Apa itu histeroskopi?

Wawancara: Serpil Dokurel

Histeroskopi dikenal sebagai prosedur ruang operasi dengan nama anestesi umum. Namun, banyak orang yang belum mengetahui tentang histeroskopi. Pertanyaan-pertanyaan seperti apa itu histeroskopi, bagaimana histeroskopi dilakukan, kapan histeroskopi dilakukan, belakangan ini menjadi sangat aneh.

Untuk alasan ini, kami memiliki jawaban untuk semua pertanyaan yang tidak diketahui tentang Histeroskopi. Spesialis Ginekologi dan Kebidanan Dr. Murat Doğan menjawab untuk Anda:

1- Apa itu histeroskopi?

Histeroskopi adalah pemeriksaan bagian dalam rahim dan bagian dari saluran yang membuka rahim dengan kamera optik. Ini adalah prosedur untuk melakukan prosedur diagnostik dan bahkan pembedahan.

2- Bagaimana histeroskopi dilakukan?

Prosedur histeroskopi dilakukan dengan cara memasukkan rahim dengan alat khusus melalui saluran serviks melalui jalur vagina. Dalam histeroskopi, gambar dilihat di monitor. Instrumen tubular yang terdiri dari kamera atau sistem lensa yang dimasukkan ke dalam rahim disebut histeroskop. Histeroskopi dapat dilakukan dengan anestesi lokal di lingkungan pemeriksaan atau dengan anestesi umum atau anestesi spinal di lingkungan ruang operasi.

Sebelum dilakukan histeroskopi, pasien terkadang diberikan obat untuk membuka serviks, baik secara oral maupun ke dalam vagina. Agar serviks cukup terbuka untuk melewati histeroskop, terkadang perlu untuk melebarkannya dengan batang panjang tipis yang disebut busi. Kemudian, histeroskop dimasukkan ke dalam rahim melalui vagina dan leher rahim, dan gambar yang dipantulkan di monitor dipantau. Sedangkan cairan diberikan ke dalam rahim agar bagian dalam rahim bisa membesar dan diamati. Jika perlu, pembedahan dilakukan dengan alat pemotong atau pembakaran yang sesuai di ujung histroskop. Ada dua jenis metode histeroskopi: Histeroskopi Diagnostik (Diagnostik) (Histeroskopi Kantor) dan Histeroskopi Bedah (Operatif).

3- Apakah mungkin hamil setelah histeroskopi?

Histeroskopi adalah metode yang sangat penting dalam evaluasi infertilitas. Lesi atau perlekatan yang menempati ruang di rahim dapat menjadi penyebab infertilitas, dan sebagian besar dapat diobati dengan histeroskopi. Sebelum perawatan IVF, penting untuk memastikan bahwa rongga rahim normal dengan histeroskopi, terutama pada wanita tanpa lapisan tipis rahim. Terutama pada pasangan yang pernah gagal sebelumnya, histeroskopi menjadi lebih penting. Dalam beberapa penelitian, 50% kelainan rongga rahim terlihat pada histeroskopi pada pasien dengan 2 atau lebih kegagalan IVF. Yang paling penting dari ini adalah endometritis, polip, adhesi dan septum yang tidak terlalu dalam (tirai intrauterine). Dengan pengobatan kelainan ini, angka kehamilan dapat ditingkatkan ke tingkat normal pada aplikasi IVF berikutnya.

4- Kapan histeroskopi dilakukan?

Histeroskopi biasanya dilakukan dalam waktu 1 minggu setelah akhir menstruasi, selama periode ini pandangan bagian dalam rahim paling cocok untuk dilakukan histeroskopi.

5- Apa yang harus dipertimbangkan setelah histeroskopi?

Setelah histeroskopi; Konsultasikan ke dokter bila terjadi perdarahan vagina yang berlebihan, sakit perut yang parah, demam, keputihan berbau busuk dan berlebihan. Adalah normal untuk merasakan beberapa keputihan dan kram dalam beberapa hari setelah histeroskopi. Obat nyeri sederhana dapat digunakan untuk ini. Hubungan seksual harus dihindari selama beberapa hari atau jeda terlama hingga periode berikutnya.

6- Penyakit apa yang bisa diobati dengan histeroskopi?

Histeroskopi adalah alat diagnostik penting dalam menyelidiki penyebab infertilitas, keguguran berulang, menyelidiki penyebab perdarahan menstruasi yang tidak normal, dan dalam mendeteksi serta mengobati patologi intrauterin.

1- Polip atau fibroid yang menyebabkan perdarahan berlebihan

2- Anomali uterus kongenital (septum, bicornis, arkuata, hipoplasia)

3- Adhesi di rahim (sindrom Asherman)

4- Kanker lapisan rahim tahap awal (endometrium) dapat didiagnosis. Biopsi dapat diambil dari daerah yang mencurigakan dengan observasi langsung.

5- Pengangkatan spiral yang benangnya tidak dapat dilihat atau lolos ke dalam rahim

6- Menyelidiki keguguran berulang

7-Menyelidiki kegagalan IVF berulang

8- Ini dapat dilakukan untuk memastikan histerosalpingografi (HSG) abnormal atau temuan ultrasonografi.

7- Apa risiko dalam histeroskopi?

1. Selama prosedur histeroskopi, cairan yang akan melebarkan rahim diberikan tergantung pada apakah prosedur tersebut dilakukan untuk tujuan diagnostik atau pembedahan atau apakah alat yang membutuhkan arus listrik seperti kauter digunakan.

Jika cairan ini diberikan terlalu banyak, cairan yang diserap tubuh dapat menyebabkan penurunan kadar natrium dalam darah yang disebut hiponatremia atau peningkatan volume darah. Akibatnya, pasien mungkin mengalami pengumpulan cairan paru, gagal jantung atau gangguan ritme, dan edema serebral. Oleh karena itu, prosedur tidak boleh diperpanjang, cairan yang diberikan dan diambil harus dihitung dan fungsi jantung-paru pasien harus diikuti dengan cermat.

2. Perforasi Uterus

3. Infeksi

4. Cedera usus dan saluran kemih: Ini dapat rusak akibat perforasi rahim atau, meskipun rahim tidak tertusuk, hal ini dapat dilihat pada prosedur pembedahan yang dilakukan dengan aliran listrik di dalam rahim dengan efek panas.

5. Pada pasien yang diberi karbondioksida sebagai pengganti cairan untuk mengembangkan rahim, gas ini dapat masuk ke pembuluh darah vena dan menyebabkan cedera paru-paru dan gagal jantung.

8- Apa keuntungan dari histeroskopi?

Tidak ada sayatan yang dibuat di tubuh untuk prosedur histeroskopi. Pasien bisa pulang pada hari yang sama.

9- Siapa yang dilakukan histeroskopi?

Dalam beberapa tahap pengobatan infertilitas, disarankan untuk menyelidiki penyebab keguguran berulang, dan untuk menyelidiki penyebab perdarahan menstruasi yang tidak normal.

10- Dalam kasus apa histeroskopi diagnostik diterapkan?

Histeroskopi dilakukan untuk mendiagnosis dengan memantau patologi seperti mioma, polip, adhesi, septum (tirai) di dalam rahim.

Spesialis Ginekologi dan Kebidanan Dr. Murat Dogan

Tulisan Terbaru