Jangan membicarakan hal-hal buruk di depan pasien Anda

Koordinator Perawatan Intensif Rumah Sakit Bahçelievler Medical Park Dr. Kadir Doğruer; terus menjawab pertanyaan kami tentang perawatan intensif.

Bisakah pasien dalam keadaan koma mendengar percakapan itu?

Gagasan bahwa seseorang dalam keadaan koma yang dalam tidak memperhatikan apapun tidaklah benar. Seseorang yang berada dalam keadaan koma pasti merasakan banyak hal. Kita seharusnya tidak membicarakan hal-hal buruk di depan mereka. Kita harus memberikan dukungan yang memungkinkan mereka untuk bangun. Kita harus berbagi dengan mereka keindahan, kegembiraan, harapan, dan harapan.

Apakah Anda menemukan situasi di mana keluarga tidak menginginkan pasien?

Jika Anda tidak menyukai pasien, jika Anda takut padanya, "Bagaimana cara saya merawatnya?" Jika Anda berkata, pemulihan atau pemulihan kualitas sangat sulit. Karena pasien tidak akan kembali, dia akan tetap kesal. Terkadang mereka tidak menginginkan pasien karena mereka sudah tua. Saya malah kaget, tapi saya lihat salah satu orang tua malah tidak mau putrinya karena 'bermasalah'. Merupakan beban yang sangat besar untuk terperangkap dalam drama-drama ini.

Ada juga beberapa kerabat yang meratapi pasien rawat inap seolah-olah meninggal pada jam berkunjung.

Di sini, akumulasi budaya ikut bermain. Budaya tradisional kita sudah rentan terhadap hal ini dan pendidikan kita kurang. Oleh karena itu, ketika kita tidak dapat menemukan cara untuk mengungkapkan reaksi kita, kita sampai pada titik menangis, berteriak dan meratap.

Dengan demikian, pasien juga akan tersinggung dan berpikir, "Saya harus pergi agar mereka nyaman."

"HARAPAN TIDAK HARUS DIBERIKAN DI MANA TIDAK PERLU"

Dokter perawatan intensif umumnya menghindari mengatakan hal-hal yang jelas kepada kerabat pasien. Karena kami tidak melakukan pekerjaan matematika apa pun. Sesuatu yang kami katakan sekarang mungkin memasuki jalur yang berbeda dalam beberapa saat. Kami lebih suka berbicara. Pasien dalam perawatan intensif adalah pasien yang nyawanya dalam bahaya. Jika saya berkata kepada kerabat pasien yang bergumul dengan kematian, “Pasienmu sangat baik, tidak ada yang mengancam nyawa”, saya akan memberikan harapan yang tidak benar, yang sangat salah dari sudut pandang etika.

"JAM KUNJUNGAN HARUS DIAMATI"

Kami harus membawa kerabat pasien ke perawatan intensif pada hari dan jam tertentu. Bahwa mereka dapat tinggal bersama mereka lebih lama dari yang pernah saya alami. Namun, ini membutuhkan banyak tenaga untuk bekerja. Setiap masuk dan keluar membutuhkan banyak waktu.

Dalam kasus ini, kader lain harus muncul. Seperti psikolog, psikoterapis, komunikator sosial. Karena ini tidak memungkinkan, pasien dibatasi untuk melihat pengunjung.

"PIALA INFEKSI"

Infeksi perawatan intensif adalah masalah umum di negara kita dan di seluruh dunia. Saat ini, ini adalah salah satu masalah yang paling diperjuangkan oleh dokter perawatan intensif. Keadaan pasien saat ini dalam perawatan intensif menekan sistem kekebalan. Unit perawatan intensif adalah lingkungan yang rentan terhadap perkembangan semua jenis infeksi. Infeksi yang terperangkap di lingkungan ini akan berakibat parah, bahkan fatal. Perawatan mereka juga sangat sulit.

"PENGGUNAAN ANTIBIOTIK YANG TIDAK PERLU MEMBUAT BISNIS KAMI SULIT"

Mereka yang menggunakan antibiotik secara tidak sadar mengalami lebih banyak infeksi selama perawatan intensif. Karena infeksi sekarang mengenali sebagian besar antibiotik, mereka dilatih untuk melawannya. Senjata yang kami miliki telah berkurang. Jadi berhati-hatilah saat menggunakan antibiotik.

Tulisan Terbaru