Apa itu Nrbc? Nrbc Berapa Banyak Seharusnya? Penyebab Tinggi dan Rendah

NRBC adalah parameter yang diukur dalam tes darah standar. Jika parameter ini lebih tinggi atau lebih rendah dari biasanya di akhir pengujian, itu dianggap sebagai pertanda beberapa penyakit. Penghitungan NRBC rendah dan tinggi dapat diamati pada orang dewasa dan bayi.

Apakah NRBC itu?

NRBC adalah peningkatan aktivitas eritropoietik yang biasa dalam bahasa medis. Peningkatan ini dapat dipicu oleh stres hipositik atau beberapa kondisi hematologis. Dengan namanya yang bisa dimengerti, istilah itu berarti sel darah merah dengan inti. Karena ada jaringan berbeda yang ukuran dan strukturnya mirip dengan sel-sel ini di dalam tubuh, terkadang hasil yang salah dapat diperoleh dalam hitung darah.

Nilai yang didapat dari hitungan NRBC bisa menjadi pertanda banyak penyakit. Oleh karena itu, diperlukan penghitungan dan pemantauan NRBC yang sering pada kelompok orang tertentu. Kelompok-kelompok ini adalah; bayi baru lahir, bayi kecil, penderita anemia berat dan semua pasien ICU.

Berapa Banyak Seharusnya NRBC?

Rentang referensi NRBC bervariasi pada orang dewasa dan bayi. Oleh karena itu, dianggap normal untuk melihat sel pada bayi prematur hingga 1000 NRBC / 100 WBC. Interpretasi hasil NRBC yang diukur pada orang dewasa berbeda dari orang ke orang. Dalam konteks ini, nilai 0,01 dan 0,10 dapat dianggap rendah tergantung pada situasinya.

Alasan utama nilai NRBC menjadi abnormal adalah; talasemia, stres hematopoietik, dan penyakit mieloproliferatif. Thalassemia adalah penyakit keturunan dan terjadi karena masalah produksi cincin yang menyatukan protein. Stres hematopoietik terjadi akibat kasus hlpoxia yang mengancam jiwa dan perdarahan yang fatal. Penyakit seperti leukemia mielositik, penyakit paru ipoxic dan monge termasuk dalam golongan penyakit mieloproliferatif yang meningkatkan nilai NRBC.

Penyebab Tinggi dan Rendah

Pengukuran nilai NRBC yang tinggi menunjukkan adanya beberapa penyakit dan infeksi. Ketinggian sel darah ini dapat ditemukan pada orang dewasa dan bayi baru lahir. Di antara penyebab utama peningkatan penyakit mieloproliferatif tercantum di bawah ini. Jumlah darah kembali ke kisaran referensi normal saat penyakit diobati.

Leukemia mielositik kronis

Metaplasia myeloid agnostik

- Polycythemia vera

Polisitemia relatif

Polisitemia absolut

- Penyakit paru ipoxic

Penyakit Monge (hidup di ketinggian)

Seperti pada jumlah NRBC yang tinggi, beberapa penyakit ditampilkan sebagai penyebab dalam jumlah yang rendah. Sebelum memulai pengobatan keguguran, penyakit yang menyebabkan keguguran ini diselidiki. Nilai NRBC yang mendekati nol dalam tes darah biasanya terdeteksi sebagai suhu rendah normal. Saat penyakit membaik dengan pengobatan yang diterapkan, nilai NRBC kembali ke kisaran referensi normal.

Tulisan Terbaru