Berapa minggu bayi harus tinggal di dalam rahim ibu?

Banyak bayi yang lahir sebelum minggu kelahirannya karena berbagai risiko kehamilan atau keinginan ibu hamil untuk melahirkan di tanggal khusus. Dalam keadaan normal, kebanyakan bayi lahir antara 38-41 minggu. Karena dalam minggu-minggu ini, kondisi yang dibutuhkan bayi untuk menyelesaikan kesehatan dan perkembangannya selesai. Asosiasi Obstetri AS merekomendasikan agar bayi tetap di dalam rahim hingga 39 minggu, jika memungkinkan. Pasalnya, paru-paru bayi sudah berkembang sempurna pada minggu ke-39 dan siap untuk dilahirkan. Assoc Spesialis Kehamilan Berisiko Rumah Sakit Acıbadem Maslak. Dr. İbrahim Notici menyatakan bahwa mereka dapat menjawab pertanyaan berapa minggu bayi harus tinggal di dalam rahim dengan menguji apakah bayi tersebut telah menyelesaikan perkembangan paru-parunya. Assoc. Dr. Wartawan tersebut mengatakan, setelah minggu ke-34, terutama dengan adanya berbagai faktor risiko bagi ibu atau bayi di dalam kandungan, "Ketika kami perlu menjawab pertanyaan apakah bayi di dalam atau di luar lebih aman, kami dapat mengambilnya. cairan dari ibu dengan amniosentesis dan uji apakah paru-paru bayi berkembang atau tidak. "

Setelah 34 minggu, pengobatan dapat diberikan dan paru-paru dapat berkembang

Menekankan bahwa dalam kasus di mana kelanjutan kehamilan mungkin berisiko, jika paru-paru bayi telah berkembang, mereka memutuskan untuk melahirkan. Dr. İbrahim Notici mengatakan bahwa jika paru-paru tidak berkembang, mereka telah memutuskan untuk lebih banyak menyimpan bayi di dalam rahim. Menyatakan bahwa mereka bekerja di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di USA selama bertahun-tahun dan bahwa mereka melakukan penelitian ilmiah yang dirancang olehnya saat itu dan berlangsung selama lima tahun, Assoc. Reporter menjelaskan bahwa mereka mendapatkan hasil sebagai berikut:

“Dalam studi ini, setelah 34 minggu masa kehamilan, kami membagi ibu yang mengambil cairan dari ibu dan yang perkembangan paru-paru janinnya tidak mencukupi, dengan persetujuan mereka menjadi dua kelompok. Kami melakukan amniosentesis lagi seminggu kemudian. Akhirnya, kami menemukan bahwa bayi dari ibu yang diberi steroid memiliki perkembangan paru-paru yang jauh lebih cepat. Pada kehamilan antara 24-34 minggu, yaitu pada mereka dengan risiko kelahiran prematur antara 5,5 dan 8 bulan, pemberian steroid dilakukan sebagai standar dan kami tahu bahwa praktik ini mengurangi risiko kematian pada bayi. Studi kami adalah studi ilmiah serius pertama di dunia yang menunjukkan bahwa pemberian steroid bisa efektif setelah 34 minggu. Studi ini dipublikasikan dalam "American Journal of Obstetrics and Gynecology" yang bergengsi pada tahun 2010. Di jalur yang kami buka di AS ini, penelitian lain sedang dilakukan. “

Operasi caesar yang direncanakan berisiko

Penekanan bahwa amniosentesis untuk mendeteksi perkembangan paru-paru bayi dalam kandungan ibu setelah minggu ke-34 adalah tepat, Assoc. Dr. İbrahim Notici menggarisbawahi poin-poin berikut:

- Sesar terencana dilakukan dalam banyak kasus, terlepas dari alasan medis. Dalam kasus seperti itu, penting untuk memastikan bahwa bayi tersebut menyelesaikan 39 minggu di dalam rahim. Asosiasi Kebidanan AS juga merekomendasikan untuk menyelesaikan 39 minggu.

- Untuk melakukan kelahiran yang direncanakan dengan aman 39 minggu sebelumnya, harus dibuktikan bahwa paru-paru cukup berkembang dengan amniosentesis. Namun, dalam kasus di mana cairan berkurang dan bayi bermasalah, tentu saja Anda tidak menunggu minggu ke-39, Anda akan turun tangan, tetapi dalam operasi caesar terencana tanpa masalah, perlu dilakukan 39 minggu. Jika tidak, masalah mungkin timbul pada bayi yang diambil lebih awal ini.

- Masalah yang paling umum adalah kondisi yang disebut "paru-paru basah" atau "takipnea sementara pada bayi baru lahir", yang menyebabkan pernapasan cepat pada bayi baru lahir untuk sementara. Dalam kasus ini, bayi perlu dirawat di rumah sakit selama 72 jam, bantuan pernapasan mungkin diperlukan, risiko infeksi dapat muncul, kadang-kadang gangguan pernapasan yang lebih serius yang disebut "sindrom gangguan pernapasan (RDS)" dapat terjadi dan yang mengancam jiwa dapat berkembang. Fakta bahwa bayi-bayi ini memerlukan perawatan medis khusus di unit perawatan intensif dapat menyebabkan kesulitan keuangan.

Saat ini, perawatan neonatal telah meningkat, tetapi mengapa kita harus mengambil risiko? Jika operasi caesar yang direncanakan akan dilakukan, penting untuk menyelesaikan minggu ke-39 dalam hal ini.

Di negara kita, satu juta 250 ribu calon ibu melahirkan dalam setahun. Beberapa dari calon ibu ini tidak tahu pasti menstruasi terakhir mereka, atau hari-hari mereka mungkin salah. Pada kelompok ini, operasi caesar dilakukan tanpa menunggu proses persalinan alami penyebab kelahiran prematur. Di sini, kami dapat mengevaluasi perkembangan paru-paru bayi di dalam rahim dengan amniosentesis jika ada keraguan tentang siang hari.

- Tidak ada aturan bahwa ibu hamil yang berisiko akan melahirkan melalui operasi caesar. Banyak juga yang dapat melahirkan secara normal, yang juga lebih aman bagi mereka.

- Wanita hamil mana yang harus melahirkan secara normal dan siapa yang harus menjalani operasi caesar? Faktanya, keputusan ini khusus untuk situasi pasien. Keputusan dibuat dengan mengevaluasi kondisi pasien. Namun pertama-tama, persalinan yang sebaiknya diutamakan adalah persalinan normal.

-Kami harus dapat menawarkan anestesi epidural (layanan persalinan tanpa rasa sakit) secara luas dan berkualitas tinggi untuk mempopulerkan kelahiran normal.

Tulisan Terbaru