Persentase Pembakaran

Sensasi terbakar di wajah bisa menyakitkan dan memengaruhi kemampuan Anda untuk berfungsi di siang hari. Paresthesia adalah kondisi di mana seseorang mengalami mati rasa sebagian, kesemutan, semacam sensasi terbakar, kesemutan atau kesemutan pada kulit. Kesemutan awal terjadi sebagai gejala atau sebagai perubahan mati rasa, atau dapat dikombinasikan dengan sensasi yang berkurang (mati rasa), tetapi terkadang dengan sensasi atau rangsangan yang lebih tinggi. Secara umum, tanda-tanda perih, terbakar, atau mati rasa juga bisa disebabkan oleh saraf sensorik yang rusak, sakit, atau cedera. Untuk meredakan sensasi terbakar, perlu diketahui alasannya.

Lokasi pasti dari perasaan paresthesia dapat menentukan penyebabnya. Seringkali penyebabnya termasuk jenis cedera saraf fisik (misalnya kompresi atau tekanan saraf yang diterapkan langsung ke saraf atau sambungan tulang belakang dari saraf itu) atau penyakit yang mempengaruhi saraf (misalnya neuropati, neuropati diabetes, sklerosis multipel, diabetes, dan lain-lain) ditemukan. Beberapa lokasi gejala sensorik ini atau pengulangan gejala serupa di lokasi berbeda menunjukkan multiple sclerosis. Untuk mendiagnosis kemungkinan multiple sclerosis, dokter Anda kemungkinan akan menanyakan tentang riwayat gejala yang serupa. Setiap tanda kesemutan atau mati rasa ini mungkin mengindikasikan kondisi medis yang serius dan memerlukan diagnosis medis segera.

Alasan

  • Luka bakar kimiawi
  • terbakar sinar matahari
  • Flu biasa
  • Cedera wajah
  • Luka bakar panas
  • Kecelakaan serebrovaskular
  • Trauma saraf tengkorak
  • Diabetes
  • Neuropati lingkungan
  • Eksim
  • Cuci bersih
  • Kulit kering

Terbakar sinar matahari:

Paparan sinar matahari yang berlebihan dan radiasi ultraviolet dapat menyebabkan kulit terbakar. Hal ini menyebabkan wajah menjadi merah dan meradang, mengakibatkan lecet dan kerusakan kulit.

Kulit kering:

Karena kulit kering menyebabkan kulit pecah-pecah dan mengelupas, menyebabkan sensasi terbakar pada kulit. Ini menciptakan celah kecil di wajah yang terasa seperti terbakar.

Luka bakar kimiawi:

Produk perawatan kulit yang keras, seperti krim anti kerut atau produk perawatan jerawat, bertanggung jawab atas luka bakar kimiawi. Luka bakar kimiawi dapat menyebabkan kulit terbakar dan terasa meregang.

Cuci keras:

Sering mencuci wajah atau membasuh dengan banyak tekanan bisa menghilangkan minyak alami dan merusak lapisan permukaan kulit. Wajah akan terasa melar dan akan terbakar setelah dibasuh.

Eksim:

Sensasi terbakar pada wajah bisa disebabkan oleh eksim, yaitu kondisi kulit yang gatal. Akibat eksim, rasa gatal pada wajah yang berlebihan dapat menyebabkan kulit pecah dan robek, sehingga menimbulkan sensasi terbakar.

Penyakit mawar:

Penyakit mawar adalah kelainan pembuluh darah progresif yang biasanya menyerang wajah. Aktivasi nyeri sensorik pada kulit wajah dapat menimbulkan sensasi terbakar pada wajah. Kehangatan yang terkait dengan peningkatan sirkulasi darah memicu serat nyeri tersebut. Zat inflamasi yang bocor dari pembuluh darah juga dapat mengaktifkan ujung saraf ini. Serabut saraf nyeri menjadi sensitif terhadap pemicu awal seperti produk perawatan kulit dan kerusakan lingkungan (misalnya matahari, angin, panas dan dingin) setelah aktivasi kronis.

Gejala

  • Kulit terbakar
  • Kemerahan pada kulit
  • Kulit meradang

Pengobatan

Untuk kondisi medis khusus Anda, dokter dapat merekomendasikan apakah salah satu perawatan ini sesuai. Jadi selalu diskusikan semua pilihan perawatan dengan dokter Anda, termasuk memulai atau melanjutkan dengan rencana perawatan, sebelum membuat keputusan. Dokter dapat meresepkan antibiotik topikal yang bekerja paling banyak di wajah. Jaringan wajah mengandung lebih banyak darah daripada bagian tubuh lainnya. Dalam kasus ini, antibiotik seperti bacitracin dan salep lain juga bekerja dan membantu jaringan mempertahankan kelembapan.

Misdiagnosis berhubungan dengan sensasi terbakar pada wajah

Banyak kondisi medis yang agak sulit untuk didiagnosis dan semuanya mewakili derajat yang berbeda. Penyakit yang termasuk dalam kelompok ini adalah multiple sclerosis, penyakit Lyme, lupus, fibromyalgia, gangguan tiroid (hipotiroidisme atau hipertiroidisme), sindrom kelelahan kronis, diabetes. Semua ini mungkin tidak dapat dibedakan saat pertama kali muncul. Depresi dapat memiliki beberapa gejala serupa juga, banyak dari kondisi ini dapat meniru depresi dan depresi dapat salah didiagnosis.

Perawatan Rambut Organik untuk Perenang

Tulisan Terbaru