Apa itu lipolisis laser, bagaimana cara penerapannya?

Lipolisis laser

Lipolisis laser adalah metode yang digunakan dalam pengobatan lipoidosis regional. Dalam proses menurunkan berat badan; Di beberapa area, minyak tampak sangat tahan. Area-area ini mungkin tidak mencair meskipun telah berolahraga dan diet. Dalam kasus seperti itu, tujuannya adalah untuk menggunakan metode pelangsingan regional untuk melelehkan lemak lokal yang bersifat regional daripada penurunan berat badan, mendistorsi citra tubuh dan menyebabkan penampilan yang tidak proporsional. Untuk tujuan ini, banyak metode yang menggunakan jenis energi seperti mesotherapy dan energi panas eksternal untuk mengurangi timbunan lemak regional dan ultrasound yang berfokus pada frekuensi radio telah dikembangkan saat ini. Dalam metode ini, energi dicoba untuk dikirim ke jaringan target dari permukaan kulit. Namun, karena dicoba untuk mencapai permukaan subkutan tanpa memanaskan permukaan kulit, tingkat energi tidak selalu mencapai tingkat yang cukup di jaringan target. Untuk tujuan ini, metode yang secara efektif mengirimkan energi panas ke lapisan lemak, termasuk laser, berhasil.

Bentuk tubuh Anda dengan mudah!

Dalam lipolisis laser, saat panas mencapai jaringan target dengan bantuan kanula, akan lebih mudah untuk memanaskan jaringan target. Sinar laser; Molekul yang disebut kromofor target dan melepaskan efek panas laser adalah air. Sinar laser yang diserap oleh air menciptakan efek panas di jaringan. Dengan cara ini, membran sel lemak dipecah dan asam lemak bebas terlarut hilang baik dengan aspirasi dari lingkungan atau memasuki sirkulasi bebas. Laser tidak hanya melelehkan jaringan lemak; Pada saat yang sama, ia memecah jaringan ikat dan kolagen yang kehilangan elastisitasnya dan meningkatkan pembentukan jaringan ikat muda dan kolagen. Dengan cara ini, ini juga mengurangi kendur dengan memberikan efek pengencangan pada jaringan. Ini dapat disukai hanya dalam kasus-kasus yang tidak disebabkan oleh jaringan adiposa tetapi juga disertai dengan kulit yang kendur. Lipolisis laser, yang merupakan perawatan terkini dalam aplikasi pembentukan tubuh, digunakan secara efektif dalam perawatan lemak regional dan kelemahan kulit. Lipolisis laser dapat diterapkan pada lemak di pinggul, perut, pinggang, wajah, lengan, kaki, di bawah dagu. Lipolisis laser, yang diterapkan di ketiak untuk mengencangkan lemak regional yang berlebihan, mengencangkan kulit yang kendur dan menghilangkan keringat, adalah metode pembentukan tubuh yang sangat efektif. Ini adalah prosedur yang tidak memerlukan anestesi umum dan dapat diterapkan di klinik dengan anestesi lokal. Dengan sayatan 1-2 mm, dimasukkan di bawah kulit dengan kanula untuk memungkinkan kemajuan sinar laser. Hampir tidak ada jejak (1-2 mm).

Ini adalah aplikasi yang nyaman

Setelah laser lipolisis, penting untuk melakukan perawatan yang akan direkomendasikan oleh dokter Anda. Namun, ini adalah aplikasi yang nyaman karena memberikan kesempatan untuk pulih dan kembali ke kehidupan sosial dalam waktu singkat. Mungkin ada pendarahan dan memar setelah prosedur. Memberi tahu dokter tentang mereka yang memiliki kecenderungan berdarah, memiliki penyakit darah dan menggunakan pengencer darah adalah penting dalam hal tindakan pencegahan yang harus diambil. Pemakaian perban selama 3-7 hari setelah prosedur; Hal ini diperlukan untuk mencegah kendur, mempercepat penyembuhan jaringan dan mempercepat partisipasi asam lemak dalam sirkulasi bebas.

Bagaimana proses perawatan ditentukan?

Penting untuk mengevaluasi kesesuaian pasien untuk pengobatan sebelum pengobatan. Jumlah volume jaringan adiposa akan menentukan sifat prosedur dan jumlah sesinya. Sesi kedua mungkin direkomendasikan bagi mereka yang memiliki volume jaringan adiposa tinggi. Aplikasi lipolisis laser umumnya diterapkan dalam satu sesi. Namun, jumlah sesi dapat ditingkatkan sesuai dengan volume jaringan lemak dan kelonggaran kulit yang berlebihan. Dimungkinkan untuk mengulangi aplikasi ini setiap 3 bulan. Penting untuk mengetahui penyakit medis dan masa lalu serta operasi dan penyakit kronis pasien.

Bagaimana lipolisis laser dilakukan?

Pertama-tama, area dengan kelebihan regional ditandai dan anestesi regional diterapkan pada area yang akan dirawat untuk mencegah pasien terpengaruh oleh energi panas yang dipancarkan oleh sinar laser. Di akhir masa tunggu kurang lebih 10-15 menit, area yang akan dirawat dibersihkan secara menyeluruh dan dibuat sayatan 1-2 mm. Kanula dengan diameter 1 mm melewati serat yang akan membuat denyut laser dari sayatan ini dimasukkan di bawah kulit. Dengan bantuan kanula ini, tembakan laser dilakukan di area penumpukan lemak dan sel-sel lemak dipecah.

Perhatian harus diberikan pada asupan makanan setelah prosedur.

Setelah aplikasi dilakukan, pasien dapat langsung kembali bekerja dan menjalani kehidupan sehari-hari. Sel lemak yang hancur setelah prosedur tidak kembali lagi. Namun, pasien membutuhkan lebih banyak kalori dari yang diperlukan; dapat menyebabkan peningkatan volume pada sel lemak yang tersisa. Dalam kasus seperti itu, perlu untuk menerapkan proses tersebut lagi. Oleh karena itu, pasien harus memperhatikan olahraga dan asupan makanan setelah laser lipolisis. Lipolisis laser adalah metode yang kurang invasif dan efektif. Cukup menggunakan korset selama 5 hari setelah aplikasi lipolisis laser. Jika lipolisis laser diterapkan ke area yang sama; Di sesi kedua, seringan sesi pertama. Edema ringan jangka pendek hanya dapat dilihat pada aplikasi ini. Selama periode ini, aplikasi pijatan lembut yang mengurangi edema dan memberikan drainase limfatik akan mempengaruhi hasil secara lebih positif.

Dr. Saliha Kirbas

Tulisan Terbaru