Apa saja efek samping dari radioterapi (terapi radiasi)?

Radioterapi (Radioterapi) adalah salah satu metode yang paling banyak digunakan dalam memerangi penyakit di dunia dan di negara kita dalam beberapa tahun terakhir. Dengan dunia berkembang dan berubah, penyakit dan virus menjadi beragam, dan karenanya, metode teknologi baru yang dikembangkan untuk memerangi penyakit terungkap. Terapi radiasi adalah salah satu metode pengobatan yang paling banyak digunakan pada periode terakhir. Lalu apa saja efek samping dari terapi sinar?

APA ITU RADIOTERAPI (TERAPI RADIASI)?

Radioterapi (terapi radiasi) berarti mengobati kanker dengan menggunakan radiasi pengion. Radiasi dosis tinggi yang diberikan oleh radioterapi dapat membunuh sel kanker dan mencegahnya membelah dan berkembang biak. Radioterapi sangat efektif pada sel kanker yang tumbuh dan berkembang biak jauh lebih cepat daripada sel normal.

Radioterapi, yang mendapat tempat dalam pengobatan kanker pada tingkat 60%, saat ini digunakan dalam pendekatan pengobatan yang ditargetkan. Selama radioterapi, area tumor ditentukan dan sinar dikirim ke sel kanker hanya dalam dosis yang lebih tinggi. Karena radioterapi adalah pengobatan regional, pasien dapat melanjutkan kehidupan rutinnya setelah sesi harian 15-20 menit.

Dengan radioterapi, tujuannya tidak hanya untuk merawat pasien secara efektif, tetapi juga untuk menjalani hidup yang berkualitas setelah perawatan. Untuk alasan ini, di masa lalu, teknik penyinaran yang mencakup area yang luas untuk menghancurkan jaringan kanker secara total dalam aplikasi radioterapi kini telah digantikan oleh perawatan yang sepenuhnya mengelilingi tumor dan hanya menargetkan area kanker. Dengan demikian, jaringan yang sehat dapat lebih terlindungi, dan tumor dapat dikontrol dengan kecepatan yang lebih tinggi karena radiasi yang sangat tinggi dapat digunakan. Meskipun tidak mungkin untuk melindungi jaringan normal sepenuhnya dari radiasi, kenyamanan diberikan oleh penyinaran yang tidak melebihi dosis toleransi jaringan.

Apa saja efek samping dari radioterapi?

Seperti semua perawatan, radioterapi memiliki efek samping. Dalam perawatan 2 dimensi, area yang luas digunakan untuk memberikan dosis radiasi yang cukup ke jaringan pasien. Akibatnya, kerusakan jaringan yang sehat dan efek samping lebih sering terjadi. Dalam beberapa tahun terakhir, perangkat yang digunakan dalam perawatan radioterapi mampu mengarahkan berkas sinar ke jaringan yang sakit sebanyak mungkin, memungkinkan area lain terpapar dengan dosis yang paling sedikit.

Bergantung pada perkembangan teknologi, logika pengobatan dalam radioterapi juga telah berubah dan selain keberhasilan; Kualitas hidup pasien selama dan setelah perawatan juga menjadi penting. Penting bagi pasien kanker, yang sekarang memiliki umur yang lebih panjang, melanjutkan kehidupan normalnya setelah proses pengobatan selesai, serta pemulihannya.

Beberapa faktor mempengaruhi intensitas efek samping radioterapi. Menurut Ini;

Dengan bertambahnya luas area perawatan radioterapi, efek sampingnya meningkat.

Selain itu, jumlah dan volume organ di area perawatan juga penting.

Ketahanan radiasi setiap organ berbeda dan dapat menyebabkan efek samping yang berbeda. Terutama ginjal dan hati lebih sensitif.

Dosis harian radioterapi juga secara langsung mempengaruhi efek sampingnya.

Usia dan kesehatan umum pasien juga mempengaruhi jalannya efek samping.

Pemilihan alat radioterapi juga mempengaruhi intensitas efek samping.

Salah satu pertanyaan yang paling ditanyakan oleh pasien dan keluarganya adalah apakah pasien yang menerima radioterapi memancarkan radiasi. Tidak ada salahnya orang di sebelah pasien menerima radioterapi. Untuk alasan ini, tidak ada situasi negatif yang akan mempengaruhi orang bahkan dalam situasi seperti pelukan, ciuman dan kontak dengan kerabat Anda setelah menjalani radioterapi.

Efek samping radioterapi biasanya terlihat pada bagian yang dirawat. Jika Anda memiliki gejala seperti batuk, demam, berkeringat atau nyeri yang tidak biasa selama perawatan, Anda harus memberi tahu dokter atau perawat Anda. Meskipun sebagian besar efek samping radioterapi tidak nyaman, namun dapat dikontrol dengan pengobatan atau diet. Efek samping ini biasanya hilang dalam beberapa minggu setelah akhir radioterapi.

Efek samping radioterapi yang paling menonjol adalah sebagai berikut;

Radioterapi mempengaruhi sel darah merah dalam darah, menyebabkan penderita merasa lelah, lemah dan kurang nafsu makan.

Penurunan sel darah putih yang signifikan selama perawatan membuat pasien lebih rentan terhadap infeksi.

Meskipun jarang, dengan pengurangan trombosit, perdarahan kecil di berbagai bagian tubuh, bintik-bintik pada kulit atau penampilan busuk dapat terjadi.

Beberapa efek samping dapat berkembang di jaringan kulit di daerah di mana pengobatan radioterapi diterapkan.

Efek samping ini dimulai dengan sedikit ruam (seperti terbakar sinar matahari) yang memudar saat Anda menginjaknya, dan bisa menjadi luka yang berair dan terbuka.

Dalam beberapa kasus, dapat menyebabkan kerusakan gigi.

Dapat menyebabkan sariawan.

Radioterapi hanya dapat menyebabkan rambut rontok dan rambut rontok di area penerapannya. Setelah perawatan, terkadang rambut yang rontok tampak lebih tebal dan warnanya berbeda.

Mungkin ada perasaan sesak di dada selama beberapa saat selama dan setelah radioterapi. Kesulitan menelan dapat terjadi. Karena itu, makanan yang sangat padat harus dihindari.

Kadang-kadang, diare, mual dan muntah juga terlihat sebagai efek samping radioterapi.

Agar tidak terpengaruh oleh efek samping radioterapi, efek samping tersebut harus didiskusikan secara detail dengan dokter. Juga, bantuan dari ahli gizi harus dicari.

Tulisan Terbaru