Apakah Anda mengalami ejakulasi dalam 1 menit?

Ketua Himpunan Riset Kesehatan Keluarga Prof. Dr. Halim Hattat menggarisbawahi bahwa ejakulasi dini adalah masalah seksual yang paling umum terjadi pada pria di bawah usia 40 tahun, dan bahwa ejakulasi terjadi dalam waktu singkat yang membuat kedua belah pihak tidak puas: “Ejakulasi dini dianggap sebagai penyakit jika terjadi pada lebih dari 50 orang. % dari upaya hubungan seksual. kami lakukan. Kurang dari ini dapat dilihat secara berkala pada setiap pria. Kita sering melihat ejakulasi dini pada saat memasuki vagina atau segera setelah memasuki vagina. Namun, dalam bentuk yang paling maju, pikiran seksual pun dapat memicu ejakulasi tanpa adanya rangsangan pada penis. Studi internasional menunjukkan bahwa waktu ejakulasi rata-rata adalah 5,4 menit, tetapi waktu ini bervariasi dari 50 detik hingga 44 menit. Selain itu, ketidakmampuan untuk menunda ejakulasi dan kesusahan serta kecemasan akibat ejakulasi dini dan menghindari keintiman seksual juga menjadi kriteria yang menentukan keseriusan situasi tersebut. "

Kaligrafer menyatakan bahwa ketidaktegasan ini menjadi sumber kecemasan dan kekhawatiran yang sangat mempengaruhi kehidupan seksual pasangan dan menyebabkan pria menghindari keintiman seksual: “Sebenarnya, faktor penting dalam ejakulasi dini adalah bahwa ejakulasi lebih dulu dari keinginan pria dan pria. pasangan dan ini menyebabkan tekanan besar dalam hubungan seksual mereka. Fakta bahwa ejakulasi terjadi dengan sedikit rangsangan seksual dan hampir tidak terkontrol dapat menyebabkan masalah psikologis dengan menciptakan penurunan kepuasan seksual, rasa bersalah, rasa malu dan kekecewaan. Studi Eropa terbaru yang kami lakukan karena Uni Eropa untuk Kesehatan Seksual juga mengungkapkan masalah tersembunyi ini, ketidakbahagiaan pasangan. Satu dari 3 pria yang mengalami Ejakulasi Dini marah, malu dan depresi. Separuh dari pria ini menganggap ejakulasi dini sebagai kesalahan mereka dan menganggapnya sebagai kegagalan dan ketidakcukupan. Sedemikian rupa sehingga perasaan gagal ini terus memengaruhi kepercayaan diri mereka di luar kamar tidur. Pasangan juga memiliki perasaan negatif yang sama, bahkan 4 dari 10 istri menganggap bahwa mereka tidak menikmati seksualitas karena masalah ini dan seksualitas itu membosankan "

Prof. Dr. Halim Hattat menyatakan bahwa kebanyakan pria cenderung mengalami ejakulasi dini dalam hubungan pertama mereka, dan beberapa dari mereka dapat mengatasi masalah ini, namun beberapa membutuhkan pendapat dari seorang ahli: “Ejakulasi dini terkadang dapat terjadi sejak hubungan seksual pertama, dan terkadang dapat berkembang kemudian pada orang yang tidak memiliki masalah sebelumnya. Ini umum terjadi pada pria yang memiliki kehidupan seks tidak teratur. Ini juga sering terjadi pada orang yang sangat mementingkan kinerja seksual dan karena itu mengalami ketegangan. Hal yang umum terjadi pada orang yang pertama kali melakukan hubungan seksual dengan cara yang tidak sehat, kecemasan kinerja, yaitu pendekatan yang terlalu tegang terhadap seksualitas dan upaya untuk menunjukkan kinerja yang baik. Ketika jumlah pengalaman seksual pria meningkat dan lingkungan yang sesuai di mana bercinta dapat dibuat, ia menjadi lebih aman dan pria belajar untuk mempertahankan dirinya sendiri. Namun, "ejakulasi dini permanen" bukan hanya gangguan psikologis, itu adalah gangguan kompleks yang diakibatkan oleh kombinasi faktor psikologis dan biologis, dan memiliki efek merugikan pada fungsi seksual pria dan pasangan. Untuk alasan ini, penting bagi orang tersebut untuk mencari pengobatan jika ia tidak dapat menyelesaikannya sendiri. Kami mencapai hasil yang sangat sukses dalam situasi yang membutuhkan perawatan. "

Masalah ereksi juga menjadi faktor risiko.

Prof. Dr. Halim Hattat menyatakan bahwa disfungsi ereksi dapat menyebabkan ejakulasi dini dan ejakulasi dini juga dapat menyebabkan masalah ereksi: “Pria yang memiliki masalah ereksi dapat membiasakan ejakulasi sejak dini agar tidak kehilangan kekerasannya dan mempertahankannya selama berhubungan seksual. Seperti ini, ereksi menghilang dengan ejakulasi dini. Banyak pria merasa berkewajiban untuk mengalami ereksi kedua dalam situasi ini. Namun, jika ereksi kedua gagal, ini mengarah pada emosi negatif seperti kegembiraan, ketakutan, dan ketegangan. Meski pengerasan adalah kondisi fisik, namun juga dipengaruhi oleh psikologi, sehingga pria semakin keras. Seringkali, pasangan tampaknya menerima masalah ini dalam pernikahan. Namun, masalah ini bisa menyebabkan kepanikan besar bagi pasangan baru, terutama saat hubungan baru dimasuki.

Faktor risiko dapat kami rangkum sebagai berikut:

• Masalah ereksi: Jika Anda memiliki masalah ereksi berkala atau permanen, ketakutan kehilangan ereksi permanen dapat menyebabkan masalah ejakulasi dini berkembang. Sekitar 1 dari setiap tiga pria dengan masalah ejakulasi dini juga mengalami disfungsi ereksi.

• Masalah kesehatan: Masalah kesehatan seperti kondisi jantung bisa membuat Anda merasa cemas dan terlalu bersemangat saat berhubungan seksual. Dalam hal ini, jika Anda terburu-buru untuk ejakulasi, Anda mungkin dihadapkan pada masalah ejakulasi dini.

Menekankan: Tekanan fisik dan emosional dalam pekerjaan, sekolah atau kehidupan keluarga Anda dapat membatasi relaksasi dan fokus Anda selama hubungan seksual, menyebabkan ejakulasi dini.

Beberapa obat: Jarang, penggunaan obat yang mempengaruhi bahan kimia di otak juga bisa menyebabkan ejakulasi dini.

Hattat menyatakan bahwa sumber informasi terpenting bagi pasangan ini adalah internet: “Menurut penelitian kami, hanya satu dari 10 pasangan yang berkonsultasi dengan spesialis. Hampir setengah dari pria tidak melamar karena malu, satu dari tiga pria tidak menganggap ejakulasi dini sebagai kondisi medis yang dapat ditangani oleh dokter dan tidak menerima bantuan ahli. Bahkan ada yang meyakini faktor seperti genetika, nutrisi dan celana dalam yang ketat sebagai penyebab terjadinya ejakulasi dini. Pesan yang ingin saya sampaikan di sini adalah bahwa ejakulasi dini, seperti masalah seksual lainnya, merupakan pengobatan yang dapat diobati, oleh karena itu, konsultasi untuk masalah ini tidak boleh dihindari. Sebelum memulai pengobatan, kami menyelidiki apakah ejakulasi dini bersifat psikologis atau organik. Sebagai hasil dari penelitian ini, kami sedang mempersiapkan rencana perawatan yang dipersonalisasi. "

Tulisan Terbaru

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found