisi terdingin secara tiba-tiba, lingkungan harus didinginkan secara bertahap pada interval waktu tertentu dan sesuai dengan perubahan suhu tubuh.

Buka jendela Anda saat AC sedang bekerja

Saat AC beroperasi, salah satu jendela di lingkungan ini mungkin sedikit terbuka. Juga bermanfaat untuk sering memberi ventilasi pada ruang ber-AC untuk menyediakan pertukaran udara panas-dingin. Sangat berbahaya untuk tidur di lingkungan yang ACnya dihidupkan. Kamar harus didinginkan dengan AC sebelum tidur dan harus dimatikan setelahnya. Selain itu, merokok di lingkungan ber-AC sangat berbahaya.

Jika terjadi kecelakaan AC, segera temui dokter.

Orang yang mengalami ketidaknyamanan akibat serangan AC sebaiknya segera berkonsultasi dengan spesialis. Kemudian, pengobatan obat harus dimulai untuk menghilangkan keluhan tersebut. Pada pengobatan pneumonia akibat AC, antibiotik diberikan kepada pasien selama 15-20 hari. Jika digunakan dengan dosis dan waktu yang tepat, pasien akan sembuh total. Selain itu, fakta bahwa AC mengurangi kelembapan lingkungan membuat penderita bronkitis kronis sulit mengeluarkan dahaknya. Oleh karena itu, keluhan seperti batuk dan sesak nafas lebih sering terjadi pada penderita bronkitis kronis. Jika gejala seperti batuk, demam, dan kelelahan terlihat sebagai akibat dari pengondisian udara, jangan disamakan dengan influenza, dan spesialis penyakit dada harus segera dicari, karena pneumonia dapat terjadi.

Tulisan Terbaru