Cara menghilangkan varises!

Karena menyebabkan penampilan yang tidak menyenangkan secara estetika, varises, yang merupakan salah satu masalah terbesar wanita, juga menjadi masalah penting dalam hal kesehatan. Jika Anda mengalami nyeri kaki dan pembengkakan yang meningkat di malam hari, serta kram yang terjadi di malam hari, Anda mungkin berisiko mengalami varises.

Secara umum, kecenderungan genetik, alasan lingkungan, dan obat-obatan hormon merupakan faktor utama penyebab varises di kaki bagian bawah, yang merupakan bagian tubuh yang paling banyak mengalami tekanan. Ada banyak pilihan pengobatan dari laser hingga metode bedah untuk menghilangkan varises. Namun, varises, meski sangat jarang, terkadang menyebabkan darah di pembuluh darah membeku. Penggumpalan darah di pembuluh darah vena akibat ketidakaktifan masuk ke paru-paru bahkan bisa berujung pada kematian.

Namun, hasil yang sangat sukses dapat diperoleh dengan busa, yang merupakan metode pengobatan baru dalam pengobatan varises. Prof. Dr. Kami bertanya kepada Mehmet Kurto─člu tentang penyebab dan metode pengobatan varises.

Apa itu varises, bagaimana bentuknya?

Varises terjadi ketika sistem vena tubuh, terutama kaki, tidak berfungsi dengan baik. Pembuluh darah di kaki melewati baik dalam maupun di atas permukaan. Saat pembuluh darah melewati permukaan ini menjadi terlihat, varises biru-ungu terbentuk. Di dalam setiap vena, terdapat katup yang memungkinkan darah mengalir hanya dengan satu cara, dari bawah ke atas, yaitu ke jantung. Saat Anda berdiri, katup itu menutup dan mencegah darah keluar kembali. Ketika katup ini tidak bekerja dengan baik, ketika orang tersebut berdiri, darah kembali ke kaki dan meningkatkan tekanan pembuluh darah di sana. Kapal dengan tekanan yang meningkat mengembang dan terlihat dari luar.

Apa saja gejala varises?

Keluhan pertama varises, dengan kata lain penyakit vena dalam bahasa kedokteran, sebagian besar adalah alasan kosmetik seperti kemunduran tampilan kaki. Umumnya, perubahan gambar ini disertai rasa sakit yang meningkat terutama di kemudian hari. Rasa gatal di kaki, kram malam hari dan bengkak juga merupakan keluhan yang umum. Selain itu, varises bisa menyebabkan kulit pecah-pecah dan berdarah. Faktanya, jika pembuluh darah ini terinfeksi, luka dan bercak coklat bisa terjadi di kaki. Noda ini kebanyakan terlihat di pergelangan kaki karena kebocoran darah dari varises.

Namun, meski sangat jarang, salah satu gejala terpenting dari varises adalah pembekuan darah. Aliran darah di dalam pembuluh akibat imobilitas akan rentan terjadi penggumpalan karena lipatan pada pembuluh yang melebar akan lambat. Jika darah yang membeku ini masuk ke paru-paru, itu disebut emboli. Keadaan ini, yang ditemui terutama dalam perjalanan udara yang jauh, meningkat dengan dehidrasi tubuh akibat konsumsi teh, kopi, dan alkohol. Situasi ini bahkan bisa berujung pada kematian. Oleh karena itu, pembentukan gumpalan dapat meningkat pada orang yang melakukan perjalanan jauh, menggunakan pil KB atau hormon estrogen.

Apa yang terjadi jika varises tidak diobati?

Jika varises tidak diobati, varises berkembang terus-menerus dan menjadi lebih terlihat. Meskipun beberapa varises dapat menangkap kuman dan menyebabkan luka, beberapa varises tidak memiliki kondisi seperti itu. Selain itu, jika pengobatan varises tertunda, penyakit penyerta seperti diabetes, tekanan darah, dan jantung terjadi. Penyakit ini juga membuat pengobatan menjadi sulit.

Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Varises terlihat pada sekitar 25 persen di seluruh dunia, yaitu satu dari empat orang. Diketahui bahwa 20-25 juta orang di negara kita mengidap penyakit ini. Orang dengan keluhan penampilan vena, bengkak, dan keluhan luka harus menjalani pemeriksaan yang sangat detail terhadap pembuluh darah di kaki mereka. Ultrasonografi Doppler dilakukan untuk mengetahui faktor penyebab keluhan tersebut. Doppler menunjukkan pergerakan katup di pembuluh darah, aliran dan arah darah. Dengan cara ini, alat ini dipahami apakah darah hanya mengalir ke jantung, atau keluar ke arah yang berlawanan dengan berdiri dan mengejan. Ultrasonografi Doppler adalah alat yang sangat sederhana yang mirip dengan USG yang digunakan dalam pemeriksaan kehamilan dan kandung empedu. Saat ultrasound dilakukan, pasien diangkat dan tegang. Dengan cara ini dilakukan pemeriksaan seperti apakah sungkup pada kaki tidak membiarkan darah bocor kembali, bocor dari mana ke mana.

Apa saja faktor penyebab terjadinya varises?

Faktor genetik: Meskipun tidak diketahui secara pasti apakah predisposisi genetik efektif dalam pembentukan varises, diperkirakan terdapat alasan genetik untuk terjadinya varises seperti pada setiap penyakit. Pada varises yang disebabkan oleh faktor genetik, jika terdapat varises pada ibu, ayah, saudara kandung, bibi atau bibi dari orang tersebut maka kemungkinan terjadinya varises meningkat.Faktor lingkungan: Alasan lain yang menyebabkan terjadinya penyakit adalah faktor lingkungan. Gaya hidup yang tidak banyak bergerak menyebabkan varises lebih cepat terekspos dan dengan cara yang lebih berlebihan. Pembentukan varises meningkat karena otot kaki tidak bekerja sama sekali, terutama pada pekerjaan yang terus menerus dilakukan sambil berdiri atau duduk. Situasi ini biasa terjadi di kalangan pekerja kantoran, penata rambut dan guru. Namun, meski ada kecenderungan kekeluargaan pada orang yang terus-menerus beraktivitas, berolahraga, dan berat badan tidak bertambah, varises tidak terlalu parah dan mungkin tertunda.

Obat hormon: Beberapa zat dalam obat hormon menyebabkan pelunakan pembuluh darah. Pembuluh darah yang lunak juga berkembang lebih cepat dan menjadi terlihat.

Apa yang harus diperhatikan oleh pasien dengan varises?

* Penderita varises sebaiknya tidak berdiri atau duduk dalam waktu lama, berjalan dengan 5-10 langkah sesekali atau melakukan gerakan betis dengan cara berdiri diatas jari kaki.

* Pasien ini harus berolahraga dan berjalan selama 30-45 menit tiga kali seminggu.

* Setelah mengeluh dengan air panas di kamar mandi, mereka harus memijat kaki mereka dengan air yang relatif dingin. Tidak ada salahnya di sauna. Namun, setelah 8-10 menit sesi, sangatlah penting untuk memijat tubuh dan terutama kaki dengan air dingin.

* Matahari dan laut tidak berbahaya. Berjemur dan sering berenang tanpa kepanasan akan melemaskan kaki.

* Mereka harus diberi makan dengan makanan berserat. Mereka seharusnya tidak menggunakan kafein sebanyak mungkin.

* Terutama makanan yang kaya vitamin E memperkuat pembuluh darah vena.

* Ketika pasien dengan varises hamil, ia harus berkonsultasi dengan dokter tentang varisesnya dan harus memakai stoking kompresi selama kehamilan. Dia harus berolahraga dan tidak menambah berat badan di atas normal.

Apa metode pengobatannya?

Intervensi bedah adalah metode yang paling dikenal dalam pengobatan varises hingga 10 tahun terakhir. Pembedahan dipandang sebagai satu-satunya solusi, terutama pada pembuluh yang sangat melengkung dan besar. Namun, jika penyakit ini diketahui sejak awal, ada dua metode yang jauh lebih mudah. Metode pertama adalah menonaktifkan vena dengan memasukkan laser ke dalam vena dan membakarnya. Metode ini diterapkan setiap hari. Metode lain dan sangat baru, proses memasuki vena dengan jarum dan membakar vena dengan obat-obatan disebut busa. Karena cairan kimia yang disebut busa adalah obat kaustik, ia membakar pembuluh darah saat diberikan ke pembuluh darah. Karena cairan bercampur dengan udara sebelum diberikan ke pembuluh darah, cairan itu berbusa seperti deterjen. Bentuk obat berbusa ini bahkan lebih efektif. Metode ini disebut juga skleroterapi. Prosedurnya sangat singkat dan tidak menimbulkan rasa sakit, kemungkinan komplikasi sangat rendah dan prosedur hanya memakan waktu 10 menit. Segera setelah prosedur selesai, pasien dapat berdiri dan melanjutkan kehidupan sehari-harinya.

Apakah stoking kompresi berfungsi?

Kaus kaki varises sangat berguna. Namun, karena kaus kaki ini diberi tekanan, maka kaus kaki ini memberikan tekanan 10-20 kali lebih banyak pada tungkai daripada kaus kaki biasa. Selain itu, karena sangat sulit untuk dipakai, diperlukan perangkat tambahan atau bantuan seseorang harus dibawa saat memakainya. Saat dikenakan, kaus kaki ini menekan pembuluh darah dari luar dan mencegah katup di pembuluh darah bocor darah. Selama kaus kaki sudah dipakai, operasinya nyaman, tetapi ketika kaus kaki dilepas, keluhan terus berlanjut. Dengan kata lain, tidak memiliki efek terapeutik yang permanen.

Tulisan Terbaru

$config[zx-auto] not found$config[zx-overlay] not found