10 pertanyaan teratas yang dicari jawaban pasangan dalam IVF

Menurut penelitian, 1,5 juta pasangan di negara kita mengalami kesulitan memiliki anak. Bahçeci Health Group Asosiasi Spesialis Ginekologi Fulya IVF Center. Dr. Ümit Göktolga menjawab.

Kapan saya harus memulai perawatan IVF?

Perawatan IVF; Ini adalah realisasi pembuahan dengan menyatukan sel-sel reproduksi (oosit) yang diambil dari wanita dan sel-sel reproduksi (sperma) yang diambil dari laki-laki dengan berbagai metode di lingkungan laboratorium, dan pemindahan sejumlah embrio yang sedang berkembang ke dalam tubuh manusia. rahim. Dalam kondisi alami, proses ini terjadi di saluran rahim wanita.

Perawatan IVF adalah metode perawatan yang dimulai langsung sebagai hasil dari pemeriksaan dasar dan lanjutan yang dilakukan untuk ketidaksuburan atau direncanakan setelah perawatan tertentu lainnya diterapkan. Jika keputusan IVF telah dibuat atau perawatan IVF masih dalam tahap, aplikasi pertama dapat dilakukan kapan saja, terlepas dari hari menstruasi wanita tersebut. Lebih disukai pasangan membuat aplikasi ini bersama-sama. Pada wawancara pertama, perencanaan dibuat setelah riwayat pasangan, pemeriksaan kesuburan dan perawatan sebelumnya dievaluasi secara rinci. Dalam perencanaan ini ditujukan untuk menghilangkan kekurangan (tes kesehatan, dokumen resmi, dll.) Sebelum dilakukan perawatan bayi tabung yang merupakan metode yang kompleks dan sensitif, atau untuk mendokumentasikan detail pengobatan.

Siapa yang bisa memiliki bayi tabung?

Tidak adanya kehamilan disebut kemandulan, meski pasangan menginginkan anak dalam waktu setahun dan tidak menggunakan kontrasepsi. Sekitar 15% pasangan di Turki dan di seluruh dunia mengalami masalah kesuburan. Semua pasangan yang memiliki masalah kesuburan dan tidak dapat hamil melalui vaksinasi dan metode lain dapat memperoleh manfaat dari perawatan IVF. Untuk menjelaskan lebih luas; Semua pasangan yang cadangan sel telurnya tidak habis, belum mencapai usia 45 tahun, memiliki produksi sperma, tidak memiliki kondisi patologis yang menghalangi embrio untuk mengendap di dalam rahim, dapat mengajukan perawatan bayi tabung.

Siapa yang tidak bisa diterapkan pada IVF?

Di negara kita, semua teknik reproduksi berbantuan, termasuk fertilisasi in vitro, hanya diterapkan pada pasangan yang sudah menikah secara sah sesuai dengan peraturan terkait. Fertilisasi in vitro dapat diterapkan pada pasangan yang sudah menikah secara sah yang secara medis memutuskan untuk menjalani perawatan bayi tabung, dan bagi mereka yang tidak memiliki disabilitas medis untuk perawatan dan prosedurnya.

Apa syarat untuk sukses dalam perawatan IVF?

Penelitian infertilitas harus dilakukan pada pasangan secara bersamaan. Tes dasar yang dilakukan pada tahap awal adalah:

Sebuah. Tes sperma untuk pria

b) Tes darah (hormon) untuk pemeriksaan ovulasi wanita

c. Tes untuk menyelidiki apakah tuba wanita terbuka dan bagian dalam rahim normal. Untuk tujuan ini, dilakukan pemeriksaan sinar-X rahim yang paling sering digunakan untuk pengobatan (Hystero-salpinga-graphy, HSG).

* Tingkat keberhasilan dalam IVF dievaluasi oleh lebih dari satu kriteria.

-Yang pertama adalah tingkat pembuahan di laboratorium. Rasio ini harus lebih dari 80% di pusat-pusat dengan laboratorium yang baik.

Kriteria kedua adalah kehamilan biokimia (tes kehamilan positif dalam darah). Angka ini sekitar 50%.

Kriteria ketiga adalah angka kehamilan yang dapat dilihat dan dilanjutkan dengan ultrasonografi. Angka ini sekitar 40%.

-Juga, tingkat "membawa pulang anak-anak yang hidup" adalah penting. Angka ini sekitar 30%. Nilai inti yang menjadi perhatian pasien juga harus menjadi yang terakhir.

Berapa banyak percobaan yang bisa dilakukan dalam perawatan IVF?

Jumlah percobaan dalam IVF tidak dibatasi. Namun, jika pasangan memperoleh manfaat dari metode ini, kehamilan akan tercapai dalam salah satu dari tiga upaya pertama dengan probabilitas 95%. Dalam aplikasi selanjutnya, pasangan hanya dapat diberikan 5% kesempatan kehamilan tambahan, berapa pun jumlahnya.

Sayangnya, pada pasangan yang tidak bisa hamil meski sudah tiga kali mencoba, aplikasi IVF berikutnya tidak banyak meningkatkan angka kehamilan. Aplikasi tambahan seperti Preimplantation Genetic Diagnosis (penelitian genetik sebelum transfer embrio), kultur bersama (pembuatan rahim buatan di laboratorium), perubahan metode pemilihan sperma dilakukan. Namun, tidak ada cukup bukti bahwa metode ini juga meningkatkan keberhasilan secara signifikan.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk perawatan IVF?

Perawatan dimulai dengan stimulasi ovarium pada hari-hari pertama menstruasi pada wanita dan menghasilkan transfer embrio rata-rata dalam tiga minggu. Dalam proses ini, wanita yang diperiksa dan dirawat secara berkala, namun suaminya hanya dibutuhkan untuk mendapatkan sperma pada hari pengambilan sel telur.

Apa yang harus dilakukan jika sperma tidak dapat ditemukan?

Untuk mendapatkan sperma dari laki-laki, sampel jaringan diambil dari jaringan testis melalui biopsi dan sperma dipisahkan dari sampel tersebut di laboratorium dan digunakan untuk fertilisasi in vitro. Prosedur ini disebut TESE dan merupakan pilihan yang sangat penting untuk kelompok pria ini karena ini adalah satu-satunya pengobatan jika tidak ada sperma.

Bagaimana fibroid atau polip mempengaruhi pengobatan IVF?

Perawatan IVF mungkin terpengaruh secara merugikan dengan adanya polip dan fibroid. Dua kriteria penting dipertimbangkan untuk fibroid; Ini adalah ukuran miom dan hubungannya dengan bagian dalam rahim. Karena fibroid yang lebih besar dari ukuran tertentu dapat menyebabkan komplikasi pada kemungkinan kehamilan, mereka yang menekan rahim harus dioperasi karena dapat mencegah embrio bersarang atau menyebabkan keguguran di awal periode. Jika polip melebihi ukuran tertentu, polip harus dihilangkan sebelum pengobatan.

Apakah ada perbedaan antara kehamilan IVF dan kehamilan alami?

Obat-obatan tertentu digunakan pada masa kehamilan tertentu pada kehamilan yang diperoleh dengan metode IVF. Pendekatan ini merupakan tindakan pencegahan untuk meningkatkan kemungkinan kehamilan akibat penanganan yang sulit dan kompleks untuk melahirkan bayi hidup. Kecuali untuk beberapa keadaan khusus seperti ancaman keguguran atau persalinan prematur, wanita yang hamil dengan IVF boleh melanjutkan kehidupan normalnya.

Apakah kemungkinan keguguran sama dengan bayi tabung dan kehamilan normal?

Bergantung pada alasan IVF, kemungkinan keguguran meningkat pada beberapa wanita. Namun peningkatan ini bukan karena efek fertilisasi in vitro, tetapi juga efek dari kondisi medis lain yang menyebabkan terjadinya fertilisasi in vitro. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hal angka keguguran jika kehamilan terjadi dengan cara normal dan kehamilan yang diperoleh dengan perawatan bayi tabung hanya karena sumbatan pada wanita.

Tulisan Terbaru