Apa yang terjadi jika Anda minum jus grapefruit dengan obat-obatan?

Belakangan ini, isu tidak meminum jus jeruk bali dengan obat-obatan kembali mengemuka. Terkait hal tersebut, Spesialis Penyakit Dalam Prof. Dr. Ziya Mocan membuat pernyataan. Berikut ini kerusakan jus jeruk bali yang dikonsumsi dengan obat-obatan ...

Delima khusus Gül┼čah Karaman-Pembe

- Seharusnya tidak diminum bersamaan dengan obat pengobatan, harus lewat 3 jam. Obat psikiatri dapat menyebabkan efek tiba-tiba dengan meningkatkan pencampuran cepat epilepsi dan pil tidur ke dalam darah. Ini tidak boleh dikonsumsi pada waktu yang bersamaan.

Karena jeruk bali juga menurunkan kolesterol, mungkin tidak diperlukan obat penurun kolesterol dan penggunaan yang tidak perlu. Perawatan harus diambil saat mengambil pengencer darah karena efek pengencer darahnya.

Jeruk bali sebaiknya tidak dikonsumsi pada orang yang kurus dan ingin menambah berat badan karena dapat menyebabkan penurunan berat badan lebih banyak karena mempercepat metabolisme.

Spesialis Penyakit Dalam Prof. Dr. Ziya Mocan

Grapefruit tidak dianjurkan bagi mereka yang mengalami sakit maag. Meningkatkan keluhan maag dan mencegah penyembuhan.

Dinyatakan bahwa pemberian grapefruit tidak nyaman pada pasien kanker yang bergantung pada hormon estrogen (seperti kanker payudara).

Enzim yang disebut CYP 23A4 dalam jeruk bali berinteraksi dengan beberapa obat dalam sistem pencernaan, mengurangi atau meningkatkan efeknya. Ini tidak boleh digunakan pada waktu yang sama, terutama dengan obat tekanan darah dan kolesterol.

Obat-obatan yang dijual di beberapa negara memiliki peringatan yang menyatakan apakah mereka berinteraksi dengan jeruk bali. Di negara kita belum ada perhatian terhadap masalah ini.

Akibat interaksi dengan obat-obatan, perdarahan gastrointestinal, henti napas dan kematian mendadak dapat terjadi.

Obat biasanya dipecah oleh enzim (CYP450) yang dibuat di hati. Jus jeruk bali memecah enzim ini. Untuk alasan ini, beberapa obat tidak dapat diuraikan dan efeknya meningkat, mereka menumpuk di dalam tubuh. Akibatnya bisa berujung pada keracunan obat. Untuk itulah, mereka yang menggunakan obat tekanan darah, obat yang digunakan dalam pengobatan epilepsi, obat penurun kolesterol, obat pengobatan alergi, obat flu flu, obat jantung harus berhati-hati.

Efek berbahaya serupa dapat terjadi di area antibiotik. Jeruk bali sebaiknya dikonsumsi hanya 12 jam setelah minum obat ini.

Tidak disarankan mengonsumsi jeruk bali untuk orang yang kurang nafsu makan dan lemas, karena dapat meningkatkan anoreksia. Tidak cocok dikonsumsi dengan pelemas otot dan stimulan seksual.

- Zat bergomottin dalam jus jeruk bali juga mengganggu interaksi dengan obat. Jus jeruk bali menghambat enzim sitokrom P450, yang memungkinkan obat dipecah dan dibersihkan di dalam tubuh.

Tulisan Terbaru