Apa itu Hormon Estrogen? Berapa Banyak Estrogen Seharusnya? Penyebab Tinggi dan Rendah

Pada dasarnya ada 3 jenis estrogen yang terdapat di dalam tubuh. Ini;

- E1 yaitu estron,

- E2 yaitu estradiol,

- E3 yaitu estriol,

- Ini adalah estradiol.

Apa itu Hormon Estrogen?

Hormon estrogen adalah salah satu jenis hormon yang ditemukan pada wanita. Hormon estrogen disekresikan oleh ovarium wanita. Akibat tidak mensekresi hormon estrogen dengan benar, maka terjadi defisiensi hormon estrogen atau kelebihan hormon pada wanita. Dengan sekresi hormon ini, selaput dalam rahim mempersiapkan dirinya untuk kehamilan pada wanita. Dengan kata lain, semakin sering hormon estrogen dikeluarkan, semakin tinggi kemungkinan terjadinya kehamilan.

Berapa Banyak Estrogen Seharusnya?

Kadar estrogen normal pada wanita berkisar antara 15 hingga 350 piktogram per mililiter, yaitu porsi yang ditetapkan sebagai pg / mL. Dalam beberapa kasus, nilai-nilai ini dapat bervariasi sesuai dengan penyakit masyarakat.

Khususnya pada wanita, hormon estrogen umumnya tinggi. Nilai estrogen yang tinggi dipandang sebagai pertanda dari beberapa situasi. Situasi ini;

- Tumor di ovarium,

- Masa pubertas remaja,

- Masalah hati,

- Penyakit yang berhubungan dengan kelenjar tiroid.

Penyebab Kelebihan Hormon Estrogen

Saat sel telur berkembang sendiri, hormon estrogen terus disekresikan. Persiapan ovulasi dimulai dari hari pertama menstruasi pada wanita. Sekitar 15 hari setelah menstruasi, ovulasi terjadi.

Setelah ovulasi, hormon progesteron dikeluarkan dari bagian sel telur. Hormon ini merespons hormon estrogen. Jika ovulasi tidak terjadi di dalam rahim selama proses ini, hormon estrogen juga akan terus meningkat.

Penyebab Hormon Estrogen Rendah

Sementara sel telur berkembang sendiri, hormon di hipotalamus dan kelenjar pituitari harus bekerja agar hormon estrogen dikeluarkan dalam proses ini. Dalam kasus yang mencegah hormon ini bekerja dengan baik, ovarium tidak berusaha mengeluarkan hormon estrogen. Karena itulah, kekurangan estrogen terjadi di dalam tubuh. Jika tidak ada sel aktif yang bekerja di ovarium atau jika orang tersebut mengalami menopause, defisiensi estrogen dapat terlihat.

Gejala Hormon Estrogen Berlebih

Tanda pertama dari hormon estrogen yang dinilai terlalu tinggi adalah menstruasi yang tidak teratur. Karena ovulasi tidak terjadi, pertumbuhan terus menerus terjadi di lapisan rahim. Dengan demikian, hormon progesteron tidak disekresikan dan menstruasi tidak dapat diamati. Biasanya terjadi dalam bentuk potongan atau gumpalan. Di usia yang lebih tua, situasi ini dapat meluas ke kanker lapisan rahim.

Gejala Hormon Estrogen Rendah

Jika kadar hormon estrogen rendah, orang mungkin mengalami ketidakteraturan menstruasi. Ketika datang ke ketidakteraturan menstruasi, wanita harus diukur kadar estrogennya sebagai pemeriksaan oleh dokter. Jika sel yang benar dan aktif tidak ditemukan di dalam telur, hormon estrogen tidak akan disintesis. Oleh karena itu, perkembangan pada selaput dalam rahim terhenti. Dengan kata lain, karena tidak ada perbaikan, ketidakteraturan menstruasi mulai terjadi. Kalaupun terjadi haid, bisa haid sekali dalam 3 bulan atau 5 bulan sekali.

Tulisan Terbaru